Peristiwa Daerah

Pameran Pinara Pitu Tandai Kembalinya Eksistensi Seni Rupa Kelompok 7 di Bali

Jumat, 05 Juli 2024 - 21:51 | 14.49k
Salah satu pengunjung sedang menikmati karya seni rupa kelompok 7 di pameran Pinarapitu di Galeri Griya Santrian Sanur. (Foto: Susi/TIMES Indonesia)
Salah satu pengunjung sedang menikmati karya seni rupa kelompok 7 di pameran Pinarapitu di Galeri Griya Santrian Sanur. (Foto: Susi/TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, BALI – Setelah 30 tahun vakum, Kelompok 7 yang biasa aktif berkiprah di dunia Seni kembali menggarap pameran bersama bertajuk 'Pinara Pitu'.

Pameran ini tidak hanya dimaknai sebagai pameran reuni biasa, namun ada pula hal-hal yang ingin mereka bagikan kepada publik seni rupa Bali.

Pameran yang berkolaborasi dengan Gurat Art Project ini selain menghadirkan karya terbaru dari tiap-tiap anggota Kelompok 7. Selain itu, pameran ini bakal menampilkan arsip-arsip perjalanan mereka sebagai sebuah kelompok serta bagaimana kehadiran mereka dalam medan sosial seni rupa Bali pada awal dekade 90an.

Savitri Sastrawan, salah satu kurator yang ditunjuk mengatakan bahwa sebuah arsip adalah sebuah catatan perjalanan tentu bukan hanya rekaman-rekaman yang mengajak untuk bernostalgia.

"Apa yang bisa kita lihat dari sebuah arsip adalah sebuah data, pembelajaran tentang masa lalu untuk menatap masa kini, " jabarnya di sela pembukaan pameran yang digelar di Griya Santrian Sanur, Jumat (5/7/2024). 

Kehadiran Kelompok 7 sebagai sub-kelompok berbasis angkatan dalam tubuh SDI kala itu merupakan sebuah tradisi baru dalam tubuh SDI yakni adanya  pola pergerakan yang lebih ramping dalam tubuh SDI muncul pada generasi 80an.

Kelompok 7 memulai kegiatan mereka dengan berpameran di Museum Neka pada tahun 1990, selanjutnya tercipta suasana yang berbeda dan lebih cair dalam tubuh SDI.

Kelompok ini menjadi tonggak penting dan menginspirasi angkatan-angkatan sesudahnya untuk memulai sebuah tradisi berkelompok dalam tiap angkatan di tubuh SDI.

Aktivitas dan kiprah Kelompok 7 tidak hanya memberi warna dan dinamika dalam tubuh SDI secara internal sebagaimana catatan Bakti diatas, namun lebih jauh dari itu Kelompok 7  boleh jadi juga memberi dinamika tersendiri bagi hadirnya kelompok perupa yang berlatar akademis dengan capaian artistik yang dinamis pada awal dekade 1990an di Bali.

Pada awal dekade 1990an dinamika aktivitas kolektif pada perupa di Bali belum begitu jamak dilakukan terlebih bagi para perupa yang terlahir dari bangku akademik.

Savitri menjabarkan bahwa Kelompok-kelompok perupa di Bali pada masa itu lebih didominasi oleh kelompok perupa yang bergerak secara inisiatif dan otodidak dan membentuk beberapa kelompok.

Secara artistik apa yang dihadirkan kelompok-kelompok tersebut masih berfokus pada satu gaya atau kecenderungan visual seperti realistik maupun naturalistik yang mengangkat objek dan landscape Bali sebagai tema yang tampak dominan.

"Nah, Kelompok 7 ini hadir dengan artistik yang lebih beragam sebagai hasil dari pencerapan mereka secara akademik dan persinggungan mereka dengan kebudayaan di luar Bali yakni Yogyakarta sebagai tempat perjumpaan perupa dari lintas wilayah di Indonesia, " tuturnya.

Kecenderungan karya yang lebih eksperimental, pengolahan atas material dan eksplorasi-eksplorasi non representasional menjadi tawaran artistik baru bagi medan sosial seni kala itu.

"Hal ini juga memberi inspirasi dan memantik para perupa muda Bali kala itu untuk menghadirkan eksplorasi yang lebih beragam dan dinamis," imbuhnya.

Sebagian eksponen Kelompok 7  dari waktu ke waktu terus bergerak dalam wilayah artistik meraih eksistensi sebagai pelaku seni yang aktif dalam medan seni rupa Bali sejak dekade 1990an hingga kini seperti Made Djirna, Made Budhiana, Nyoman Erawan dan Nyoman Wibawa.

Sebagian lagi memilih jalur berkesenian dan mengabdikan diri pada dunia pendidikan seni dengan menjadi pendidik di ISI Bali seperti Made Bendi Yudha , Made Ruta dan Made Sudibia.

Dua wilayah ini menarik untuk dicermati tentang bagaimana sumbangsih para eksponen Kelompok 7 dalam medan seni rupa Bali baik sebagai pelaku seni maupun sebagai pendidik seni.

"Sehingga tidak berlebihan jika kehadiran Kelompok 7 menjadi catatan yang menarik untuk dilihat dan diaktualisasi sebagai sebuah bagian dari dinamika sejarah perkembangan seni rupa Bali pada dekade 1990an," terang Savitri.

Ditambahkannya, kehadiran mereka kini untuk berpameran kembali sebagai sebuah kelompok akan sangat sayang jika hanya dimaknai sebagai sebuah pameran reuni yang penuh romantisir maupun eksotisnya nostalgia masa lalu antar anggotanya.

Menimbang pada hal tersebutlah maka dalam pameran kali ini pada tahun 2024 setelah 3 dekade mereka berdiri pada dekade 1990an selain menghadirkan karya-karya personal dan mutakhir para eksponennya dengan menggelar pameran kali ini yang bertajuk “Pinara Pitu” akan dikemas pula dengan pameran yang menghadirkan sisi historis berupa arsip-arsip Kelompok 7, baik berupa karya, dokumentasi foto, artikel dari para penulis dan berbagai publikasi Kelompok 7 sebagai sebuah kelompok.

Arsip dan sisi historis ini akan dibagikan dan diharapkan menjadi ruang-ruang edukasi bersama bagi generasi kini untuk mengenal sepenggal fragmen sejarah perkembangan seni rupa Bali dekade 1990an melalui studi kasus aktivitas Kelompok 7.

Model pameran seperti ini juga diharapkan dpat menjadi sebuah momentum untuk menghadirkan dan memaknai kehadiran sebuah peristiwa pameran selain sebagai ruang apresiasi juga sebagai ruang pengetahuan dan perayaan serta pemaknaan kembali atas arsip.

Savitri menjelaskan bahwa Pinara Pitu sebagai sebuah judul pameran merupakan sebuah frame yang diharapkan sebagai sebuah pintu masuk untuk melihat dinamika dan pergerakan artistik para eksponennya kini dengan keberagaman karakter artistik, konsep dan cara berkesenian.

"Pinara Pitu diambil dan dimaknai secara lebih dinamis dari sebuah konsep Genta Pinara Pitu dalam teks Lontar Prakempa dan Aji Gurnita sebuah teks Bali yang membahas tentang suara, musik dalam filosofi Bali," Jelasnya.

Genta Pinara Pitu adalah sebuah konsep yang menguraikan tentang filosofis tujuh suara alam semesta yang berevolusi menjadi nada instrumental berbagai gamelan Bali.

Dalam konsep Pinara Pitu setiap nada dan warna suara yang dihasilkan berasal dari suara-suara yang terlahir di lima unsur alam (Panca Maha Bhuta) yang berevolusi menjadi tujuh karakter nada yang mewakili lima karakter unsur alam semesta.

Konsep keberagaman warna dan karakter suara ini dalam konteks pameran Kelompok 7 dapat dimaknai sebagai tujuh karakter visual, artistik, konsep dan cara pandang ketujuh eksponen Kelompok 7  kini, setelah empat dekade mengarungi dunia kesenirupaan dengan pilihan cara berkarya masing-masing baik sebagai pelaku seni maupun sebagai pendidik seni.

"Melalui pameran Pinara Pitu kita akan melihat tujuh karakter artistik yang dihadirkan oleh Djirna, Budhiana, Erawan, Wibawa, Bendi Yudha, Ruta dan Sudibia kini sembari melihat dan memaknai bersama apa yang Kelompok 7 telah hadirkan dalam medan sosial seni rupa Bali," Pungkasnya. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Hendarmono Al Sidarto
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES