Kopi TIMES

Kontroversi Pernyataan Ketua KPU: Pilkada 2024 dan Tantangan bagi Integritas Demokrasi

Selasa, 14 Mei 2024 - 13:00 | 19.03k
Ahmad Khoirul Anwar, Ketua HMI Universitas Al Qolam Malang 2019-2020
Ahmad Khoirul Anwar, Ketua HMI Universitas Al Qolam Malang 2019-2020

TIMESINDONESIA, MALANG – Pernyataan Ketua KPU RI tentang Pencalonan Caleg Terpilih dalam Pilkada 2024

Berdasarkan Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 12/PUU-XXII/2024, KPU diminta untuk menetapkan persyaratan bagi caleg terpilih yang mencalonkan diri sebagai kepala daerah. Persyaratan ini mencakup pembuatan surat pernyataan bahwa caleg bersedia mundur jika telah resmi dilantik sebagai anggota dewan. Pelantikan caleg DPR dan DPD RI terpilih hasil Pemilu Legislatif (Pileg) 2024 dijadwalkan serentak pada tanggal 1 Oktober 2024, bersamaan dengan berakhirnya masa jabatan anggota DPR dan DPD RI periode sebelumnya. 

Namun demikian, KPU memberikan tafsiran yang memungkinkan caleg terpilih untuk tidak hadir pada acara pelantikan anggota dewan sesuai jadwal yang telah ditentukan. Hal ini menyebabkan caleg terpilih tersebut tidak diwajibkan untuk mundur dari jabatannya sebagai anggota dewan jika mencalonkan diri dalam Pilkada 2024. Dalam beberapa keteranganya pada media Ketua KPU, Hasyim Asy'ari, mengemukakan bahwa jika caleg terpilih belum dilantik pada tanggal 1 Oktober 2024, maka statusnya masih sebagai calon terpilih. 

Dengan demikian, menurut Hasyim, mereka tidak perlu mundur jika memutuskan untuk maju dalam Pilkada 2024. Argumennya adalah bahwa karena belum dilantik dan menjabat, maka tidak ada jabatan yang harus mereka tinggalkan. Dalam hal ini KPU berkesimpulan bahwa kehadiran pada acara pelantikan adalah kriteria utama untuk menentukan apakah caleg terpilih harus mundur atau tidak.

Dengan Pilkada 2024 yang semakin dekat, pernyataan ini memunculkan kekhawatiran akan konsistensi, keadilan, dan integritas dalam proses demokratisasi. Polemik yang timbul dari pernyataan ini menggambarkan betapa pentingnya menjaga prinsip-prinsip demokrasi yang teguh dan kepatuhan terhadap hukum yang berlaku.

Pentingnya Menyoroti Polemik Ini: Implikasi Terhadap Integritas Demokrasi dan Kepatuhan Terhadap Hukum

Polemik seputar pencalonan caleg terpilih dalam Pilkada 2024 bukanlah sekadar isu teknis dalam dunia politik. Lebih dari itu, polemik ini mengusik pondasi integritas demokrasi kita dan menggoyahkan kepercayaan masyarakat terhadap lembaga-lembaga yang bertanggung jawab atas proses pemilihan. Dengan berbagai implikasi yang ditimbulkannya, sangatlah penting untuk menyoroti dan menganalisis polemik ini secara mendalam.

Pertama-tama, polemik ini mengancam integritas demokrasi kita. Sebagai negara demokratis, prinsip-prinsip kesetaraan, keadilan, dan transparansi harus dijunjung tinggi dalam setiap tahap pemilihan. Namun, ketika aturan-aturan yang seharusnya menjadi panduan yang tegas dan menjadi rujukan utama dalam proses politik bersifat multitafsir dan dapat ditafsirkan serampangan, maka tentu akan menimbulkan konsekuensi negatif diantaranya yang paling menghawatirkan adalah demoralisasi masyarakat terhadap proses demokrasi itu sendiri.

Selain itu, polemik ini juga menciptakan tantangan terhadap kepatuhan terhadap hukum. Sebagai negara hukum, kepatuhan terhadap aturan yang telah ditetapkan adalah landasan dari sistem hukum yang berfungsi dengan baik. Namun, jika lembaga-lembaga yang seharusnya menjaga kepatuhan terhadap hukum justru menimbulkan keraguan terhadap implementasi aturan, maka hal ini membuka pintu bagi ketidakstabilan politik dan ketidakpastian hukum.

Oleh sebab itu, tulisan ini akan mengeksplorasi lebih lanjut kontroversi seputar pernyataan KPU tentang pencalonan caleg terpilih dalam Pilkada 2024. Kita akan menggali akar persoalan, menganalisis implikasi yang ditimbulkan, dan menyoroti pentingnya menjaga integritas demokrasi dan kepatuhan terhadap hukum dalam proses politik kita.

Polemik seputar pernyataan Ketua KPU mengenai pencalonan caleg terpilih dalam Pilkada 2024 memunculkan dua isu utama yang patut dipertimbangkan. Pertama, adalah substansi dari pernyataan tersebut sendiri, yang menimbulkan pertanyaan tentang konsistensi aturan dan kepatuhan terhadap prinsip-prinsip demokrasi dalam proses politik. Kedua, adalah potensi yang ditimbulkan akibat penafsiran KPU terhadap putusan Mahkamah Konstitusi (MK) serta dampak turunanya.

Konteks Putusan MK: Nomor 12/PUU-XXII/2024 tentang Persyaratan Mundur Bagi Caleg Terpilih yang Mencalonkan Diri sebagai Kepala Daerah

Mahkamah Konstitusi (MK) menolak permohonan gugatan yang diajukan 3 oleh dua mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Indonesia (FH UI) terkait dengan Undang-Undang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Para pemohon, Ahmad Alfarizy dan Nur Fauzi Ramadhan, mengajukan permohonan kepada MK untuk menetapkan syarat kewajiban pengunduran diri berlaku tidak hanya bagi caleg terpilih yang merupakan anggota DPR, DPD, dan DPRD. Permohonan ini diajukan pada tanggal 9 Januari 2024.

Dalam putusannya yang diumumkan pada hari Kamis tanggal 29 Februari 2024, MK menolak seluruh permohonan tersebut. Putusan ini dinyatakan dalam nomor 12/PUU-XXII/2024. MK menganggap bahwa gugatan para pemohon tidak seimbang terkait dengan persyaratan pengunduran diri bagi anggota DPR, DPD, dan DPRD sesuai dengan Pasal 7 ayat (2) huruf s Undang-Undang Pilkada. MK menjelaskan bahwa persyaratan tersebut hanya mengharuskan anggota tersebut memberitahukan kepada pimpinan jika mereka mencalonkan diri dalam Pilkada. 

Tetapi dalam putusan yang sama MK dengan tegas memerintahkan KPU untuk menetapkan persyaratan 2 bagi calon anggota DPR, anggota DPD, dan anggota DPRD terpilih yang mencalonkan diri sebagai kepala daerah untuk membuat surat pernyataan bersedia mengundurkan diri jika telah dilantik secara resmi menjadi anggota DPR, anggota DPD dan anggota DPRD apabila tetap mencalonkan diri sebagai kepala daerah. Langkah ini dianggap penting untuk mencegah penyelenggaraan Pilkada diikuti oleh anggota legislatif terpilih yang memiliki hak-hak konstitusional, yang berpotensi menyalahgunakan kewenangan, serta mengganggu kinerja jabatan.

Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 12/PUU-XXII/2024 merupakan landasan hukum yang penting dalam menangani polemik seputar pencalonan caleg terpilih dalam Pilkada 2024. Putusan ini mengklarifikasi persyaratan mundur bagi caleg terpilih yang ingin mencalonkan diri sebagai kepala daerah. Konteks putusan MK ini harus dipahami secara menyeluruh untuk memahami substansi dan implikasinya dalam penyelesaian masalah ini.

Sebagai lembaga yang berwenang menafsirkan konstitusi, Putusan MK memiliki kekuatan hukum yang mengikat semua pihak, termasuk KPU. KPU seharusnya bertindak sesuai dengan putusan tersebut tanpa mencoba-coba untuk menginterpretasikan frasa-frasa dalam putusan sesuai dengan kepentingan tertentu.

Kritik terhadap Interpretasi KPU: Kesalahan dalam Penafsiran Frasa "Jika Telah Dilantik Secara Resmi" dan Implikasinya

Kritik terhadap interpretasi KPU terhadap frasa "jika telah dilantik secara resmi" dalam putusan MK sebenarnya dapat dijelaskan secara sederhana. Pernyataan tersebut jelas menyiratkan bahwa caleg terpilih harus mundur jika sudah resmi dilantik sebagai anggota dewan. Namun, KPU membuka celah interpretasi yang memungkinkan caleg terpilih untuk tidak hadir dalam pelantikan dan tetap mencalonkan diri dalam Pilkada. Argumentasi ini menggugat substansi interpretasi KPU, yang diyakini tidak sesuai dengan semangat putusan MK.

Pernyataan Hasyim Asyari tentang interpretasi frasa "jika telah dilantik secara resmi" dalam Putusan MK merupakan pemahaman yang keliru. Mahkamah Konstitusi menegaskan pentingnya persyaratan surat pernyataan dari caleg terpilih yang mencalonkan diri sebagai kepala daerah untuk bersedia mengundurkan diri jika telah dilantik sebagai anggota legislatif. Hal ini bertujuan untuk menghindari potensi penyalahgunaan kewenangan dan konflik kepentingan yang mungkin timbul. Tidak ada ruang bagi interpretasi yang mengaburkan prinsip-prinsip yang telah ditetapkan oleh MK.

Implikasi dari kesalahan penafsiran ini cukup serius. Pertama-tama, ini menciptakan ketidakjelasan dalam aturan politik yang seharusnya menjadi pedoman bagi semua pihak yang terlibat dalam proses pemilihan. Ketidakpastian semacam ini dapat mengganggu integritas dan transparansi proses demokrasi. Kedua, penafsiran yang keliru juga menciptakan celah bagi penyalahgunaan kewenangan oleh caleg terpilih yang ingin memanfaatkan situasi ini untuk keuntungan pribadi atau politiknya. Hal ini bertentangan dengan prinsip demokrasi yang sehat dan mengancam keadilan dalam proses politik.

Lebih lanjut, frasa "jika telah dilantik secara resmi" dalam putusan MK menjadi poin penting dalam penyelesaian polemik ini. Penafsiran yang sesuai atas frasa ini adalah bahwa caleg terpilih harus mundur dari jabatannya sebagai anggota dewan ketika sudah resmi dilantik dalam rapat paripurna. Ini berarti bahwa pelantikan dalam hal ini tidak boleh hanya dimaknai sebagai ritual penyematan titel belaka yang dapat diakali dengan hal teknis seperti ketidakhadiran dan pelantikan susulan seperti interpretasi Ketua KPU. Namun secara substansi Frasa "jika telah dilantik secara resmi" sejalan dengan putusan MK, harus dimaknai sebagai titik kritis dimulainya amanat rakyat untuk dipikul dan dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab oleh wakil rakyat terpilih.

Konsekuensi hukum dari penafsiran ini sangat jelas. Jika seorang caleg terpilih sudah dilantik secara resmi sebagai anggota dewan, maka ia harus secara sah dan hukum mundur dari jabatannya untuk dapat mencalonkan diri sebagai kepala daerah. Ini sesuai dengan semangat putusan MK yang ingin memastikan integritas dan kepatuhan terhadap aturan dalam proses demokrasi.

Dengan memahami konteks putusan MK ini, diharapkan bahwa polemik seputar pencalonan caleg terpilih dalam Pilkada 2024 dapat diselesaikan dengan jelas dan adil. Interpretasi yang tepat terhadap putusan MK menjadi kunci dalam menjamin keadilan dan transparansi dalam proses politik serta memastikan kepatuhan terhadap hukum yang berlaku.

Dengan demikian, kritik terhadap interpretasi KPU terhadap putusan MK tidak semata-mata hanya masalah teknis, tetapi juga menyangkut prinsip-prinsip dasar demokrasi dan kepatuhan terhadap hukum. Oleh karena itu, penting untuk mengkaji kembali substansi putusan MK dan memastikan bahwa interpretasinya sesuai dengan semangat dan tujuan dari keputusan tersebut.

Potensi Penyalahgunaan dan Konsekuensi Negatifnya: Ancaman terhadap Integritas Demokrasi dan Supremasi Hukum

Salah satu prinsip fundamental dalam Pilkada adalah perlunya pelaksanaan yang adil. John Rawls mengusulkan gagasan tentang keadilan sebagai "fairness". Menurut konsepnya, keadilan distributif harus mencakup kesetaraan nilai sosial, kebebasan, kesempatan, pendapatan, kekayaan, dan dasar-dasar sosial, yang semuanya harus didistribusikan secara merata tanpa adanya tumpang tindih antara satu dengan yang lain (Rawls: 1971). Dalam konteks pemilu, keadilan sebagai "fairness" mencakup jaminan kesetaraan hak bagi semua warga negara dan kebebasan proses pemilu dari pengaruh atau tindakan curang oleh para kontestan.

Alih-alih sekedar teknis untuk tidak menghadiri pelantikan, Keberadaan caleg terpilih yang tidak mengundurkan diri saat mencalonkan diri dalam Pilkada dapat mengakibatkan ketidakadilan dalam proses demokrasi. Ketidakadilan ini muncul dari ketidaksetaraan akses dan kesempatan antara caleg terpilih dan calon lainnya. 

Caleg terpilih memiliki keuntungan tersendiri dalam hal nama, jaringan politik, dan sumber daya lainnya yang dapat mereka manfaatkan dalam kampanye. Sementara itu, calon baru atau non-incumbent mungkin menghadapi kesulitan dalam menyaingi keunggulan tersebut dikarenakan titik berangkat yang tidak setara. Hal ini dapat mengganggu integritas dan keadilan dalam kontestasi politik lokal, dan akhirnya merusak legitimasi hasil Pilkada.

Kondisi semacam ini juga berpotensi menimbulkan suatu keadaan yang disebut Dual-mandate. Hal ini terjadi ketika seseorang terpilih atau mencalonkan diri untuk menduduki dua atau lebih posisi yang dipilih langsung oleh rakyat. Kondisi semacam ini merugikan masyarakat yang awalnya memilih individu untuk satu posisi tertentu, misalnya sebagai Anggota Parlemen, namun kemudian mengetahui bahwa individu tersebut juga mencalonkan diri sebagai kepala daerah tanpa mengundurkan diri dari posisi sebelumnya. 

Hal ini dapat menimbulkan perasaan tertipu di kalangan masyarakat karena kandidat yang mereka pilih pada pemilihan sebelumnya tiba-tiba mencalonkan diri sebagai kepala daerah. Meskipun secara hukum mungkin sah, kondisi ini merusak nilai-nilai demokrasi dan etika pejabat publik yang dipilih secara langsung oleh rakyat. Terjadi perasaan terkhianati di masyarakat dan meningkatnya ketidakpercayaan terhadap lembaga negara karena terkesan bahwa pejabat negara lebih mengutamakan jabatan dan kekuasaan daripada pilihan yang telah dibuat oleh masyarakat.

Selain itu, penafsiran serampangan ketua KPU ini juga berpotensi merusak supremasi hukum, karena menunjukkan bahwa aturan yang telah ditetapkan oleh lembaga peradilan tidak dihormati sepenuhnya. Ketika institusi yang bertanggung jawab atas proses demokrasi seperti KPU tidak mengikuti ketentuan hukum yang telah ditetapkan oleh lembaga peradilan tertinggi, hal ini menciptakan keraguan terhadap konsistensi dan kepatuhan terhadap hukum dalam sistem politik kita. Bahaya utama yang dihadapi adalah risiko merusak fondasi demokrasi itu sendiri dan mengikis kepercayaan publik terhadap proses politik.

Demokrasi yang sehat bergantung pada kepatuhan terhadap hukum dan aturan yang telah ditetapkan. Ketika lembaga-lembaga yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan pemilu tidak mematuhi putusan lembaga peradilan tertinggi, hal ini menciptakan preseden yang berbahaya. Ini mengirimkan sinyal bahwa aturan dapat ditafsirkan secara selektif dan bahwa kepentingan politik mungkin lebih diutamakan daripada supremasi hukum.

Akibatnya, kepercayaan publik terhadap lembaga-lembaga demokratis dan proses politik secara keseluruhan dapat terkikis. Masyarakat menjadi skeptis dan meragukan apakah suara mereka benar-benar didengar dan dihormati oleh para wakil yang mereka pilih dan mereka gaji hasil keringat yang mereka bayar melalui pajak. Ini dapat menghasilkan alienasi politik dan meningkatkan tingkat ketidakpuasan terhadap lembaga-lembaga negara.

Dengan demikian, penting bagi KPU untuk meninjau kembali interpretasinya terhadap putusan MK dan memastikan bahwa aturan yang diberlakukan konsisten dengan ketentuan hukum yang telah ditetapkan. Putusan MK adalah landasan hukum yang harus dihormati oleh semua pihak terkait dalam proses pemilu. Kepatuhan terhadap putusan tersebut adalah kunci untuk menjaga integritas proses pemilu dan memastikan bahwa semua peserta pemilu diperlakukan secara adil dan setara.

Disamping itu itu, menjaga kepatuhan terhadap putusan MK juga penting untuk menjaga keadilan dalam sistem politik. Keadilan adalah prinsip yang mendasari demokrasi yang sehat. Setiap peserta pemilu harus diberikan perlakuan yang sama dan memiliki akses yang setara ke proses politik. Dengan menegakkan kepatuhan terhadap putusan MK, kita dapat memastikan bahwa tidak ada pihak yang diberi perlakuan istimewa atau diuntungkan dalam kontestasi politik.

Langkah ini diperlukan untuk menjaga integritas demokrasi dan supremasi hukum di Indonesia, serta memastikan bahwa proses politik berjalan dengan adil dan transparan.

Kepatuhan KPU terhadap Putusan MK dan Penegasan Aturan yang Jelas dan Tegas

Untuk menyelesaikan polemik ini, langkah-langkah konkret perlu diambil untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum dan menjaga integritas demokrasi. Pertama-tama, KPU harus berkomitmen untuk mematuhi Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 12/PUU-XXII/2024 dengan tegas dan tanpa pengecualian. Ini berarti memperlakukan frasa "jika telah dilantik secara resmi" sesuai dengan interpretasi yang telah ditetapkan oleh MK.

Selanjutnya, KPU harus segera menetapkan aturan yang jelas dan tegas mengenai persyaratan mundur bagi caleg terpilih yang mencalonkan diri sebagai kepala daerah. Aturan ini harus secara tegas mensyaratkan caleg terpilih untuk mengundurkan diri dari jabatan legislatif mereka sebelum mencalonkan diri dalam Pilkada. Dengan aturan yang jelas dan tegas ini, kebingungan dan interpretasi yang beragam dapat diminimalisir, dan integritas proses pemilu dapat dijaga.

Selain itu, pengawasan dari masyarakat juga sangat penting dalam memastikan kepatuhan dan transparansi dalam proses politik. Masyarakat harus aktif mengawasi langkah-langkah yang diambil oleh KPU dan memastikan bahwa aturan yang ditetapkan dipatuhi dengan benar. Hanya dengan keterlibatan aktif dari masyarakat, kita dapat memastikan bahwa proses politik berjalan dengan adil dan demokratis, serta menjaga integritas lembaga negara.

Dengan menjaga keseimbangan antara kepatuhan terhadap hukum, penegakan aturan yang jelas, dan pengawasan yang ketat dari masyarakat, kita dapat membangun fondasi yang kuat untuk menjaga integritas demokrasi kita. Hanya dengan demikian, kita dapat memastikan bahwa proses politik yang terjadi di Indonesia selalu berada dalam koridor yang benar dan sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi yang kita anut.

***

*) Oleh : Ahmad Khoirul Anwar, Ketua HMI Universitas Al Qolam Malang 2019-2020

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: [email protected]

*) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.

*) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

 

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Hainorrahman
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES