Peristiwa Internasional

Infeksi Covid-19 Melonjak, China Mengunci 400 Juta Penduduknya

Jumat, 25 November 2022 - 07:34 | 14.89k
Infeksi Covid-19 Melonjak, China Mengunci 400 Juta Penduduknya
Warga ibukota China, Beijing antre untuk test Covid-19.(FOTO: The Sun/AP)

TIMESINDONESIA, JAKARTAChina mengurung 400 juta penduduknya dalam penguncian setelah dilaporkan rekor infeksi Covid-19 tertinggi hampir tiga tahun setelah pandemi muncul di Wuhan.

Enam kota besar termasuk ibukota Beijing dikunci karena karena  menghadapi kasus Covid-19 terburuk setelah negara tersebut melaporkan rekor infeksi yang tinggi. Sekitar 31.527 kasus Covid-19 tercatat pada hari Rabu dibandingkan dengan puncak April sebanyak 28.000.

Jaringan CGTN milik negara seperti dilansir The Sun melaporkan, bahwa kota-kota termasuk Beijing kembali dikunci sebagai bagian dari tindakan penguncian untuk mencapai 'Nol Covid' yang keras di China.

"Sekolah, restoran, pusat kebugaran, salon kecantikan, dan fasilitas lainnya telah ditutup minggu ini," lapor CGTN.

Otoritas kesehatan Beijing memposting pesan di platform media sosial China, Weibo yang mengatakan situasi pengendalian epidemi berada pada saat kritis di kota.

Juru bicara kota, Hu Hejian menambahkan: "Kami akan terus meningkatkan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian epidemi untuk mengekang peningkatan pesat secepat mungkin."

Beijing  mensyaratkan hasil tes PCR negatif dalam waktu 48 jam bagi mereka yang ingin memasuki tempat-tempat umum seperti pusat perbelanjaan, hotel, dan gedung pemerintah. Jalan-jalan di Chaoyang, distrik terpadat di ibu kota, sekarang semuanya kosong.

Sanlitun, area perbelanjaan kelas atas, hampir sepi pada hari Kamis tetapi untuk deru sepeda elektronik pengantar pengiriman yang mengantarkan makanan bagi mereka yang bekerja dari rumah.

Beberapa kota lain termasuk Shanghai , Guangzhou, dan Chongqing telah memperketat pembatasan Covid karena kasusnya meningkat. Enam juta penduduk Zhengzhou juga dikurung setelah para pekerja di pabrik iPhone yang besar berjuang melawan petugas keamanan yang mengenakan jas hazmat.

Sementara kota timur laut Changchun di provinsi Jilin mendesak warganya untuk menghentikan pergerakan yang tidak penting.

Ratusan pekerja turun ke jalan di sekitar pabrik besar di Zhengzhou, menghadapi personel berpakaian hazmat yang memegang tongkat dalam tampilan kemarahan publik yang jarang terjadi di China.

China-Lockdown-2.jpgSeorang penegak hukum penguncian hazmat cocok di jalan-jalan Beijing yang sepi.(FOTO: The Sun/Getty Image)

Setelah kerusuhan , otoritas kota memerintahkan pengujian massal dan penguncian yang efektif untuk beberapa distrik.

Penduduk pusat kota tidak dapat meninggalkan daerah tersebut kecuali mereka memiliki tes Covid negatif serta izin dari otoritas setempat dan telah diberitahu untuk tidak meninggalkan rumah mereka "kecuali diperlukan".

Pembatasan akan memengaruhi lebih dari enam juta orang tetapi tidak mencakup pabrik iPhone, di mana para pekerja telah berada di bawah pembatasan Covid selama berminggu-minggu.

Kebijakan 'Nol Covid' China telah dikejar dengan kejam oleh Presiden negara itu Xi Jinping. Banyak ahli mengatakan kebijakan itu telah membuat negara itu berada di ambang bencana - berpotensi menabur benih untuk menggulingkannya sendiri.

Saat seluruh dunia kembali normal, China telah menempatkan 280 juta orang dalam penguncian Covid tahun ini, mengubah negara itu menjadi “penjara besar” dan merusak ekonomi.

Upaya yang gagal untuk memproduksi vaksinnya sendiri dan keengganan untuk menelan harga dirinya dan mengimpornya, menjadikan penguncian yang kejam sebagai satu-satunya cara untuk mengatasi Covid.

Penguncian telah membuat orang China putusasa  berjuang  untuk mendapatkan makanan karena drone berdengung untuk memastikan mereka  mematuhi aturan. Covid Zero telah mendorong warga China hingga batasnya dan telah terjadi protes di kota-kota di seluruh China, termasuk Shanghai.

Bahkan dalam satu demonstrasi luar biasa di Beijing hanya beberapa hari sebelum Kongres partai dijadwalkan dibuka, seorang pengunjuk rasa yang berani memasang spanduk di jembatan jalan raya yang mencela Xi sebagai pencuri dan diktator.

Kini keadaan juga semakin runyam karena China mengurung 400 juta penduduknya dengan alasan melonjaknya infeksi Covid-19 di kota-kota besar termasuk Beijing dan Shanghai. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Ronny Wicaksono
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

KOPI TIMES