Peristiwa Internasional

Wapres KH Ma'ruf Dengarkan Aspirasi Masyarakat Indonesia di Jepang

Senin, 26 September 2022 - 23:06 | 43.87k
Wapres KH Ma'ruf Dengarkan Aspirasi Masyarakat Indonesia di Jepang
Wapres dan Duta Besar Indonesia untuk Jepang. Mas Heri Ahmadi yang juga mantan wartawan Jawa Pos dan DPR RI dari PDIP.

TIMESINDONESIA, TOKYOWapres RI KH. Ma'ruf Amin mendengarkan aspirasi sejumlah Warga Negara Indonesia yang berada di Jepang baik untuk bekerja maupun bersekolah.

"Saya perlu tambahkan untuk peningkatan Sumber Daya Manusia, Jepang memang memberikan banyak beasiswa ke kita dan juga pelatihan keterampilan teknis dan kita berharap nantinya diperluas juga pengajaran bahasa Jepang, pendidikan vokasi dan kekuatan masyarakat tanggap bencana," kata Wapres RI KH Ma'ruf Amin di Wisma Duta Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo, Jepang, Senin (26/9/2022).

Wapres RI menyampaikan hal tersebut menghadiri undangan dialog dengan WNI di Jepang, dan jamuan santap siang bersama Ibu Wury Ma'ruf Amin dengan tuan rumah Duta Besar RI untuk Jepang Heri Akhmadi dan Ibu Nuning Wahyuniati.

"Tahun depan Indonesia dan Jepang akan merayakan 65 tahun hubungan Indonesia-Jepang dan saya berharap hubungan persahabatan yang sudah berjalan enam dekade ini akan semakin erat dan memberikan manfaat kesejahteraan bagi masyarakat kedua negara," tambah Wapres RI.

Sebelumnya perwakilan Indonesia Communicy in Japan (ICJ) yaitu perhimpunan pekerja Indonesia di Jepang, Andi Laver, meminta agar ada dukungan keselamatan kerja.

"Usulan kepada pemerintah Indonesia dan Jepang lebih banyak 'support' untuk teman-teman yang bekerja di lapangan, banyak yang dibutuhkan seperti perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja dan 'next' selanjutnya apa," kata Andi melalui sambungan zoom.

Sedangkan Ketua PCNU Jepang Gazali Achamdi yang sedang menjalani studi doktoral meminta dukungan untuk pekerja-pekerja magang asal Indonesia.

"Rata-rata yang ada ikut di cabang NU di sini didominasi adik-adik pemagang masa tinggal 3 tahun, nah bagaimana adik-adik ini pulang ke Indonesia tidak menganggur, tapi juga sudah ada sekolah vokasi," kata Gazali.

Atas usulan-usulan tersebut, Wapres Ma'ruf Amin menyebut akan membawanya ke kementerian teknis.

"Kehadiran diaspora Indonesia di Jepang dapat berkontribusi secara positif menjadi duta Indonesia memberikan karya terbaik mematuhi hukum setempat dan saling jaga silaturahmi dan saling membantu satu yang lain," ungkap Wapres.

Ia pun meminta jika para diaspora mengalami kesulitan, jangan ragu untuk menghubungi KBRI Tokyo dan KJRI Osaka.

"Sebelum saya mengakhiri pesan saya bagi bapak ibu yang jauh dari Tanah Air untuk senantiasa menjaga kekayaan Indonesia paling besar yaitu Pancasila dan Kebhinekaan," tegas Wapres.

Menurut Dubes RI untuk Jepang Heri Akhmadi, hingga Desember 2021, jumlah total WNI di Jepang mencapai 59.820 orang yang terdiri dari pemegang izin tinggal permanent resident, temporary resident, pemagang, pelajar, istri/suami WN Jepang, visa untuk aktivitas tertentu dan lain-lain.

Dari total jumlah WNI tersebut, menurutnya pemagang memiliki jumlah terbanyak yaitu sekitar 25.007 orang, disusul pemilik izin tinggal permanent resident sebanyak 7.077 orang, dan tenaga kerja berketerampilan khusus. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

KOPI TIMES