Kesehatan

Praktisi Kesehatan: Jus Jambu Biji Dapat Bantu Pulihkan DBD

Sabtu, 30 Maret 2024 - 02:38 | 27.69k
Ilustrasi - Jus jambu biji (Foto: iStock)
Ilustrasi - Jus jambu biji (Foto: iStock)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Praktisi kesehatan masyarakat, dr. Ngabila Salama menyebut konsumsi jus jambu biji dapat membantu memulihkan demam berdarah dengue (DBD).

"Namun, ingat, ini bukan pengobatan utama DBD, hanya sedikit bermanfaat dan menjadi tambahan dari terapi utama yang diberikan dokter," ungkap Ngabila saat dihubungi di Jakarta.

Penegasan itu disampaikan karena maraknya kasus DBD di Ibu Kota pada masa pancaroba ini.

Ngabila merinci beberapa manfaat jus jambu biji untuk menjaga kesehatan, terutama untuk memperkuat pertahanan tubuh terhadap DBD.

"Pertama, mengandung antioksidan untuk melawan peradangan atau inflamasi penyebab trombosit terus turun," kata Ngabila.

Kemudian, lanjut dia, jus jambu biji mengandung flavonoid jenis kuersetin yang dapat menghambat virus dengue untuk memperbanyak diri di dalam tubuh.

"Sehingga trombosit tidak terus turun," ujar dia.

Selain itu, kata Ngabila, ekstrak daun jambu biji dapat menghambat pertumbuhan virus dengue dalam tubuh.

"Selain itu juga, mencegah perdarahan dengan meningkatkan jumlah trombosit 100.000 per mikroliter dalam waktu 16 jam," kata dia.

Ngabila menegaskan, obat utama demam berdarah adalah pemberian cairan dan menghentikan peradangan.

"Juga sebaiknya jangan konsumsi jus yang berkemasan, karena kadar gula dan pengawet yang kurang baik bagi tubuh," kata Ngabila.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Ani Ruspitawati mengatakan bahwa penyumbang kasus demam berdarah dengue (DBD) terbanyak dari data terakhir yaitu Jakarta Barat, dengan total kasus mencapai 716 disusul Jakarta Selatan.

"Sebenarnya DBD itu kasus endemi, setiap tahun ada kasusnya dengan pola yang relatif sama," kata Ani di Jakarta, Kamis (28/3), saat menggelar PSN 3M di Kelurahan Cipete Utara.

Menurut dia, sebenarnya dari lima kota dan satu kabupaten yang masuk DKI Jakarta rerata kasus DBD meningkat, baik itu di Jakarta Barat, Timur, Utara, Selatan, Pusat, maupun Kepulauan Seribu.

Akan tetapi kata Ani, daerah yang paling banyak penyebaran kasus DBD hingga 26 Maret 2024 yaitu Jakarta Barat dengan jumlah kasus mencapai 716, disusul Jakarta Selatan 576, Jakarta Timur 562, Jakarta Utara 262 kasus, Jakarta Pusat 172 dan Kepulauan seribu 18 kasus. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES