Gaya Hidup

Hari Batik Nasional, Ini 5 Motif Batik Khas Kabupaten Malang

Senin, 02 Oktober 2023 - 14:00 | 81.41k
Ibu-ibu dan mahasiswa membatik seng Sengguruh yang merupakan Batik Khas Kabupaten Malang. (Foto: Griya Batik Sengguruh)
Ibu-ibu dan mahasiswa membatik seng Sengguruh yang merupakan Batik Khas Kabupaten Malang. (Foto: Griya Batik Sengguruh)

TIMESINDONESIA, MALANG – Tanggal 2 Oktober tiap tahunnya, diperingati sebagai Hari Batik Nasional yang merupakan warisan Budaya Indonesia. Batik Khas Kabupaten Malang juga memiliki ciri khas dan motif tersendiri.

Terlebih motif batik khas di Kabupaten Malang memiliki jenis yang beragam. Baik itu batik yang digarap cetak secara modern melalui printing maupun batik tulis seperti batik tradisional pada umumnya.

Batik Khas Kabupaten Malang juga berbeda-beda, menyesuaikan dengan kondisi setiap desa maupun kecamatan. Sehingga, motifnya menyesuaikan dengan ciri khas yang ada di daerahnya masing-masing.

Batik-5.jpgBalutan Batik Arum Pandanmulyo yang digunakan model wanita. (Foto : Batik Pandan Arum).

Keberadaan Batik Khas Kabupaten Malang selama ini juga mendapat perhatian dan fasilitas Pemkab Malang melalui berbagai instansi terkait. Di antaranya Dekranasda, Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Disparbud serta Disperindag..

Kualitas Batik Khas Kabupaten Malang juga tidak kalah dengan daerah lainnya. Berikut daftar maupun list Batik Khas Kabupaten Malang yang bisa dibeli maupun sebagai tambahan informasi.

1. Batik Druju Sumbermanjing Wetan

Batik Druju terletak di Kecamatan Sumbermanjing wetan atau Sumawe di Malang Selatan. Keberadaan Batik Druju pernah mendapatkan penghargaan dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada tahun 2009 silam.

Batik Druju ini merupakan batik tulis. Sedangkan pembuatan atau pelukisnya merupakan orang Pekalongan yang bekerja di Batik Druju tersebut. Sedangkan Motifnya identik dengan warna hitam pekat, lebih pekat dari batik manampun

Keunikan dari Batik Druju adalah one motiv, one cloth, one colour yang artinya satu Motif batik digunakan hanya untuk satu baju batik. Proses pembuatannya terbilang cukup lama.

Pembuatan satu baju batik diperlukan waktu selama satu bulan. Sedangkan batik dari kain sutra, membutuhkan waktu pengerjaan selama Satu tahun dan dijual seharga Rp 25 juta.

Selain itu, harga Batik Druju disesuaikan dengam tingkat kesulitannya dan motif. Harganya dipatok  Rp 400 ribu hingga Rp 25 juta. Batik desa ini bisa dibilang berkualitas nasional hingga internasional.

2. Batik Gandring Singosari

Batik gandring Singosari menyajikan berbagai motif batik kerajaan Singosari. Di tempat itu juga bisa belajar kearifan budaya yaitu tentang seni batik, yang motifnya selalu mengambil tentang peninggalan sejarah kerajaan Singosari.

Ataupun potensi destinasi wisata di Kabupaten Malang khususnya dan di wilayah Malang Raya pada umumnya. Disamping itu juga motif motif dituangkan di batiknya juga mengenai potensii produk unggulan maupun destinasi wisata.

Batik-6.jpgGenerasi Milenial ketika belajar membatik di Sanggar Batik Lintang. (Foto: dok Batik Lintang)

Seperti motif Selorejo yang menggabarkan wisata Ngantang dan keunggulan buah durian, motif Kusuma yg menceritakan destinasi wisata di Ngadas dengan adat Tenggernya.

Kemudian motif tlatah Singosari yang menggambarkan Putri Kendedes dan candi Singosari. Motif Sumberawan yang menggambarkan keberadaan stupa milik agama Budha.

3. Batik Seng Sengguruh, Kepanjen

Batik Seng atau Batik Sengguruh merupakan batik yang dikembangkan rumah produksi Griya Batik Sengguruh yang berlokasi di Jalan Gondomono RT. 15 RW. 02, Sengguruh, Kepanjen, Kabupaten Malang.

Beberapa motif khas Batik Sengguruh yang dikembangkan adalah teratai, topeng, burung cendrawasih serta bambu. Batik-batik tersebut tidak hanya diproduksi dengan menggunakan pewarna tekstil tetapi juga menggunakan pewarna alam.

Griya Batik Sengguruh juga memproduksi berbagai jenis batik tulis, batik jumputan, shibori hingga ecoprint. Selain produksi, Griya Batik Sengguruh juga membuka pelatihan membatik.

4. Batik Lintang Karangploso

Salah satu kerajinan batik yang cukup terkemuka adalah Batik Lintang Karangploso. Batik Lintang acap kali membuat kegiatan pelatihan yang melibatkan berbagai pihak.

Selain itu, juga membuat aneka motif. Salah satunya adalah Burung Garudeya yang menjadi relief di Candi Kidal, Tumpang, Kabupaten Malang. Terbaru, ada batik motif Korona.

Batik motiv tersebut dibuat sebagai keprihatinan wabah virus Korona yang selama tiga tahun ini belum berakhir. Sebagian Penjualan Batik motif Korona digunakan untuk penanganan pasien yang melakukan isoman.

5. Batik Arum Pandamulyo, Tajinan

Meski Kabupaten Malang bukan daerah sentra industri batik, seperti di Jogja, tapi ada upaya membuat produksi batik, seperti di Dusun Dawuan, Desa Pandan Mulyo, Kecamatan Tajinan, Kabupaten Malang.

Batik Pandan Arum yang dikembangkan di desa tersebut kini dilirik untuk dijadikan oleh-oleh bahan busana. Terutama oleh-oleh untuk wisata dari luar daerah.

Para pekerjanya adalah kaum wanita yang menjadikan pekerjaan itu untuk menambah penghasilan. Awal pengembangan batik Tajinan dimulai lebih dari belasan tahun lalu.

Ibu-ibu PKK Dasa Wisma ingin menambah penghasilan keluarga sebab waktu itu hanya ada kegiatan simpan pinjam. Akhirnya memanggil guru untuk diajari nyanting. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES