Pendidikan

Ubaya Raih Skor SINTA Tertinggi di Jawa Timur

Kamis, 11 Januari 2024 - 20:37 | 17.83k
Kampus Ubaya Jalan Tenggilis Surabaya.(Dok.Humas Ubaya)
Kampus Ubaya Jalan Tenggilis Surabaya.(Dok.Humas Ubaya)

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Universitas Surabaya (Ubaya) berada di peringkat teratas perguruan tinggi swasta Jawa Timur dalam perolehan skor SINTA.

Ubaya tercatat dengan skor SINTA dalam tiga tahun mencapai 379.665 dan skor SINTA Overall 617.199. Hal ini membuat Ubaya menempati posisi kedua secara nasional.

Skor SINTA merupakan salah satu indikator kinerja nasional yang dilakukan oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek). Indikator ini mencakup delapan aspek penting, diantaranya publikasi, penelitian, pengabdian, hak kekayaan intelektual (HKI), kelembagaan, dan sumber daya manusia. 

Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM Ubaya), Prof. Suyanto, Ph.D. mengatakan capaian skor SINTA tinggi merupakan bukti rekognisi nasional maupun internasional dari hasil luaran penelitian dan pengabdian dosen di Ubaya.

"Di Ubaya, skor SINTA diperbarui oleh dosen dan LPPM secara reguler. Staf LPPM, termasuk Direktorat Penerbitan dan Publikasi Ilmiah Ubaya, terjun langsung ke masing-masing program studi untuk mendampingi para dosen melakukan pembaruan data SINTA dan sinkronisasi,” jelasnya, Kamis (11/1/2024).

Selain itu, capaian skor SINTA ini menjadi salah satu dasar bagi penetapan klaster perguruan tinggi. Dengan skor tinggi, Ubaya dapat mencapai klaster Mandiri pada tahun 2024.

“Tentu saja dengan klaster Mandiri akan lebih banyak akses terhadap hibah penelitian maupun pengabdian yang bisa diperoleh dari berbagai sumber,” imbuhnya.

Ia menambahkan, keuntungan lain dari skor SINTA yang tinggi adalah sebagai sumber data utama bagi akreditasi perguruan tinggi maupun program studi. Kinerja publikasi dosen untuk sebuah perguruan tinggi umumnya juga diambil dari data di laman SINTA. 

Saat ini data di laman SINTA merupakan salah satu sumber utama bagi pengukuran kinerja publikasi ilmiah dan luaran penelitian dan pengabdian. Prof. Suyanto menyebut LPPM akan terus mendampingi para dosen Ubaya untuk melakukan pembaruan data SINTA. “Pendampingan secara berkelanjutan memberikan dampak besar bagi peningkatan skor. Hal ini baik untuk dapat terus mengingatkan dosen tentang pentingnya data SINTA bagi institusi maupun pribadi,” pungkasnya.(*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Irfan Anshori
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES