Indonesia Positif

Bupati Ipuk Ajak Insan Kesehatan Banyuwangi Promosi Cegah Penyakit Degeneratif Usia Muda

Selasa, 30 April 2024 - 10:40 | 40.40k
KETERANGAN FOTOBupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, saat halal bihalal dengan insan Kesehatan. (Foto : Humas Pemkab Banyuwangi for TIMES Indonesia)
KETERANGAN FOTOBupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, saat halal bihalal dengan insan Kesehatan. (Foto : Humas Pemkab Banyuwangi for TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, BANYUWANGI – Bupati Banyuwangi, Jawa Timur, Ipuk Fiestiandani, mengajak insan kesehatan untuk berkolaborasi menuntaskan berbagai permasalahan kesehatan. Khususnya terkait penyakit degeneratif yang kini mulai banyak menyerang di usia muda.

“Penyakit degeneratif, seperti diabetes, gerd, stroke, hipertensi, gagal ginjal, hingga jantung kini tidak milik usia lanjut saja, tapi juga usia muda. Nah, kami mengajak para dokter dan tenaga kesehatan lainnya bisa bersinergi menangani masalah ini,” kata Ipuk, Selasa (30/4/2024).

Dalam halal bihalal lebaran Idul Fitri 2024, Ipuk sempat bertemu dan silaturahim dengan para tenaga medis serta paramedis yang tergabung dalam organisasi profesi di Banyuwangi. Antara lain dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Banyuwangi, Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), Ikatan Persatuan Dokter Gigi, Ikatan Bidan Indonesia, Persatuan Perawat Nasional Indonesia, dan lainnya.

Saat ini, lanjut Ipuk, penyakit-penyakit tersebut tidak hanya diderita oleh mereka yang berusia di atas 50 tahun, tetapi juga anak muda.

“Tentu ini adalah fakta yang sangat mengkhawatirkan. Saya dapat info dari dari RSUD Blambangan bahwa sudah mulai ada trend pasien gagal ginjal di usia muda. Salah satu faktornya karena gaya hidup yang tidak sehat,” kata Ipuk.

Ipuk berharap agar para tenaga kesehatan ini bisa membantu mempromosikan dan mendorong masyarakat pentingnya pola hidup sehat. Apalagi, Banyuwangi termasuk salah satu daerah yang mendapatkan bonus demografi.

“Jangan sampai era Indonesia Emas besok, justru banyak anak muda yang sakit semacam ini.  Maka edukasi pola hidup sehat menjadi penting, agar tercipta generasi muda yang sehat dan berdaya saing,” ujar Ipuk.

Dalam kesempatan ini Ipuk juga mengapresiasi para dokter dan tenaga kesehatan lainnya atas kolaborasi, sehingga sejumlah capaian positif yang diraih Banyuwangi.

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Banyuwangi tercatat meningkat dari 73,15 pada tahun 2022 menjadi sebesar 73,79 pada tahun 2023.

“Prestasi ini berkat kolaborasi berbagai pihak, termasuk para tenaga kesehatan. Kedepan, mari kita perkuat sinergi untuk menuntaskan berbagai masalah stunting, Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB), dan masalah kesehatan lainnya. Mari terus bergandengan tangan agar masyarakat semakin sehat,” ujar Ipuk. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES