Kesehatan

Jangan Salah, Kentang Tidak Berkontribusi Terhadap Diabetes Type 2

Rabu, 21 Desember 2022 - 05:39 | 78.58k
Kentang bisa sangat membantu mengatur nafsu makan tetapi tetap direbus atau dipanggang. (FOTO: Eat This)
Kentang bisa sangat membantu mengatur nafsu makan tetapi tetap direbus atau dipanggang. (FOTO: Eat This)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Sebuah penelitian mengungkapkan, bahwa kentang bukan hanya dikemas dengan nutrisi penting, tetapi ternyata juga tidak berkontribusi terhadap diabetes tipe 2.

Umbi bertepung ini telah lama memiliki reputasi menyebabkan kenaikan berat badan dan meningkatkan risiko diabetes tipe 2.

Namun sekarang sebuah studi baru oleh Pusat Penelitian Bio-medis Pennington di Baton Rouge, Louisiana telah mengungkapkan, bahwa kentang tidak hanya dikemas dengan nutrisi utama, tetapi juga tidak berkontribusi pada diabetes tipe 2.

"Kami menunjukkan bahwa bertentangan dengan kepercayaan umum, kentang tidak berdampak negatif terhadap kadar glukosa darah," kata Profesor Candida Rebello dari Center seperti dilansir The Sun.

"Faktanya, individu yang berpartisipasi dalam penelitian kami mengalami penurunan berat badan," ujar dia.

Terlebih lagi, para ilmuwan di Edith Cowan University di Australia juga menemukan masalah kesehatan yang terkait dengan kentang mungkin sebenarnya tergantung pada cara orang menyiapkan dan memakannya. "Jika Anda merebusnya, maka tidak lagi terkait dengan risiko diabetes yang lebih tinggi," kata mereka.

Sementara itu para ilmuwan di Universitas Adam Mickiewicz di Poznan, Polandia juga telah menemukan senyawa bioaktif yang disebut glycoalkaloids di dalam kentang yang justru berpotensi untuk mengobati kanker.

Kentang kaya akan nutrisi, tetapi Becky Graham, ahli gizi dan spesialis kesehatan di toko makanan online Get More Vits mengingatkan bahwa sebagian besar nutrisi berasal dari kulit.

Sebagian besar nutrisi dalam kentang berasal dari kulitnya. "Jadi jaket kentang adalah teman terbaik anda," katanya.

"Kentang mengandung vitamin dan mineral utama, termasuk hampir 30 persen dari asupan harian yang direkomendasikan untuk vitamin C dan B6 serta potasium, mangan, magnesium, fosfor, niasin (B3, yang membantu tubuh Anda mengubah makanan menjadi energi) dan folat ( B9)," ujarnya.

Vitamin C adalah antioksidan dan kentang mengandung lebih banyak antioksidan dalam bentuk flavonoid, karotenoid, dan asam fenolik.

Disebutkan, antioksidan sangat penting untuk membantu membersihkan radikal bebas (partikel tidak stabil yang dapat merusak sel) di dalam tubuh, yang tercipta sebagai hasil proses tubuh normal serta pola makan, stres, merokok, alkohol, olahraga, obat-obatan, dan polutan.

"Seiring waktu, jika mereka mulai menumpuk, ini dapat menyebabkan penyakit, termasuk kanker dan penyakit kardiovaskular," kata Becky.

Ia menyebutkan, tidak semua kentang diciptakan sama. "Anda akan mendapatkan lebih banyak nutrisi untuk uang anda dengan ubi ungu dan manis," katanya.

"Umumnya semakin berwarna buah dan sayuran, semakin besar konsentrasi nutrisinya," kata Becky.

Mikrobioma usus yang bahagia, bakteri "baik" dalam sistem pencernaan kita, sangat penting untuk kesehatan mental dan fisik secara keseluruhan, dan kentang dapat membantunya.

Becky mengatakan, kentang mengandung pati resistensi, yang tidak dipecah oleh tubuh selama pencernaan dan dapat mencapai usus besar secara utuh.

Pati resisten adalah prebiotik, artinya dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk memberi makan bakteri menguntungkan.

Ini menghasilkan asam lemak rantai pendek seperti butirat, yang menyediakan sumber energi untuk sel-sel di usus besar.

“Butyrate telah ditemukan untuk membantu mengatasi peradangan dan menjaga kesehatan usus anda," kata dia.

"Untuk memaksimalkan resistensi pati, buatlah salad kentang dan simpan di lemari es. Isinya bertambah saat kentang mendingin," tambahnya.

Mencoba menurunkan berat badan? Kentang bisa sangat membantu mengatur nafsu makan.

Becky menyebutkan, kentang emengandung serat yang membantu kita merasa kenyang.

Mereka juga rendah kalori dan hampir bebas lemak hanya sekitar 0,1g per 100g.

"Sayangnya, ini tidak berlaku untuk keripik kentang, karena biasanya digoreng dengan minyak akan meningkatkan lemak dan kalori, jadi tetaplah direbus atau dipanggang jika anda memperhatikan berat badan."

Saba Stone, ahli gizi di situs pelatihan olahraga SPORTSESSION.com  mengatakan, kentang berukuran sedang mengandung 40 persen lebih banyak potasium daripada pisang biasa.

“Potasium adalah elektrolit yang mendukung fungsi saraf dan otot, serta meniadakan efek natrium pada peningkatan tekanan darah.

Studi menunjukkan itu dapat meningkatkan tidur malam yang nyenyak, jadi merupakan ide bagus untuk memasukkan beberapa kentang bayi kukus atau kentang panggang ukuran sedang dengan makan malam anda.

Kentang bagus untuk membuat anda terus maju, berkat patinya.

Saba juga mengatakan, pati adalah jenis karbohidrat yang terurai menjadi glukosa dan menyediakan energi cepat untuk digunakan tubuh, jadi kentang adalah sumber kalori yang baik jika diperlukan makanan yang cepat dan mengenyangkan."

Pati cenderung menjadi sumber karbohidrat utama kita, tetapi jangan berlebihan. Jadi, zat tersebut harus dimasukkan sebagai bagian dari pola makan yang sehat dan seimbang.

Mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat dapat menyebabkan penambahan berat badan dan penurunan gula.

Saba menambahkan, mereka ramah anggaran, sangat serbaguna dan memiliki umur simpan yang baik, asalkan disimpan di tempat yang sejuk, gelap dan kering.

"Tips kecilnya adalah simpanlah kentang dalam kantong kertas cokelat, dan mereka akan bertahan lebih lama daripada di plastik," tutur dia.

Namun perlu diingat bahwa cara anda memasaknya sangat penting jika Anda ingin mengantongi manfaat kesehatannya.

Menurut Saba, kentang bisa menjadi tambahan yang sehat untuk diet seimbang jika dikukus, direbus atau dipanggang dan dikonsumsi dengan kulitnya.

Jangan taburi kentang dengan keju atau saus yang sangat kental. Sebagai gantinya, olesi saja dengan minyak zaitun dan taburi dengan yogurt Yunani dibumbu dengan bawang putih. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES