Ekonomi

Pemprov Jatim Target Setoran Deviden Bank UMKM Naik 200 Persen

Rabu, 17 April 2024 - 11:56 | 34.05k
Kabiro Perekonomian Pemprov Jatim, Dr. MHD Aftabuddin Rijaluzzaman, SPt, MSi bersama jajaran Direksi Bank UMKM Jatim saat kegiatan halal bihalal di kantor pusat Bank UMKM Jatim di Surabaya, Selasa (16/4/2024) malam. (FOTO: Dok.Bank UMKM Jatim)
Kabiro Perekonomian Pemprov Jatim, Dr. MHD Aftabuddin Rijaluzzaman, SPt, MSi bersama jajaran Direksi Bank UMKM Jatim saat kegiatan halal bihalal di kantor pusat Bank UMKM Jatim di Surabaya, Selasa (16/4/2024) malam. (FOTO: Dok.Bank UMKM Jatim)

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Peran strategis Bank Perkreditan Rakyat (Bank UMKM) Jawa Timur diharapkan semakin meningkat di masa mendatang. 

Pada tahun 2025 nanti, deviden yang disetor Bank UMKM ke kas Pemprov Jatim didorong bisa meningkat 200 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya. 

"Kami berharap  Bank UMKM Jatim dapat meningkatkan devidennya sebesar 200 persen di tahun 2025 dengan cara mendekat kepada masyarakat," tegas Kepala Biro Perekonomian Setdaprov Jatim, Dr. MHD Aftabuddin Rijaluzzaman, Rabu (17/4/2024).

MHD-Aftabuddin-Rijaluzzaman.jpgPlt Dirut Bank UMKM Jatim, Irwan Eka Wijaya Arsyad menyampaikan sambutan saat kegiatan halal bihalal pimpinan dan karyawan bank tersebut pada Selasa (16/4/2024) malam. (FOTO; Dok.Bank UMKM Jatim)

Aftabuddin mengutarakan, Bank UMKM Jatim harus menjadi salah satu BUMD yang berperan penting dalam menopang dan memperkuat akselerasi pertumbuhan ekonomi Jatim. Terutama dalam menghadapi tantangan defisit anggaran APBD Jatim sebesar Rp4 triliun di tahun 2025. 

"Defisit ini terjadi karena perubahan proporsi untuk pajak kendaraan bermotor yang nantinya tinggal 34 persen saja untuk provinsi," jelas Aftabuddin.

"Kehilangan Rp4 triliun itu berat, karena APBD Jatim hanya Rp32 triliun. Tentu ada sejumlah kegiatan pemerintahan dan pembangunan di Jatim bakal terpengaruh. Yang bisa kita lakukan mencari subsitusi.  BUMD yang menjadi harapan utama untuk meningkatkan pendapatannya, dengan menghasilkan deviden bagi Pemprov Jatim," tambahnya mengingatkan.

Sebagai salah satu Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang mayoritas sahamnya dimiliki Pemprov Jatim, pada era tahun 2014 hingga 2017, Bank UMKM Jatim pernah mencatatkan kinerja jempolan. 

Hal itu bisa dilihat dari capaian profit yang dibukukan bank ini yang berkisar Rp30 miliar hingga Rp50 miliar. 

Capaian kinerja itu penting maknanya bagi pemegang saham, stakeholder lain, internal Bank UMKM, dan tentu trust dari publik kepada Bank UMKM. Sedangkan dalam beberapa tahun terakhir ini, capaian profit yang dicapai bank ini berkisar Rp20 miliar hingga Rp25 miliar per tahun.

Dalam konteks demikian, Aftabuddin meminta agar seluruh karyawan Bank UMKM Jatim tetap fokus dengan kinerja terbaiknya, tidak terpancing dengan berbagai hal tak produktif yang terjadi pada level manajemen pasca dinonaktifkannya direktur utama bank ini sebelumnya.

"Fokus bekerja dan tingkatkan sinergi dan kolaborasi," kata Aftabuddin

Jejaring dan Sinergi 

Pada kesempatan sama, Plt Direktur Utama Bank UMKM Jatim, Irwan Eka Wijaya Arsyad, meminta seluruh karyawan untuk fokus bekerja dan meningkatkan produktifitas kerja mereka, sehingga memberikan kontribusi maksimal pada capaian kinerja korporasi secara komprehensif.  

"Saya berharap semangat kebersamaan, sinergi, dan kolaborasi terus dipelihara dengan menjalankan tugas dan fungsi sebaik-baiknya. Sebab, untuk mewujudkan visi besar UMKM perlu kolaborasi dan niat baik bersama," ujar Irwan.

Irwan juga sempat menyinggung tentang langkah strategis yang telah diambil manajemen Bank UMKM Jatim dan akan dimantapkan saat RUPS dan RUPSLB beberapa waktu mendatang. 

Hal itu penting dicerna dan dipahami semua stakeholder di internal Bank UMKM Jatim, agar bank ini tetap memperoleh trust kuat dari publik, terutama pelaku UMKM di Jatim. 

Selain itu, Irwan yang  kini sedang menempuh pendidikan Doktoral (S-3) PSDM Unair Surabaya ini, mengajak para karyawan untuk tetap semangat bekerja dan fokus pada penyaluran kredit. 

"Jangan sampai kita terlambat melakukan aksi. Sudah tak ada lagi yang namanya adaptasi. Mau tak mau kita harus berlari, sehingga pertumbuhan sejumlah indikator kinerja dan kesehatan bank meningkat (positif). Ujung-ujungnya kontribusi kita ke Pemprov dan masyarakat Jatim secara keseluruhan makin meningkat pula," tandas Irwan. 

Bank UMKM di mata kompetitor, dinilai seperti raksasa karena mempunyai cabang  di 32 kota/kabupaten. Belum lagi 120 kantor kas yang tersebar di kecamatan-kecamatan di Jatim, baik di kota dan kabupaten.

"Jejaring kita luas dan tersebar merata di Jatim. Penyaluran kredit harus masif, semua kantor cabang harus produktif. Saya minta pemimpin cabang untuk semangat. Semua harus melebur dan maju bersama. Jalin dan tingkatkan sinergi dan kolaborasi," ingatnya.

Kembali ke Arah Lebih Baik

Sementara itu, Komisari Utama Bank UMKM Jatim, Ina Dewayanti, menyampaikan bahwa Bank UMKM harus kembali ke arah yang lebih baik dengan meningkatkan laba dan meningkatkan efisiensi biaya.

"Sudah saatnya Bank UMKM harus Go Digital. Qris , mobile banking, dan ATM bersama harus jalan," ujar Ina.

Selain itu, Ina juga menekankan pentingnya pengetahuan tentang regulasi dan perundang-undangan bagi para karyawan. 

Sementara itu, Bank UMKM Jatim juga menggelar kegiatan halal bihalal manajemen dan karyawan Bank UMKM Jatim di kantor pusat Bank UMKM Jatim di Jalan Ciliwung Surabaya pada Selasa (16/4/2024) malam.

Menurut Ina, acara halal bihalal Bank UMKM Jatim ini diharapkan dapat menjadi momentum untuk mempererat silaturahmi antarkaryawan dan meningkatkan semangat kerja dalam menghadapi berbagai tantangan di masa depan. 

Bank UMKM Jatim, tegas Ina, berkomitmen untuk terus berkontribusi bagi kemajuan ekonomi, khususnya dalam pengembangan dan kemajuan pelaku UMKM di Jatim.

"Kita harus solid dan kuat, sehingga kinerja perusahaan secara keseluruhan bisa meningkat," tegas Ina.

Diketahui, kegiatan halal bihalal selain dihadiri Kabiro Perekonomian Pemprov Jatim, juga tampak hadir Komisaris Utama Bank UMKM Jatim, Ina Dewayanti SE.Ak, Komisaris Ir Purboyo Sinugroho, MM, Plt Direktur Utama Bank UMKM, Irwan Eka Wijaya Arsyad SE, MM, Direktur Kepatuhan, Ir Mohamad Amin, Direktur Umum dan Keuangan, Agung Soeprihatmanto SE, dan karyawan Bank UMKM. 

Sebanyak 32 pimpinan cabang dan tujuh pimpinan divisi Bank UMKM juga hadir langsung di kegiatan tersebut. 

Sedangkan untuk karyawan dan staf yang bertugas di 32 cabang Bank UMKM di seluruh Jatim mengikuti kegiatan ini secara daring (online).  Dalam kesempatan ini, dilakukan pula pembagian santunan kepada puluhan anak yatim piatu. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Wahyu Nurdiyanto
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES