Kuliner

Belajar dari Mbok Marti, Merintis Pecel Pawon Jatinom Blitar

Jumat, 04 Agustus 2023 - 20:23 | 190.95k
(FOTO: Pecel Pawon Mbok Marti Jatinom Blitar/Bunga Fitriati TIMES Indonesia)
(FOTO: Pecel Pawon Mbok Marti Jatinom Blitar/Bunga Fitriati TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, BLITAR – Siapa sangka, Mbok Marti, pemilik pecel pawon merupakan contoh sosok wanita tangguh yang menginspirasi. Berawal dari jualan beras pikul, penjahit hingga akhirnya memutuskan untuk memilih berjualan pecel di rumahnya. Kini pecel pawon Mbok Marti, salah satu kuliner khas Blitar, masih berdiri dan mampu menjadi ladang rezeki untuk orang-orang di sekitarnya.

Pecel Mbok Marti atau yang dikenal pecel pawon telah berdiri sejak tahun 1980-an. Bernuansa rumah tradisional dengan halaman yang luas khas rumah jaman dulu menjadikan daya tarik tersendiri bagi pelanggan. Mbok Marti menjajakan pecel di Pawon atau dalam bahasa Indonesia berarti “dapur”. 

Mbok-Marti.jpg(FOTO: Sosok Mbok Marti melayani pelanggan/Tiara Firgishanda Ipaenin TIMES Indonesia)

Tidak hanya proses memasak, namun juga pelayanannya tetap di Pawon. Sedangkan untuk menikmati seporsi nasi pecel, biasanya pengunjung menyantapnya di teras rumah. Pantas banyak pelanggan menyebut makan Pecel Pawon itu seperti dengan nuansa rumah sendiri.

Dengan usaha Pecel Pawon ini, Mbok Marti membesarkan kelima anaknya sampai sukses. Dan semenjak putra terakhir meninggal, Mbok Marti ‘mengopeni’ atau dalam bahasa Indonesia ‘merawat’ menantu dan cucunya bahkan sampai sekarang kuliah.

nasi-pecel-2.jpg(FOTO: Seporsi nasi pecel pawon dengan teh hangat/Bunga Fitriati TIMES Indonesia)

Alhamdulillah isok nguliahno anak, ternyata ragat e yo akeh. Saiki wes ayem, anak-anak wis dueni omah dewe. Onok sing dadi guru SMP, SMA lan pengusaha. Wes podo gak ndek omah kene, kari mbak e iku mantu, bojoe anakku sing meninggal. Dadi saiki ngopeni mantu sak anak-anak e. Terus putu iki kuliah ndek Jogja wis skripsi (Alhamdulillah bisa menguliahkan anak, ternyata biayanya banyak juga. Sekarang sudah tenang, anak-anak sudah punya rumah sendiri. Ada yang jadi guru SMP, SMP, dan pengusaha. Mereka sudah nggak di rumah sini, tinggal menantu, istrinya anakku yang sudah meninggal. Jadi sekarang merawat menantu dan anak-anaknya. Terus cucu saya kuliah di Jogja, sudah skripsi -terjemahan),” ujar wanita berusia hampir 80 tahun ini kepada TIMES Indonesia, beberapa waktu lalu.

Tentu dalam berjualan pecel, Mbok Marti tidak sendiri. Wanita sepuh namun masih sehat dan semangat ini ditemani oleh menantu dan tetangganya untuk berjualan. Karena usia yang sudah renta, Mbok Marti tidak bisa ikut membantu memasak, namun tetap ikut melayani pelanggan di Pawon saja.

Meski dalam usia rentah, tak membuat si Mbok Marti menggantungkan diri ke anak-anak atau cucu lainnya. Mbok Marti, dengan semangatnya mengatakan masih bisa mencari rezeki sendiri dengan adanya Nasi Pawon ini.

Yen aku dijatah gae cekelan anakku yo tak tompo. Tapi nek misal anake kuwi sek kuliah aku yo wegah mesakne. Wes gausa, aku yo isih iso golek dewe. Ape diboyong yo tau, tapi aku ra gelem nduk. Koyoke ora penak meneng ae lenger-lenger ngelamun (“Misal aku dikasih buat pegangan anakku ya tak terima. Tapi, kalau anaknya masih kuliah ya enggak dulu, kasihan. Udah ngga usah, aku(Mbok Marti) masih bisa cari (uang) sendiri. Terus pernah juga mau dibawa (untuk dirawat) ke rumah anakku tapi aku nggak mau nduk. Kayaknya gak enak kalau misal diam-diam nggak ngapa-ngapain nanti jatuhnya melamun, enak di sini jual pecel -terjemahan),” jelas Mbok Murti.

Tau nduk, aku nyilih duit anakku sewelasyuto. Kalean anakku yo rausah disaur Mbok. Tapi aku jawab nduk, lo kui aku ngomong nyilih yo mesti tak saur. Gagelem aku nduk mbasi anakku sugeh. Kuduk ditompo le, nek gak mbok tompo mbesuk ditagih lho le. Terus anakku ngomong ‘iyo tak tompo Mbok, tapi saiki sampean nggolek surat-surat. Nyapo lho? Saiki sampean daftar gae budal lungo kaji plus (Pernah nduk, aku pinjam uang anakku sebelas juta. Kata anakku gak perlu di bayar Mbok. Tetapi aku jawab gini nduk, itu dulu Mbok ngomongnya pinjem jadi mesti balikin. Dan samean juga harus menerimanya. Kalau gak mau nerima besok (di akhirat) akan ditagih. Terus anakku bilang kalau gitu Mbok segera urus surat (perlengkapan), Buat apa? sekarang giliran Mbok daftar haji, pakai haji plus saja -terjemahan),” sambung nenek dengan 15 cucu dan 9 cicit ini.

Tidak hanya sosok Mbok Marti dan nuansa pecel pawonnya yang menarik. Namun juga dalam segi rasa tak perlu diragukan lagi. Dalam satu porsinya, terdapat nasi, sayuran (yang terdiri atas singkong, tauge, rancaman mentimun dan daun kemangi), tempe dan tahu, rempeyek dan siraman bumbu kacangnya. Untuk bumbu kacangnya pekat, kental dan sedikit pedas. Porsi yang pas dan rasa bumbu kacangnya yang gurih dan harganya murah ditambah suasana tradisional membuat pecel ini terasa sempurna.

Untuk menikmati seporsi nasi pecel pawon ini, pelanggan cukup merogoh kocek sebesar Rp9000 lengkap dengan seporsi nasi pecel dan segelas kecil teh hangat. Nasi Pecel sendiri di bandrol harga Rp8000 saja lengkap dengan nasi, sayur-mayur, tahu tempe dan rempeyek kacang. Pelanggan juga bisa menambah lauk tambahan mulai dari Rp1000 saja. Selain nasi pecel, Mbok Marti juga menjual bumbu pecelnya. Satu kilo bumbu pecel di bandrol harga Rp60.000 dan juga ada kemasan setengah kiloan dengan harga Rp30.000. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES