Peristiwa Internasional Info Haji 2024

Ijtima Ulama Berikan Panduan Murur Saat Mabit di Muzdalifah dan Mina

Jumat, 31 Mei 2024 - 14:43 | 21.71k
Jemaah haji Indonesia yang tiba di Bandara KAIAA Jeddah. (Foto: MCU 2024 Kemenag RI)
Jemaah haji Indonesia yang tiba di Bandara KAIAA Jeddah. (Foto: MCU 2024 Kemenag RI)
FOKUS

Info Haji 2024

TIMESINDONESIA, MAKKAH – Dalam upaya memberikan panduan ibadah yang lebih praktis bagi jemaah haji, Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia telah merumuskan panduan terbaru terkait pelaksanaan mabit di Muzdalifah dan Mina. Salah satu panduan yang dihasilkan adalah tentang pelaksanaan mabit dengan metode murur, yaitu melintas Muzdalifah tanpa turun dari kendaraan.

Ketua Bidang Fatwa, Asrorun Niam Sholeh, menjelaskan bahwa salah satu fokus pembahasan dalam Ijtima Ulama kali ini adalah fikih perhajian, khususnya mengenai pelaksanaan mabit di Muzdalifah. 

"Masalah kontemporer yang dibahas dan ditetapkan panduannya adalah tentang pelaksanaan mabit di Muzdalifah dengan cara murur, yaitu melintas Muzdalifah dengan tetap berada di kendaraan tanpa turun dan menginap," ungkap Asrorun Niam Sholeh.


Solusi Syariah untuk Jemaah Haji

Prof. Niam menambahkan bahwa pembahasan ini dilakukan untuk memberikan panduan dan solusi syariah bagi jemaah haji. Dengan semakin bertambahnya jumlah jemaah dan terbatasnya kawasan Muzdalifah, panduan ini diharapkan dapat menjadi pedoman yang membantu jemaah dalam menjalankan ibadah dengan lebih baik dan nyaman.

"Pembahasan ini sebagai hasil permohonan Dirjen Haji Kemenag seiring dengan masalah yang dialami dengan bertambahnya jemaah haji dan menyempitnya kawasan Muzdalifah," lanjutnya.


Panduan Mabit dengan Murur

Metode murur memungkinkan jemaah untuk melaksanakan mabit di Muzdalifah dengan cara melintas tanpa harus turun dari kendaraan. Panduan ini diharapkan dapat mengatasi keterbatasan ruang di Muzdalifah yang kerap kali menjadi kendala bagi jemaah haji, terutama ketika jumlah jemaah meningkat setiap tahunnya.

Dengan adanya panduan ini, jemaah haji dapat tetap memenuhi kewajiban ibadahnya sesuai syariah, sambil mengatasi kendala praktis di lapangan. Hal ini menunjukkan fleksibilitas dalam penerapan hukum Islam sesuai dengan kondisi dan kebutuhan zaman.

Ijtima Ulama Komisi Fatwa berharap panduan ini dapat dipahami dan diterapkan oleh seluruh jemaah haji Indonesia. Selain itu, panduan ini juga diharapkan dapat memberikan kenyamanan dan kemudahan bagi jemaah dalam melaksanakan ibadah haji dengan lebih baik. 

"Kami berharap panduan ini dapat dijadikan pedoman oleh jemaah haji, sehingga mereka dapat menjalankan ibadah dengan lancar dan khusyuk," tutup Prof. Niam.

Secara lengkap, hukum pelaksanaan mabit di Muzdalifah dengan Cara Murur adalah sebagai berikut:

Perumusan Masalah

1. Apa hukum mabit di Muzdalifah?
2. Apa hukum jamaah haji yang tidak mabit di Muzdalifah?
3. Bagaimana tata cara pelaksanaan mabit di Muzdalifah?
4. Apa hukum murur di Muzdalifah?
 
Keputusan Hukum

1. Mabit di Muzdalifah adalah termasuk wajib haji.

2. Jamaah haji yang tidak mabit di Muzdalifah wajib membayar dam, sebagai denda atas kesalahan (dam isa-ah).

3. Mabit di Muzdalifah dilakukan dengan cara melakukan kegiatan berdiam diri di Muzdalifah, meskipun hanya sesaat saja dalam kurun waktu setelah pertengahan malam tanggal 10 Dzulhijjah.

4. Hukum jamaah haji yang mabit di Muzdalifah dengan cara hanya melintas di Muzdalifah dan melanjutkan perjalanan menuju Mina tanpa berhenti (Murur), adalah sebagai berikut:

a. jika murur (melintas) di Muzdalifah dilakukan selepas tengah malam dengan cara melewati dan berhenti sejenak tanpa turun dari kendaraan di kawasan Muzdalifah, maka mabitnya sah.

b. ⁠jika murur dilakukan sebelum tengah malam dan/atau berdiam meninggalkan muzdalifah sebelum tengah malam, maka mabitnya tidak sah dan wajib membayar dam.

5. Dalam kondisi adanya udzur syar’i, seperti keterlambatan perjalanan dari Arafah menuju Muzdalifah hingga tidak menemui waktu mabit di Muzdalifah, maka ia tidak wajib membayar dam
 
Rekomendasi

1. Jamaah haji Indonesia perlu memperhatikan ketentuan manasik haji dalam pelaksanaan ibadah haji agar sesuai dengan ketentuan syariah.

2. Kementerian Agama RI sebagai penyelenggara ibadah haji wajib menjamin terlaksananya layanan ibadah bagi jamaah haji sesuai dengan ketentuan syariah dengan menjadikan Keputusan ini sebagai pedoman.

3. Dalam hal ada kebijakan bagi sebagian jamaah haji yang harus melaksanakan mabit di Muzdalifah dengan cara murur tanpa turun dari kendaraan, maka Kementerian Agama RI dan/atau penyelenggara ibadah haji khusus dapat mengaturnya sesuai dengan shif pergerakan jamaah dari Arafah ke Muzdalifah dan Mina; di mana jamaah yang menggunakan sistem murur adalah jamaah haji yang bergerak dari Arafah shift terakhir, dan sekira melintas di Muzdalifah setelah tengah malam.

4. DPR-RI melakukan pengawasan pelaksanaan manasik haji agar sesuai dengan ketentuan syariah dengan memedomani Keputusan ini.

Hasil Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia dibacakan oleh Ketua SC yang juga Ketua MUI Bidang Fatwa Prof. Dr. Asrorun Niam Sholeh, MA usai sidang pleno terakhir dituntaskan.

Acara Ijtima Ulama ini diikuti oleh 654 peserta dari unsur pimpinan lembaga fatwa Ormas Islam Tingkat Pusat, pimpinan Komisi Fatwa MUI se-Indonesia, pimpinan pesantren tinggi ilmu-ilmu fikih, pimpinan fakultas Syariah perguruan tinggi ke-Islaman, perwakilan lembaga fatwa negara ASEAN dan Timur Tengah seperti Malaysia dan Qatar, individu cendekiawan muslim dan ahli hukum Islam, serta para peneliti sebagai peninjau.

Acara ini dibuka oleh Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin. Hadir memberikan materi pengayaan terkait tema pembahasan Ijtima antara lain Ketua BAZNAS Prof Noor Ahmad, Kepala BPKH Fadlul Imansyah, Dirjen Pengelolaan Haji dan Umroh (PHU) Kementerian Agama RI Prof Hilman Latief, Staf Ahli Menteri Luar Negeri RI Bidang Hubungan Antar Lembaga Muhsin Syihab, Wakil Presiden RI ke-10 dan ke-12 KH Jusuf Kalla serta Ketua Umum KADIN Arsjad Rasjid. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES