Indonesia Positif

Teknologi Digital Tanpa Internet untuk Asesmen Sekolah: Mudah dan Ekonomis

Sabtu, 06 April 2024 - 20:26 | 11.87k
Anak Sedang Belajar (Foto: Wijaya)
Anak Sedang Belajar (Foto: Wijaya)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Menteri Kemdikbudristek Nadiem Makariem menyatakan bahwa krisis Pendidikan di Indonesia telah terjadi sejak 20 tahun lamanya. Untuk memulihkan hal ini, beliau kemudian mengenalkan Kurikulum Merdeka. Kurikulum Merdeka yang baru saja dideklarasikan sebagai Kurikulum Nasional minggu lalu didukung dengan platform Merdeka Mengajar sebagai referensi bagi guru untuk  mengembangkan praktik belajar secara mandiri dan berbagi praktik baik.

Namun apakah usaha ini cukup?

Kesenjangan Pendidikan yang terjadi saat ini menjadi kendala dari pengimplementasian Kurikulum Merdeka. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan sistem dan fasilitas pendidikan di daerah dan kota. Terutama kendala klasik yaitu akses internet yang masih terjadi dimana-mana.

Kendala Internet

Dalam acara sosialisasi Desa Cerdas di Unisma 21/5/2023, Kepala BPI Kemendes mengatakan dari 81.000 di Indonesia, hanya 52.000 desa yang ada internet. Fakta terkait kendala akses internet juga diungkap melalui hasil survey yang dilakukan Segara Research Institute yang dipublikasikan pada 12/5/2023. Survey kepada ribuan  kepsek, guru dan dosen yang tersebar di seluruh Indonesia, separo mengalami kendala disebabkan lemahnya jaringan internet. Sehingga responden mengaku belum bisa memanfaatkan platform yang dirancang oleh Kemendikbudristek karena kendala internet ini.

Sumber Pembelajaran dan Sarana Prasarana

Selain kendala internet, ada faktor lainnya yang mempengaruhi kualitas pembelajaran,  yang jelas digitalisasi pembelajaran menjadi pilihan tepat. Idealnya, digitalisasi untuk kemajuan pendidikan  dilaksanakan, tanpa bergantung pada jaringan internet karena masih banyak daerah di Indonesia yang kesulitan internet. Dengan memanfaatkan sistem digital maka memperbesar kemungkinan sumber pembelajaran untuk didapatkan / diakses dengan lebih praktis, lebih mudah dan  jauh lebih murah. Demikian pula dengan kegiatan evaluasi pembelajaran secara digital akan mampu memenuhi kebutuhan pemetaan pembelajaran sehingga guru dapat merancang sistem pembelajaran selanjutnya yang lebih tepat untuk siswa mereka.

Biaya

Evaluasi pembelajaran yang idealnya dilaksanakan sesering mungkin pada setiap kali kegiatan belajar usai, pada kenyataannya hanya dapat dilaksanakan beberapa kali aja dalam satu semester. Alasannya, sekolah harus mempertimbangkan biaya besar yang terjadi untuk setiap pelaksanaan ujian, misal : penggandaan kertas soal.

“Dengan demikian kita memahami bahwa Kipin Classroom bukan sekedar alat, tetapi juga sebuah platform intelijen e-perpustakaan yang mendistribusikan konten pendidikan berbasis kurikulum Kemendikbud dan madrasah,” jelas Chief Bussiness Officer (CBO) KIPIN, Steffina Yuli.

“Ini berarti siswa dari berbagai tingkat pendidikan, mulai dari SD, SMP, hingga SMA/SMK, memiliki akses ke lebih dari 5.000 buku kurikulum, 2.000 video pengajaran yang diajar oleh guru Indonesia, 50.000 bank soal latihan, 500 buku komik literasi pendidikan moral budi pekerti dan pengetahuan, serta 500 konten pendidikan Dunia Anak yang menarik dan interaktif,” imbuhnya.

Efektifitas

Setiap kali penyelenggaraan ujian  memakan waktu yang lama dimana guru harus menyiapkan soal, menjaga & mengoreksi hasil ujian yang melelahkan. Tidak heran jika yang terjadi adalah guru lebih minim usaha saat kegiatan mengajar berlangsung karena beban lainnya yang ditanggung oleh guru.

“Salah satu kecanggihannya adalah berkapasitas 1000 user bersamaan dan tidak membutuhkan jaringan internet, sehingga sekolah tak perlu keluar dana sedikitpun untuk pelaksanaan kegiatan asesmen/ujian. Dengan adanya inovasi ini, kata Steffina Yuli, CBO Kipin. “Pemerintah lebih mudah dalam membuat langkah nyata untuk mengatasi kesenjangan pendidikan di Indonesia lantaran terbatasnya akses jaringan internet yamg belum merata.”

Keamanan

Kecurangan menjadi isu yang banyak dilakukan oleh siswa selama pelaksanaan evaluasi dan mencederai fungsi dari evaluasi tersebut. Berkembangnya zaman, ujian digital membuka kesempatan bagi siswa melakukan kecurangan seperti browsing, dan berkomunikasi secara digital dengan temannya. Dengan demikian salah satu syarat ideal software ujian adalah tidak boleh terhubung internet.

Usaha  memberikan solusi  untuk ini kelihatannya sulit. Namun dengan berkembangnya zaman, teknologi digital karya putra-putri Indonesia terbukti mampu menjawab kebutuhan ini dengan tepat. Kipin MAX diketahui merupakan sebuah server ujian digital yang cocok digunakan untuk semua sekolah di Indonesia dimanapun lokasinya, salah satu kecanggihannya adalah berkapasitas 1000 user bersamaan dan tidak membutuhkan jaringan internet, sehingga sekolah tak perlu keluar dana sedikitpun untuk pelaksanaan kegiatan asesmen. Secara garis besar, bahwa Kipin MAX adalah solusi nyata untuk keperluan evaluasi pembelajaran di sekolah. Dengan adanya inovasi ini Pemerintah lebih mudah dalam membuat langkah nyata untuk menghentikan kesenjangan pendidikan di Indonesia.

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Dhina Chahyanti
Publisher : Rochmat Shobirin

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES