Peristiwa Daerah Info Haji 2024

Jatim Berangkatkan 5 Kloter Jemaah Haji ke Tanah Suci

Minggu, 12 Mei 2024 - 23:54 | 16.39k
Komisi VIII DPR RI saat melepas keberangkatan kloter 5 dari Asrama Haji Embarkasi Surabaya (AHES) menuju Bandara Juanda pada pukul 11.40 WIB, Minggu (12/5/2024).(Foto: Dok.Kanwil Kemenag Jatim)
Komisi VIII DPR RI saat melepas keberangkatan kloter 5 dari Asrama Haji Embarkasi Surabaya (AHES) menuju Bandara Juanda pada pukul 11.40 WIB, Minggu (12/5/2024).(Foto: Dok.Kanwil Kemenag Jatim)
FOKUS

Info Haji 2024

TIMESINDONESIA, SURABAYA – Komisi VIII DPR RI melepas keberangkatan kloter 5 dari Asrama Haji Embarkasi Surabaya (AHES) menuju Bandara Juanda pada pukul 11.40 WIB, Minggu (12/5/2024). Hari ini total 5 kloter atau 1.855 orang telah terbang ke tanah suci. 

Perwakilan anggota Komisi VIII, Ina Ammania menjelaskan bahwa tujuan kunjungan timnya ke AHES dalam rangka ingin memastikan bahwa para jemaah menerima fasilitas dan layanan sesuai undang-undang yang berlaku.

Ia pun menjelaskan setiap fasilitas telah disiapkan dari pemberangkatan di asrama haji hingga ke tanah suci.

“Kami telah meninjau ke lapangan bagaimana pelayanan kepada jemaah haji. Kami juga telah meninjau fasilitas di asrama haji hingga ke tanah suci telah siap,” terang Ina.

Sementara itu, Sekretaris PPIH Embarkasi Surabaya, Abdul Haris yang turut mendampingi Komisi VIII DPR RI menjelaskan bahwa semua jemaah berhasil berangkat hingga 5 kloter.

“Alhamdulillah, tidak ada jemaah yang harus tertunda keberangkatannya di AHES karena alasan-alasan tertentu misalnya sakit. Sampai kloter 5 ini semua jemaah bisa berangkat ke tanah suci,” tuturnya.

Selama proses pemberangkatan 5 kloter, ada beberapa barang jemaah yang terpaksa harus disita dari tas tenteng demi keamanan penerbangan, antara lain sampo, madu, olive oil, aneka minuman, sirup.

“Cairan pada dasarnya boleh dibawa di tas tenteng asalkan tidak lebih dari 100 ml ,” tutur Haris.

Selain itu ada jemaah yang membawa tas tambahan berisi aneka makanan ringan dan lauk kering. 

“Sebenarnya tidak dilarang membawa barang-barang tersebut asalkan dikemas sesuai ketentuan, tas jemaah tersebut disita karena di luar ketentuan yang berlaku,"

"Jadi masing-masing jemaah haji hanya diperkenankan membawa tas yang diperkenankan yakni 1 koper besar berlogo SV yang disimpan di bagasi dengan berat maksimal 32 kg, 1 tas tenteng berlogo SV dengan berat maksimal 7 kg, dan 1 tas paspor berlogo SV. Jika membawa tas tambahan di luar ketentuan tersebut, tentu akan diamankan petugas,” terang pria asal Gresik ini.

Barang lain yang diamankan petugas adalah benda-benda tajam seperti pisau, silet, cutter, gunting, dan alat cukur.

“Jemaah haji boleh membawa gunting, alat cukur, dan sejenisnya asalkan di dalam tas koper bagasi. Jika disimpan dalam tas tenteng otomatis akan diamankan petugas pemeriksa,” jelasnya.

Pada hari ini, AHES dijadwalkan menerima kedatangan 5 kloter, yakni kloter 6 dari Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Bojonegoro  pada pukul 11.30, kloter 7 dari Kabupaten Lamongan pada pukul 13.00, kloter 8 dari Lamongan pada pukul 15.30, kloter 9 dari Lamongan pada pukul 17.40, dan kloter 10 dari Kabupaten Gresik dan Kabupaten Lamongan pada pukul 19.00.

Dari kloter-kloter tersebut ada barang-barang yang diamankan petugas dari koper bagasi antara lain rokok yang melebihi 2 slop, cairan aerosol, dan powerbank yang kapasitasnya melebihi 10.000 maH. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Irfan Anshori
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES