Olahraga

Para Tenis Meja Indonesia Raih 9 Medali di ITTF Astana Para Open

Selasa, 05 Maret 2024 - 03:33 | 19.50k
Atlet para tenis meja Indonesia Leli Marlina saat bertanding pada kejuaraan ITTF Astana Para Open 2024 di Astana, Kazakhstan, yang bergulir pada 1-3 Maret 2024. (Foto; ANTARA/HO/NPC Indonesia)
Atlet para tenis meja Indonesia Leli Marlina saat bertanding pada kejuaraan ITTF Astana Para Open 2024 di Astana, Kazakhstan, yang bergulir pada 1-3 Maret 2024. (Foto; ANTARA/HO/NPC Indonesia)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Tim nasional para tenis meja Indonesia membawa pulang sembilan medali pada kejuaraan ITTF Astana Para Open 2024 yang berlangsung di Astana, Kazakhstan, 1-3 Maret.

Dikutip dari keterangan resmi Komite Paralimpiade (NPC) Indonesia, Senin, rincian dari sembilan medali tersebut adalah tiga medali emas, tiga perak, dan tiga perunggu dalam ajang yang juga merupakan salah satu turnamen penting jelang Paralimpiade 2024 Paris tersebut.

Adapun tiga medali emas para tenis meja masing-masing berasal dari Adyos Astan yang menjadi juara di nomor tunggal putra Kelas 4 setelah di final mengalahkan pemain Indonesia lainnya Yayang Gunaya dengan skor 3-2.

Kepingan emas kedua kontingen Merah Putih dipersembahkan oleh Yayang Gunaya/Osrita Muslim di ganda campuran Kelas 7. Di final Yayang/Osrita unggul atas pasangan Chile Luis Rodrigo Bustamante Flores/Tamara Isabel Leonelli dengan skor 3-1.

Lebih lanjut, pasangan Komet Akbar/Banyu Tri Mulyo mempersembahkan emas ketiga Indonesia setelah menjadi juara di ganda putra Kelas 18. Di partai puncak, Akbar/Banyu unggul atas ganda Polandia Igor Misztal/Maksym Hubert Chudzicki 3-2.

“Sungguh pengalaman yang sangat berkesan karena kami bertanding dalam suhu yang sangat dingin di bawah sepuluh derajat, karena Kota Astana diselimuti salju. Kami bersyukur pemain dan ofisial bisa menjalankan tugas dengan sangat baik dan berprestasi bagus,” kata Adyos Astan.

“Semoga hasil ini semakin mendekatkan kita dengan poin yang kita kejar untuk memastikan tiket ke Paralimpiade Paris 2024,” ujarnya menambahkan.



Komet Akbar juga bangga atas satu medali emas dan satu perunggu yang ia raih dalam kejuaraan ini.

“Alhamdulillah, saya dan Banyu berhasil merebut medali emas di nomor ganda dan saya juga bisa meraih perunggu di single. Semoga hasil bagus ini memacu kami untuk lebih berprestasi lagi,” kata Komet Akbar.

Sementara itu, pelatih para tenis meja Indonesia Bayu Widhie Hapsara mengapresiasi perjuangan atlet yang mampu menunjukkan penampilan terbaik meskipun bertanding dalam cuaca ekstrim.

“Saya bangga atas prestasi luar biasa yang diraih oleh atlet para tenis meja kita yang mampu meraih prestasi luar biasa meskipun mereka bermain di kota yang suhunya sangat dingin serta setiap hari diguyur salju,” kata Bayu.

Sementara itu, tiga medali perak dipersembahkan oleh Yayang di nomor tunggal putra Kelas 4, Osrita tunggal putri Kelas 3, dan Adyos/Yayang ganda putra Kelas 8.

Selanjutnya, sebanyak tiga perunggu berasal dari Agus Sutanto (tunggal putra Kelas 5), Komet Akbar (tunggal putra Kelas 10), dan Leli Marlina/Osrita di ganda putri Kelas 10. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES