Indonesia Positif

Cerita Ustaz Agus Salim, Tausiah di Pulau Buru Maluku

Senin, 25 Maret 2024 - 15:57 | 9.97k
Ustaz Agus Salim saat berdakwah di Desa Waeleman, Kecamatan Waelata, Kabupaten Buru, Maluku. (FOTO: Kemenag)
Ustaz Agus Salim saat berdakwah di Desa Waeleman, Kecamatan Waelata, Kabupaten Buru, Maluku. (FOTO: Kemenag)

TIMESINDONESIA, MALUKU – Umat antar agama di daerah-daerah pedalaman di Pulau Buru, Maluku hidup dalam harmoni. Mereka saling menghargai dan menghormati sehingga kegiatan-kegiatan keagamaan yang dilaksanakan oleh umat yang tidak seiman dengan mereka bisa berjalan tanpa gangguan.

Itulah yang dirasakan Ustaz Agus Salim, salah satu dari 500 dai yang dikirim oleh Direktorat Penerangan Agama Islam Kementerian Agama (Kemenag RI) untuk berdakwah di Desa Waeleman, Kecamatan Waelata, Kabupaten Buru, Maluku.

Pada 10 Maret 2024 lalu, ia diminta untuk menyampaikan tausiah dalam kegiatan Persiapan Memasuki Ramadan yang dilaksanakan di Halaman Masjid Dusun Waengura Desa Wamana Baru, Kecamatan Fena Leisela, Kabupaten Buru itu. 

Pada kesempatan itu, Ustaz Agus menyampaikan materi tentang pentingnya toleransi dan moderasi beragama dalam kehidupan masyarakat.

Ia mengutip Surat Al-Mumtahanah Ayat 8: “Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam urusan agama dan tidak mengusir kamu dari kampung halamanmu. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.”

“Pengalaman saya diminta sebelum Ramadan untuk tausiah toleransi yang dihadiri pendeta, pastor, kepala desa, BPD, kepala suku yang masih non-Muslim. Mereka sangat menerima kehadiran dai ,” kata Ustaz Agus, Senin (25/3/2024).

Kegiatan ini tidak hanya dihadiri oleh umat dan tokoh umat Islam setempat seperti Agil Waemese (Kades Wamana Baru), Faldi Waemese (Sekdes Wamana Baru), Farid Waemese (Imam Masjid), Gusti Waemese (BKM Wamana Baru), dan lainnya, tetapi juga tokoh agama dan tokoh masyarakat setempat non-Muslim seperti Luas Nacikit, Reing Nacikit, Robi Nacikit, Edi Waemese, Ranus Solisa, Seit Waemese, Al Umet Waemese, Ronir Waemese (Ketua BPD), Mimit Solisa (RW 04), dan Mani Ganti. 

Kekurangan Dai

Ustaz yang aktif sebagai Pembina Muallaf dan Kemanusiaan Kabupaten Buru ini menuturkan, potensi berdakwah di Pulau Buru sangat besar karena ada banyak kampung mualaf yang membutuhkan pembinaan. 

Menurutnya, hampir setiap malam ada undangan untuk datang ke kampung pribumi dan mualaf untuk berbuka puasa bersama sekaligus menyampaikan kultum Ramadan. 

“Tantangannya adalah kurangnya sumber daya manusia (dai), terutama penduduk pribumi, dan tempatnya harus ditempuh jauh melewati hutan sehingga sering bermalam,” ceritanya. 

Sebagai gambaran betapa jauh dan berlikunya lokasi dakwah di sana yakni Jakarta-Ambon memakan waktu dua jam dengan pesawat antara Ambon-Pulau Buru (Namlea) membutuhkan waktu delapan jam dengan Kapal Fery antara Namlea/ Pulau Buru- Waelata menghabiskan waktu tiga jam melewati pegunungan dengan mobil antara Waelata ke Waeleman, desa lokasi membutuhkan waktu satu jam melewati hutan, jalan berlumpur, dan genangan air dengan ojek.

Untuk menyiasati tantangan itu, Ustaz Agus selalu melakukan pembinaan ketika ada undangan ke kampung mualaf, mengajak anak-anak di sana untuk belajar di pesantren, dan mendatangkan dai atau ustaz untuk mengajar dan melakukan pembinaan kepada masyarakat di sana. Ia mengaku selalu hadir setiap kali mendapatkan undangan dari masyarakat kampung mualaf. 

“Minta tolong untuk menjemput saya sehingga tidak kata untuk tidak memenuhi undangan mereka,” tegas Penyuluh Agama Islam Non-PNS Kabupaten Buru ini.  

Apresiasi Program Dai 3T Kemenag

Ustaz Agus berterima kasih kepada Kementrian Agama yang telah mengadakan Program Dai 3T karena program ini bisa memenuhi kebutuhan masyarakat, terutama dari sisi keagamaan. Menurutnya, masyarakat setempat sangat antusias dan merespons baik kehadiran dai 3T. 

“Pengalaman saya luar biasa masyarakat mengaggap saya segala-galanya tempat pertanyaan, curhat dan lain-lain padahal saya tidak punya ilmu banyak,” katanya.

“Semoga ini menjadi amal jariyah bagi semua yang terlibat dalam terlaksananya Program Dai 3T,” lanjut Ustaz Agus.

Ia berharap, Program Dai 3T bisa tetap berlanjut ke depannya, menjadi program tahunan, dan para dai yang dikirim bisa ditambah karena ada banyak daerah yang sangat membutuhkan kehadiran dai. Selain itu, ia mengusulkan agar waktu berdakwahnya diperpanjang hingga lebaran. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES