Peristiwa Daerah

Tagih Janji Penyediaan Pangkalan Truk, Ratusan Supir Demo di Depan Kantor Bupati Pati

Senin, 01 Juli 2024 - 22:01 | 8.07k
Paguyuban Supir Pati meminta haknya dibuatkan tempat parkir yang aman dan nyaman tanpa khawatir aksi pencurian yang marak terjadi (Foto: Ihza Fajar Azhari/TIMES Indonesia)
Paguyuban Supir Pati meminta haknya dibuatkan tempat parkir yang aman dan nyaman tanpa khawatir aksi pencurian yang marak terjadi (Foto: Ihza Fajar Azhari/TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, PATI – Seratusan supir terlihat sangat kesal dan melakukan aksi demo unjuk rasa di depan kantor Bupati Pati, kompleks Alun Alun Pati Kota, Kabupaten Pati, Jawa Tengah pada Senin (1/7/2024).

Para massa pendemo yang tergabung pada Paguyuban Supir Pati meminta haknya untuk dibuatkan tempat parkir yang aman dan nyaman tanpa khawatir berlebih akan pencurian yang marak terjadi.

Salah seorang perwakilan dari Paguyuban Supir Pati, Anam, menyebut bahwa selama ini para supir truk yang berada di Pati kesulitan mencari tempat parkir jika sedang berada di Pati.

"Kami sangat kesulitan dan akhirnya hanya bisa parkir di pinggir jalan, namun hal tersebut membuat kami banyak berbenturan dengan masyarakat yang merasa terganggu," ujarnya di sela unjuk rasa.

Pihaknya mengaku telah melakukan hal serupa pada tahun 2022, namun hingga saat ini hanya janji manis yang diberikan oleh Pemerintah setempat.

"Kita juga butuh tempat parkir, kalau ga parkir ya repot. Dulu padahal juga pernah audiensi dua tahun lalu dan dijanjikan dari pihak DPRD dan Pemerintah namun hingga sekarang tidak ada tindak lanjut," tegas Anam.

Alasan tidak dibuatkannya area parkir bagi para supir yang berada di Pati ini, ia menduga karena dana yang harusnya digunakan untuk masyarakat namun malah digunakan untuk dana Pemilu.

"Total supir yang terdaftar di paguyuban ini hampir 600 orang, mereka turut menagih janji yang diberikan oleh Pemerintah maupun dewan. Namun saat ditagih mereka beralasan dana digunakan untuk pemilu," paparnya.

Anam menyerukan bahwa berbagai dampak bahaya dan risiko parkir sembarang selain harus bergesekan secara langsung dengan warga, ialah harus terus mewaspadai premanisme dan pencurian.

"Risiko parkir liar itu besar, dari kehilangan aki, solar, besi hingga kecelakaan, dan parahnya lagi malah kami yang disalahkan," sebutnya.

Untuk itu Anam bersama paguyuban sopir truk lainnya meminta kepada pemerintah agar disediakan pangkalan. Para sopir usul supaya pangkalan truk ada di jalan Lingkar Selatan Pati.

"Kalau untuk lokasi kami sudah dapat di sekitar Tugu Bandeng. Kami sudah koordinasi dengan Pak Inggi dari pemerintah, tapi anggaran dari pemerintah belum ada. Intinya kami hanya perlu pangkalan untuk pemilik truk," tandasnya.

Dalam unjuk rasa tersebut, para pendemo diarahkan untuk menemui anggota DPRD Pati dan dinas terkait di ruang rapat komisi C DPRD Pati.

Kepala Dinas Perhubungan Pati, Teguh Widiyatmoko, mengatakan dalam waktu dekat pihaknya akan mengecek pangkalan sementara di Jalan Lingkar Pati, tepatnya Desa Sukokulon, Kecamatan Margorejo. Rencana pengecekan tersebut untuk mengetahui layak tidaknya lahan yang akan digunakan sebagai pangkalan.

"Paling tidak dalam waktu dekat kita carikan lokasi sementara parkir teman-teman pengemudi truk. Kami juga beberapa lokasi alternatif seperti di Sukokulon, Margorejo, tiga hektare. Nanti akan kita cek lokasinya, apakah layak atau tidak untuk parkir sementara," katanya.

Untuk hasil audiensi dengan sopir, anggota DPRD, dan dinas terkait dikatakan akan mengalokasikan anggaran untuk pangkalan truk pada 2025 mendatang. "Kita upayakan di tahun 2025 ada alokasi anggaran walaupun belum full jadi pangkalan truk karena butuh anggaran sangat besar," sebutnya.

Usai mediasi, seratusan pendemo tersebut akhirnya  membubarkan diri dengan damai dan mereka akan kembali menantikan janji pemerintah tersebut. Puluhan truk yang diparkir depan kantor Bupati Pati pun akhirnya beranjak meninggalkan lokasi. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ronny Wicaksono
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES