Kesehatan

Rendahnya Asupan Protein Hewani Sebabkan Stunting

Kamis, 25 Januari 2024 - 18:56 | 17.87k
Direktur Gizi dan Kesehatan Ibu Anak Kemenkes RI Lovely Daisy dalam temu media dalam memperingati Hari Gizi Nasional di Jakarta, Kamis (25/1/2024). (Foto: ANTARA/Sean Muhamad)
Direktur Gizi dan Kesehatan Ibu Anak Kemenkes RI Lovely Daisy dalam temu media dalam memperingati Hari Gizi Nasional di Jakarta, Kamis (25/1/2024). (Foto: ANTARA/Sean Muhamad)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Stunting masih menjadi masalah kesehatan yang terus diperhatikan pemerintah. Berbagai upaya dilakukan untuk menekan angka stunting. Direktur Gizi dan Kesehatan Ibu Anak Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI Lovely Daisy mengatakan rendahnya asupan protein hewani dapat menyebabkan stunting pada anak.

"Berdasarkan riset di 49 negara yang dilakukan pada 130.000 anak usia 6-23 bulan ini, ditemukan bahwa stunting pada balita disebabkan oleh rendahnya asupan makanan sumber protein hewani," katanya pada temu media dalam memperingati Hari Gizi Nasional di Jakarta, Rabu (25/1/2024).

Untuk mengurangi risiko stunting, Daisy menekankan protein hewani yang harus dikonsumsi pada anak dalam kurun usia tersebut juga merupakan protein hewani yang bersumber dari berbagai sumber, seperti daging merah, telur, ikan, dan ayam.

Sumber protein hewani yang berbeda, kata dia, bertujuan untuk melengkapi jenis asam amino esensial yang dibutuhkan pada saat anak mengalami masa emas tumbuh kembangnya yang juga terjadi dalam kurun waktu tersebut.

"Kita tekankan di sini adalah pentingnya protein hewani, karena protein hewani ini mengandung asam amino esensial yang bisa membantu untuk perlindungan dari berbagai jenis penyakit," ujarnya.

Untuk itu, Daisy menyebutkan pemenuhan konsumsi protein pada anak berusia 6-23 tahun dapat diintervensi melalui Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MPASI), karena pada waktu tersebut, ASI sudah tidak lagi cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi anak.

MPASI, kata dia, memiliki banyak fungsi, beberapa di antaranya adalah untuk memenuhi makronutrisi dan mikronutrisi anak seperti vitamin dan mineral yang dibutuhkan untuk tumbuh kembang anak.

Untuk menunjang hal tersebut, Daisy mengemukakan Kemenkes melakukan sejumlah upaya guna meningkatkan cakupan ASI eksklusif dan MPASI, beberapa di antaranya adalah dengan mengadakan pelatihan konseling menyusui dan penyegaran konselor ASI, pembentukan Kelompok Kerja (Pokja) Pemberian Makan Bayi dan Anak (PMBA), telekonseling menyusui, penyiapan indikator data rutin ASI dan MPASI, serta dukungan PMBA melalui Gizi Bencana.

Melalui sejumlah langkah tersebut, ia berharap di masa depan akan tercipta Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas untuk dapat memanfaatkan bonus demografi di 2030, dalam menuju Indonesia Emas 2045. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES