Peristiwa Internasional

Presiden Hongaria Mundur karena Memberi Grasi Pelaku Kejahatan Seksual pada Anak

Minggu, 11 Februari 2024 - 10:29 | 16.97k
Presiden Hongaria Katalin Novak saat menyampaikan pidatonya pada pertemuan dengan Paus Fransiskus dengan pihak berwenang, masyarakat sipil, dan korps diplomatik di bekas Biara Karmelit di Budapest, Hongaria, 28 April 2023. (FOTO: Japan Today)
Presiden Hongaria Katalin Novak saat menyampaikan pidatonya pada pertemuan dengan Paus Fransiskus dengan pihak berwenang, masyarakat sipil, dan korps diplomatik di bekas Biara Karmelit di Budapest, Hongaria, 28 April 2023. (FOTO: Japan Today)

TIMESINDONESIA, JAKARTAPresiden Hongaria, Katalin Novak (46), Sabtu (10/2/2024) membongkar kemarahan publik setelah ia memberikan pengampunan kepada seorang pria yang dihukum karena terlibat dalam kasus kejahatan seksual terhadap anak-anak.

Pengampunan Katalin Novak itu memicu skandal politik yang belum pernah terjadi sebelumnya di pemerintahan nasionalis yang telah lama menjabat.

Katalin Novak mengumumkan pengunduran dirinya melalui pesan yang disiarkan televisi bahwa dia akan mundur dari kursi kepresidenan, jabatan yang dia pegang sejak tahun 2022.

Keputusan Katalin Novak itu, seperti dilansir Japan Today, diambil setelah lebih dari seminggu publiknya marah setelah terungkap bahwa dia mengeluarkan pengampunan presiden pada bulan April 2023 kepada seorang pria yang dihukum karena kejahatan seksual di panti asuhan anak-anak yang dikelola negara.

"Saya mengeluarkan pengampunan yang menyebabkan kebingungan dan keresahan bagi banyak orang. Saya membuat kesalahan," kata Katalin Novak.

Pengunduran diri Katalin Novak terjadi sebagai episode kekacauan politik yang jarang terjadi di partai nasionalis Hongaria, Fidesz, yang berkuasa dengan mayoritas konstitusional sejak 2010.

Di bawah kepemimpinan Perdana Menteri, Viktor Orban yang populis, Fidesz mengungkap lembaga-lembaga demokrasi dan mencurangi sistem pemilu, dan media yang mendukungnya.

Katalin Novak adalah sekutu utama Orban dan mantan wakil presiden Fidesz, yang menjabat sebagai menteri keluarga sampai dia diangkat menjadi presiden. Dia telah blak-blakan dalam mengadvokasi nilai-nilai tradisional keluarga dan perlindungan anak.

Dia adalah presiden wanita pertama dalam sejarah Hongaria, dan orang termuda yang pernah menjabat. Namun masa kekuasaannya berakhir setelah dia mengampuni seorang pria yang dijatuhi hukuman lebih dari tiga tahun penjara pada tahun 2018. 

Dia dinyatakan bersalah karena menekan para korban untuk mencabut klaim seksual mereka oleh direktur lembaga tersebut, yang dijatuhi hukuman delapan tahun penjara karena menganiaya setidaknya 10 anak antara tahun 2004 hingga 2016.

"Saya memutuskan memberikan grasi pada bulan April tahun lalu dengan keyakinan bahwa terpidana tidak menyalahgunakan kerentanan anak-anak yang dipercayakan kepadanya. Saya melakukan kesalahan," kata Katalin Novak.

“Saya meminta maaf kepada mereka yang telah saya sakiti dan kepada semua korban yang mungkin merasa saya tidak membela mereka,” katanya.

"Sebagai kepala negara, saya berbicara kepada Anda untuk terakhir kalinya pada hari ini. Saya mengundurkan diri dari jabatan presiden republik," katanya.

Tokoh penting Fidesz lainnya yang menjabat menteri kehakiman pada saat itu, Judit Varga disebut-sebut diduga ikut terlibat mendukung pengampunan tersebut.

Varga sendiri diperkirakan akan memimpin daftar kandidat Parlemen Eropa dari Fidesz ketika pemilu digelar musim panas ini.

Namun dalam postingan Facebook pada hari Sabtu, Varga mengumumkan bahwa dia akan mengambil tanggung jawab politik dan pensiun dari kehidupan publik, mengundurkan diri dari kursinya sebagai anggota parlemen dan juga sebagai pemimpin daftar EP.

Di markas besar kepresidenan di Budapest Sabtu malam, sekitar 200 orang berkumpul dalam apa yang awalnya direncanakan sebagai protes untuk meminta Katalin Novak mundur.

Setelah pengumumannya, para peserta mengatakan bahwa mereka senang, namun hal itu tidak cukup untuk mengubah sistem pemerintahan Orban secara mendasar.

"Saya senang dia mengecewakan diri sendiri, namun menurut saya masalahnya tidak terselesaikan dengan cara ini. Dia bukan penjahat utama, harus dicari sampai ke atas," kata Anna Bujna.

Erzsebet Szapunczay, peserta lain, berkata bahwa dia sangat, sangat senang dengan pengunduran diri Katalin Novak. “Namun dia seharusnya meremehkan diri sejak awal, seperti banyak orang di pemerintahan ini, karena dia tidak sendirian,” tambahnya.

"Pengunduran dirinya benar, karena dengan cara ini dia menyelamatkan dirinya dari semakin banyak orang yang membencinya dan marah karena dia mewakili negara ini sampai sekarang," ujarnya lagi.

Fidesz dari Orban menerima tingkat dukungan tertinggi di antara partai-partai politik Hongaria, dan oposisi yang terfragmentasi telah berkontribusi pada kemenangannya dalam empat kemenangan pemilu berturut-turut.

Pemerintahannya, yang dianggap paling bersahabat dengan Kremlin di Uni Eropa, telah dikritik di dalam blok tersebut karena menunda keputusan-keputusan penting seperti dukungan untuk Ukraina dan mengakui Swedia sebagai sekutu militer NATO.

Pada hari Sabtu, ketua delegasi parlemen Fidesz, Mate Kocsis mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa Katalin Novak dan Varga telah membuat keputusan yang bertanggung jawab dan bahwa partai tersebut berterima kasih atas pekerjaan mereka. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES