Kopi TIMES

Ganjar-Mahfud Penerus Orisinal Jokowi

Selasa, 12 Desember 2023 - 08:40 | 23.40k
Oleh: Said Abdullah, Plt Ketua DPD PDI Perjuangan Jatim
Oleh: Said Abdullah, Plt Ketua DPD PDI Perjuangan Jatim

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Kami apresiasi atas rilis survei yang dilakukan oleh Litbang Kompas. Survei itu penting untuk menjadi bahan evaluasi bagi Tim Pemenangan Ganjar Mahfud dan PDI Perjuangan. Refleksi dari hasil survei itu, masih ada ceruk yang cukup besar atas posisi para pemilih yang belum menentukan pilihan atau undecided voter sebanyak 28,7 persen. Seperti yang dinyatakan oleh Kompas, kelompok yang undecided ini sebagian besar adalah para pemilih Jokowi pada pemilu 2019 lalu. 

Karena itu bagi Tim Pemenangan Ganjar Mahfud dan PDI Perjuangan menganggap penting untuk menjelaskan bahwa Ganjar dan Mahfud adalah satu satunya pasangan capres dan cawapres yang secara ideologis dan gen politik sebagai penerus Jokowi. Presiden Jokowi lahir, berproses dan tumbuh dalam rahim PDI Perjuangan. Keseluruhan program program kerakyatan Pak Jokowi sejak di Surakarta, DKI Jakarta dan dua periode kepresidenan ini adalah buah pikiran dari simpatisan dan kader PDI Perjuangan. Karena itu pula PDI Perjuangan selama ini loyal memberikan dukungan penuh tanpa reserve atas program program tersebut.

Atas dasar latar belakang sejarah diatas, maka tidak ada pihak lain yang seotoritatif pasangan Ganjar Mahfud dalam meneruskan program program kerakyatan Pak Jokowi. Kalaupun ada pihak lain yang mencoba mengklaim mampu melakukan fabrikasi sebagai penerus Pak Jokowi tentu saja yang bersangkutan tidak mengerti “nyawa” atau roh program program tersebut, dan bagaimana menjalankannya.

Sebagai contoh munculnya program pemberian makan siang gratis itu jelas bukan karakter dasar program kerakyatan Presiden Jokowi, apalagi konon program tersebut akan mengambil anggaran dari program program kerakyatan yang sudah ada. Ini contoh kecil narasi yang bisa kami utarakan bahwa program kerakyatan pak Jokowi mengalami penyimpangan. 

Kalau kita cek lagi, konsep pemimpin blusukan, menangkap aspirasi dan pikiran rakyat yang selama ini dilakukan oleh Presiden Jokowi, nyatanya tidak ada calon lain yang semampu Ganjar Pranowo. Mari kita bandingkan, siapa calon presiden yang telah blusukan berkeliling Indonesia selain Ganjar Pranowo? Calon presiden yang menyatakan penerus Jokowi buktinya hanya sesekali saja bergerak menyapa rakyat, selebihnya malah banyak menggelar pertemuan pertemuan terbatas kalangan elit. Karena jika tidak memahami karakter blusukan ala Presiden Jokowi,  kalau mau meniru jelaslah tidak akan mampu, dan Ganjar membuktikan mampu mengimbangi pemimpin blusukan model Presiden Jokowi.

Kedepan kader-kader PDI Perjuangan sebagaimana perintah Ibu Ketua Umum PDI Perjuangan untuk makin intensif turun ke basis. Melakukan penggalangan door to door lebih intensif, kami yakin cara ini bisa menjadi langkah untuk meyakinkan para pemilih bahwa Ganjar Mahfud akan meneruskan dan  menyempurnakan program program Pak Jokowi. Strategi ini juga bisa di ukur progresnya secara harian mengingat menuju hari H pencoblosan makin dekat. 

Program program kerakyatan Presiden Jokowi akan terus dikonsolidasikan oleh Ganjar-Mahfud. Akan kami sempurnakan berbagai program kerakyatan seperti Kartu Indonesia, kartu Indonesia Sehat, Kartu Sembako, Kartu Prakerja, dan lain lain dalam wujud simplifikasi, yakni cukup satu kartu sakti yang berlaku untuk semua pogram kerakyatan yang selama ini berjalan baik membantu rakyat.

Legecy program ini akan kami jaga dengan baik, karena memang kemanfaatannya diterima baik oleh rakyat. Kami akan eskalasi kan program program ini untuk bisa menjangkau lebih banyak rakyat kita. Bantuan Langsung Tunai (BLT) akan kami tingkatkan dua kali lipat, di luar Program Keluarga Harapan, hal ini semata mata demi menjaga daya beli rakyat menengah bawah menghadapi tren kenaikan harga barang. 

Agar rakyat lebih berdaya, akses terhadap pendidikan dan kesehatan juga wajib kami perluas, sehingga pendidikan dan kesehatan berjalan lebih inklusif, tidak ada lagi istilah orang miskin tidak bisa sekolah tinggi, atau tidak terlayani layanan kesehatan dengan baik. 

Sekali lagi, karena sejak awal PDI Perjuangan lah yang mendesain program program ini, maka kami mengetahui persis bagaimana cara mengembangkannya ke depan dari refleksi perjalanan sembilan tahun ini bersama Pak Jokowi. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Sudarmadji
Publisher : Rifky Rezfany

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES