Peristiwa Internasional Info Haji 2024

Arab Saudi Terbitkan 1 Juta Visa Haji, Infrastruktur dan Layanan Jemaah Meningkat

Kamis, 13 Juni 2024 - 08:13 | 23.97k
Deputi Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, Dr. Abdel Fattah Mashat. (Foto: SPA)
Deputi Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, Dr. Abdel Fattah Mashat. (Foto: SPA)
FOKUS

Info Haji 2024

TIMESINDONESIA, MADINAH – Deputi Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, Dr. Abdel Fattah Mashat, mengumumkan bahwa sejak 9 Mei tahun ini, sebanyak satu juta visa Haji telah diterbitkan.

"Penerbitan visa Haji adalah proses terakhir yang didahului oleh berbagai persiapan, seperti fasilitas dan layanan untuk jemaah, serta penjadwalan pengelompokan dan pergerakan jemaah antara kota dan wilayah Haji berdasarkan pengalaman yang telah terakumulasi dan kemampuan teknis modern," katanya saat berbicara pada sesi utama ketiga Simposium Haji Agung bertema "Upaya Organisasi Kerajaan untuk Memfasilitasi Pelaksanaan Haji."

Melansir Saudi Press Agency, Dr. Mashat menekankan penggunaan teknologi oleh kementerian dalam penjadwalan pengelompokan jemaah, penugasan peran, dan komunikasi dengan kantor-kantor jemaah. Salah satu layanan teknis yang digunakan adalah kartu Nusuk, yang berkontribusi dalam operasi pengelompokan jemaah dan penangkapan jemaah yang melanggar.

Mashat menjelaskan bahwa sistem Haji adalah sistem kompleks yang mencakup banyak aspek, seperti hukum, keamanan, dan kesehatan.

"Tempat-tempat Suci adalah kota-kota kosong yang dalam waktu 24 jam berubah menjadi kota-kota yang ramai dengan jutaan jemaah. Ada perubahan besar dalam budaya organisasi Haji di kementerian dari bekerja dalam waktu terbatas menjadi persiapan awal sepanjang tahun," ujarnya sambil mencatat bahwa tahun lalu Kementerian Haji meluncurkan piagam kesiapan awal yang belum pernah terjadi sebelumnya segera setelah akhir musim Haji.

Dalam pidatonya, CEO Komisi Kerajaan untuk Kota Makkah dan Tempat Suci, Eng. Saleh Al-Rasheed, mengatakan bahwa tujuan komisi adalah meningkatkan layanan yang diberikan kepada tamu Allah, menunjuk pada penyelesaian jalan lingkar di Makkah yang bertepatan dengan musim Haji tahun ini. Dia menyebutkan bahwa SR7 miliar diinvestasikan dalam infrastruktur dan listrik untuk meningkatkan layanan dengan memperhatikan keselamatan.

Al-Rasheed menyatakan bahwa lebih dari 70 juta penumpang diangkut melalui sistem transportasi di Makkah dan memanfaatkan stasiun transportasi yang dikembangkan.

Mengacu pada Proyek Daging Kurban, dia mengatakan bahwa lebih dari satu juta kepala domba akan disembelih dan dagingnya akan didistribusikan di antara yang membutuhkan di lebih dari 27 negara.

Saat menyampaikan simposium, CEO Otoritas Makanan dan Obat Saudi (SFDA), Dr. Hisham Aljadhey, mengatakan bahwa proses verifikasi makanan jemaah dimulai dari pertanian dan sumber bahan makanan, melalui pengecekan pemasok dan pabrik, hingga tiba di tangan jemaah.

Dia menekankan pentingnya meningkatkan kesadaran di antara jemaah tentang cara menangani makanan, dengan konten yang diterjemahkan ke dalam enam bahasa.

"Dari tahun ke tahun, kami mengembangkan praktik kami dalam memastikan keamanan nutrisi tamu Allah, dan kami memungkinkan delegasi Haji untuk membawa obat yang diperlukan bagi jemaah. Kami mengaudit pengiriman untuk memastikan keselamatannya, dan menyediakan obat yang sama yang biasa digunakan oleh penderita penyakit kronis.

Wali Kota Makkah, Musaed Al-Daoud, mengatakan bahwa pengembangan kualitas hidup dan humanisasi Makkah adalah salah satu tujuan utama yang sedang dikerjakan, termasuk bekerja untuk merencanakan ulang dan merancang area yang padat penduduk agar sesuai untuk semua pengguna, terlepas dari keadaan mereka.

Dia menyoroti upaya humanisasi sekitar 4,000 rumah yang ditujukan bagi jemaah, dengan total kapasitas 1.7 juta jemaah. Selain itu, Al-Daoud menjelaskan bahwa Wali Kota Makkah telah menerapkan teknologi terbaru untuk memantau kebersihan dan pengelolaan limbah, dengan kelanjutan operasi sanitasi lingkungan dan pengendalian serangga.

Al-Daoud mengatakan bahwa ada 328 dapur pusat yang berlisensi untuk menyediakan makanan, dilengkapi dengan standar dan persyaratan yang ditetapkan. Dia menyoroti upaya verifikasi keamanan makanan melalui 450 pengamat serta laboratorium tetap dan bergerak untuk memeriksa sampel.

Layanan kotamadya di Al-Mashaer diawasi melalui 1,500 pengamat yang berkeliling menggunakan sepeda dan helikopter. Dia menyatakan bahwa pekerjaan pengendalian makanan mencakup bangunan, restoran, katering, dan sektor komersial.

Melalui berbagai upaya ini, Arab Saudi berkomitmen untuk memastikan bahwa jemaah dapat melaksanakan ibadah Haji dengan aman, nyaman, dan penuh kekhusyukan, menjadikan pengalaman spiritual ini berkesan dan berarti. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES