Kesehatan

Mengelola Diabetes dengan Pola Makan Rendah Karbohidrat yang Sehat

Sabtu, 21 Oktober 2023 - 05:38 | 44.44k
Salah satu cara untuk mencapai kadar gula darah yang lebih baik adalah dengan mengikuti diet rendah karbohidrat.
Salah satu cara untuk mencapai kadar gula darah yang lebih baik adalah dengan mengikuti diet rendah karbohidrat.

TIMESINDONESIA, JAKARTADiabetes adalah penyakit kronis yang memengaruhi banyak orang di seluruh dunia. Saat ini, lebih dari 400 juta orang memiliki diabetes di seluruh dunia.

Meskipun diabetes adalah penyakit yang rumit, menjaga kadar gula darah yang baik dapat sangat mengurangi risiko komplikasi. Salah satu cara untuk mencapai kadar gula darah yang lebih baik adalah dengan mengikuti diet rendah karbohidrat. Artikel yang dilansir dari Healthline ini memberikan gambaran rinci tentang diet sangat rendah karbohidrat untuk mengelola diabetes.

Apa Itu Diabetes, dan Peran Apa yang Dimainkan oleh Makanan?

Pada penderita diabetes, tubuh tidak dapat mengolah karbohidrat dengan efektif. Biasanya, saat Anda mengonsumsi karbohidrat, mereka dipecah menjadi unit kecil glukosa, yang kemudian menjadi gula darah. Ketika kadar gula darah naik, pankreas merespons dengan memproduksi hormon insulin. Hormon ini memungkinkan gula darah masuk ke dalam sel.

Pada orang tanpa diabetes, kadar gula darah tetap dalam rentang sempit sepanjang hari. Namun, pada penderita diabetes, sistem ini tidak bekerja dengan cara yang sama. Ini merupakan masalah besar, karena memiliki kadar gula darah terlalu tinggi dan terlalu rendah dapat menyebabkan kerusakan serius.

Ada beberapa jenis diabetes, tetapi dua yang paling umum adalah tipe 1 dan tipe 2. Kedua kondisi ini dapat terjadi pada berbagai usia.

Pada diabetes tipe 1, proses autoimun menghancurkan sel beta yang memproduksi insulin di pankreas. Orang dengan diabetes harus mengonsumsi insulin beberapa kali sehari untuk memastikan bahwa glukosa masuk ke dalam sel dan tetap pada level yang sehat di dalam aliran darah.

Pada diabetes tipe 2, sel beta pada awalnya menghasilkan cukup insulin, tetapi sel tubuh tahan terhadap aksi insulin, sehingga kadar gula darah tetap tinggi. Untuk mengompensasi, pankreas menghasilkan lebih banyak insulin dalam upaya menurunkan kadar gula darah. Seiring berjalannya waktu, sel beta kehilangan kemampuannya untuk menghasilkan insulin yang cukup.

Dari tiga makronutrien - protein, karbohidrat, dan lemak - karbohidrat memiliki dampak terbesar pada pengelolaan kadar gula darah. Ini karena tubuh menguraikannya menjadi glukosa. Oleh karena itu, orang dengan diabetes mungkin perlu mengonsumsi dosis besar insulin, obat, atau keduanya saat mengonsumsi banyak karbohidrat.

Dapatkah Diet Sangat Rendah Karbohidrat Membantu Mengelola Diabetes?

Banyak penelitian mendukung diet rendah karbohidrat untuk pengobatan diabetes. Bahkan, sebelum penemuan insulin pada tahun 1921, diet sangat rendah karbohidrat dianggap sebagai pengobatan standar bagi penderita diabetes.

Apa yang lebih penting, diet rendah karbohidrat tampaknya berhasil dalam jangka panjang saat orang tetap menjalankannya. Dalam satu studi, orang dengan diabetes tipe 2 mengonsumsi diet rendah karbohidrat selama 6 bulan. Diabetes mereka tetap terkendali dengan baik lebih dari 3 tahun kemudian jika mereka tetap mematuhi diet tersebut (13Sumber Terpercaya). Demikian juga, ketika penderita diabetes tipe 1 mengikuti diet terbatas karbohidrat, mereka yang mematuhi diet mengalami peningkatan signifikan dalam kadar gula darah selama periode 4 tahun.

Berapa Asupan Karbohidrat yang Optimal Bagi Penderita Diabetes?

Asupan karbohidrat ideal bagi penderita diabetes adalah topik yang agak kontroversial, bahkan di antara mereka yang mendukung pembatasan karbohidrat. Banyak penelitian menemukan peningkatan dramatis dalam kadar gula darah, berat badan, dan penanda lain saat karbohidrat dibatasi hingga 20 gram per hari .

Dr Richard K Bernstein, yang memiliki diabetes tipe 1, telah mengonsumsi 30 gram karbohidrat per hari dan mencatat manajemen gula darah yang sangat baik pada pasien-pasiennya yang mengikuti regimen yang sama. Namun, penelitian lain menunjukkan bahwa pembatasan karbohidrat yang lebih moderat, seperti 70–90 gram total karbohidrat, atau 20% kalori dari karbohidrat, juga efektif.

Jumlah karbohidrat yang optimal juga dapat bervariasi bagi setiap individu, karena setiap orang memiliki respons unik terhadap karbohidrat. Menurut American Diabetes Association (ADA), tidak ada diet yang cocok untuk semua penderita diabetes. Rencana makan yang dipersonalisasi, yang mempertimbangkan preferensi makanan dan tujuan metabolisme Anda, adalah yang terbaik. ADA juga merekomendasikan agar individu bekerja sama dengan tim perawatan kesehatan mereka untuk menentukan asupan karbohidrat yang sesuai untuk mereka.

Untuk menentukan jumlah karbohidrat ideal Anda, Anda mungkin ingin mengukur kadar glukosa darah Anda dengan meter sebelum makan dan lagi 1 hingga 2 jam setelah makan. Selama kadar gula darah Anda tetap di bawah 140 mg/dL (8 mmol/L), titik di mana kerusakan saraf dapat terjadi, Anda dapat mengonsumsi 6 gram, 10 gram, atau 25 gram karbohidrat per makanan dalam diet rendah karbohidrat. Semuanya tergantung pada toleransi pribadi Anda. Ingatlah bahwa aturan umumnya adalah semakin sedikit karbohidrat yang Anda konsumsi, semakin sedikit kadar gula darah Anda akan naik.

Selain itu, daripada menghilangkan semua karbohidrat, diet rendah karbohidrat yang sehat seharusnya juga mencakup sumber karbohidrat berfiber tinggi yang kaya akan nutrisi, seperti sayuran, buah beri, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Karbohidrat Mana yang Meningkatkan Kadar Gula Darah?

Pada makanan nabati, karbohidrat terdiri dari kombinasi pati, gula, dan serat. Hanya komponen pati dan gula yang meningkatkan kadar gula darah. Serat yang secara alami terdapat dalam makanan, baik yang larut maupun yang tidak larut, tidak menguraikannya menjadi glukosa dalam tubuh, dan tidak meningkatkan kadar gula darah.

Anda bahkan dapat mengurangkan serat dan alkohol gula dari total kandungan karbohidrat, sehingga Anda mendapatkan kandungan karbohidrat yang dapat dicerna atau "bersih". Sebagai contoh, 1 cangkir kembang kol mengandung 5 gram karbohidrat, 3 di antaranya adalah serat. Oleh karena itu, kandungan karbohidrat bersihnya adalah 2 gram.

Serat prebiotik, seperti inulin, bahkan telah terbukti meningkatkan kadar gula darah puasa dan penanda kesehatan lainnya pada penderita diabetes tipe 2.

Alkohol gula, seperti maltitol, xylitol, erythritol, dan sorbitol, sering digunakan untuk mengendapkan permen bebas gula dan produk "diet" lainnya. Beberapa di antaranya, terutama maltitol, bahkan dapat meningkatkan kadar gula darah pada penderita.

Untuk alasan ini, gunakan alat penghitung karbohidrat bersih dengan hati-hati, karena jumlah yang tertera di label produk mungkin tidak akurat jika semua karbohidrat yang disumbang oleh maltitol dikurangkan dari total.

Selain itu, alat penghitung karbohidrat bersih tidak digunakan oleh Food and Drug Administration (FDA) atau ADA. Alat penghitung karbohidrat ini mungkin menjadi sumber informasi yang berharga. Ini menyediakan data untuk ratusan makanan tentang total karbohidrat, karbohidrat bersih, serat, protein, dan lemak.

Makanan yang Harus Dimakan dan Dihindari

Sebaiknya fokus pada makan makanan rendah karbohidrat, makanan utuh yang kaya nutrisi. Penting juga untuk memperhatikan sinyal lapar dan kenyang tubuh Anda, terlepas dari apa yang Anda makan.

1. Makanan yang Boleh Dikonsumsi

Anda dapat mengonsumsi makanan rendah karbohidrat berikut hingga kenyang. Pastikan juga untuk mendapatkan cukup protein di setiap makan:

• daging, unggas, dan makanan laut

• telur

• keju

• sayuran non-pati (sebagian besar sayuran kecuali yang terdaftar di bawah)

• alpukat

• zaitun

• minyak zaitun, minyak kelapa, mentega, krim, sour cream, dan cream cheese

2. Makanan yang Boleh Dikonsumsi dengan Wajar

Anda dapat mengonsumsi makanan berikut dalam jumlah yang lebih kecil saat makan, tergantung pada toleransi karbohidrat pribadi Anda:

• Buah beri: 1 cangkir atau kurang

• Yogurt Greek tanpa gula: 1 cangkir atau kurang

• Keju cottage: 1/2 cangkir atau kurang

• Kacang dan kacang tanah: 1–2 ons, atau 30–60 gram

• Biji rami atau biji chia: 2 sendok makan

• Cokelat hitam (minimal 85% kakao): 30 gram atau kurang

• Wortel musim dingin (walau tidak mutlak): 1 cangkir atau kurang

• Minuman beralkohol: 1,5 ons, atau 50 gram

• Wine merah atau putih kering: 4 ons, atau 120 gram

Kacang, seperti kacang polong, kacang lentil, dan kacang-kacangan, adalah sumber protein yang sehat, meskipun mereka juga mengandung karbohidrat. Pastikan untuk memasukkan mereka dalam hitungan karbohidrat harian Anda.

Mengurangi drastis asupan karbohidrat biasanya akan menurunkan tingkat insulin, yang menyebabkan ginjal melepaskan natrium dan air. Cobalah untuk mengonsumsi secangkir kaldu, beberapa zaitun, atau makanan rendah karbohidrat yang asin lainnya untuk mengganti natrium yang hilang. Jangan takut menambahkan sedikit garam ekstra pada makanan Anda.

Namun, jika Anda memiliki gagal jantung kongestif, penyakit ginjal, atau tekanan darah tinggi, bicaralah dengan dokter Anda sebelum meningkatkan jumlah natrium dalam diet Anda.

3. Makanan yang Harus Dihindari

Makanan ini tinggi karbohidrat dan dapat meningkatkan kadar gula darah secara signifikan pada penderita diabetes:

• roti, pasta, sereal, jagung, dan biji-bijian lainnya

• sayuran berstarch, seperti kentang, ubi manis, singkong, dan taro

• susu

• buah selain buah beri

• jus, soda, minuman penyegar, teh manis, dll.

• bir

• pencuci mulut, kue, permen, es krim, dll. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Hendarmono Al Sidarto
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES