Peristiwa Daerah

Kementerian PUPR RI: SPAM Jatiluhur I Target Tuntas 2024

Selasa, 03 Oktober 2023 - 17:14 | 35.35k
Ilustrasi - Penyelesaian pembangunan SPAM Regional Jatiluhur I di Provinsi Jawa Barat. (FOTO: Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR RI)
Ilustrasi - Penyelesaian pembangunan SPAM Regional Jatiluhur I di Provinsi Jawa Barat. (FOTO: Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR RI)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kementerian PUPR RI) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Cipta Karya terus mempercepat penyelesaian pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Regional Jatiluhur I di Provinsi Jawa Barat.

Berdasarkan catatan Kementerian PUPR RI, hingga Agustus 2023, progres pekerjaan fisik SPAM Jatiluhur I telah mencapai 47,47% dan ditargetkan selesai pada 2024.

Menteri Basuki dalam sambutannya mengatakan, pembangunan SPAM Regional Jatiluhur I oleah Kementerian PUPR RI ini merupakan upaya Pemerintah untuk memperbaiki kondisi lingkungan (environmental improvement) Jakarta dengan cara mengurangi penggunaan air tanah untuk mengatasi penurunan permukaan tanah di Ibu Kota Jakarta.

SPAM-Regional-Jatiluhur-2.jpg

“Saya mohon agar proyek ini dapat dikerjakan tepat waktu sehingga masyarakat tidak perlu lagi menggunakan air tanah untuk memenuhi kebutuhan air minumnya sehingga dapat mengurangi penurunan air tanah di Jakarta” kata orang nomor satu di Kementerian PUPR RI itu.

Pembangunan SPAM Regional Jatiluhur I terdiri dari sistem hulu dan sistem hilir. Sistem hulu dilaksanakan Kementerian PUPR RI melalui skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dengan lingkup kegiatannya meliputi pembangunan intake, pipa transmisi, instalasi pengolahan air (IPA), dan jaringan distribusi utama hingga titik serah (offtake).

SPAM ini memiliki dua Instalasi Pengolahan Air (IPA) yang berlokasi di Cibeet dan Bekasi Jawa Barat.

SPAM Regional Jatiluhur I dapat menyediakan pasokan air minum sebesar 4.750 liter/detik dengan proyeksi mampu mendistribusikan kepada sekitar 380.000 sambungan rumah (SR) atau sekitar 1,9 juta jiwa yang ada di Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat, khususnya Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, dan Kabupaten Karawang.

Alokasi air minum curah untuk masing-masing wilayah layanan SPAM Regional Jatiluhur I yakni, DKI Jakarta sebesar 4.000 liter/detik, Kota Bekasi sebesar 300 liter/detik, Kabupaten Bekasi sebesar 100 liter/detik, dan Kabupaten Karawang sebesar 350 liter/detik.  

Pembangungan SPAM Regional Jatiluhur dimulai Kementerian PUPR RI sejak Januari 2022. pembangunan ini diprakarsai oleh Konsorsium PT Jaya Konstruksi Manggala Pratama Tbk – PT Wijaya Karya (Persero) Tbk – PT Tirta Gemah Ripah dengan masa kerjasama 30 tahun.

“Mudah-mudahan sebelum Oktober 2024 sudah dapat selesai untuk mendukung ketersediaan air di Jakarta dan sekitarnya. Memang belum dapat memenuhi 100 persen secara keseluruhan kebutuhan air di Jakarta,” kata Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR RI Diana Kusumastuti.

Menurut Diana, dalam memenuhi ketersediaan air bersih di wilayah Jakarta, SPAM Jatiluhur I didukung dengan 3 proyek SPAM lainnya, yakni SPAM Regional Karian-Serpong dengan alokasi untuk DKI Jakarta 3.200 liter/detik yang saat ini dalam tahap pemenuhan persyaratan pendahuluan dan ditargetkan dapat dilakukan financial close pada akhir tahun 2023.

Selanjutnya SPAM Juanda/SPAM Jatiluhur II dengan alokasi untuk DKI Jakarta 2.620 liter/detik saat ini dalam tahap penyusunan studi kelayakan. Ketiga SPAM Buaran berkapasitas 3.000 liter/detik yang saat ini sudah dalam tahap konstruksi.   

“Saya berharap, ini nanti kalau SPAM Jatiluhur I sudah selesai, SPAM Jatiluhur II selesai, SPAM Karian-Serpong selesai, dan SPAM Buaran selesai masyarakat di Jakarta tidak menggunakan air tanah, mereka dapat benar-benar menggunakan air permukaan ini,” ucap Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR RI. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Faizal R Arief
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES