Peristiwa Internasional Info Haji 2024

Arab Saudi Perkenalkan Layanan Taksi Terbang Sebagai Transportasi Jemaah

Kamis, 13 Juni 2024 - 08:55 | 15.93k
Layanan taksi terbang Arab Saudi. (Foto: SPA)
Layanan taksi terbang Arab Saudi. (Foto: SPA)
FOKUS

Info Haji 2024

TIMESINDONESIA, MADINAH – Menteri Transportasi dan Logistik Arab Saudi dan Ketua Dewan Direksi Otoritas Umum Penerbangan Sipil (GACA), Eng. Saleh Al-Jasser, meresmikan layanan taksi terbang otonom di Situs Suci. Layanan taksi terbang listrik ini, yang pertama di dunia, akan digunakan secara eksperimental untuk transportasi jemaah Haji antara Mina, Muzdalifah, dan Arafah pada musim Haji 2024.

Upacara peluncuran dihadiri oleh Presiden GACA Abdulaziz Al-Duailej, Wakil Menteri Transportasi dan Logistik Dr. Rumaih Al-Rumaih, Direktur Keamanan Umum Letnan Jenderal Muhammad Al-Bassami, dan sejumlah perwakilan otoritas terkait.

Menurut laporan SPA, Taksi udara adalah pesawat komersial kecil yang melakukan penerbangan pendek sesuai permintaan. Pesawat listrik Lilium adalah salah satu pesawat pertama yang beroperasi sepenuhnya dengan tenaga listrik.

Merujuk pada operasi taksi udara untuk musim Haji tahun ini, Kepala GACA Al-Duailej mengatakan bahwa pesawat tak berawak ini akan digunakan selama musim Haji terutama untuk layanan darurat, serta untuk transportasi barang dan pasokan medis yang ditujukan untuk jemaah Haji di Situs Suci.

“Hari ini kita menyaksikan aktivasi salah satu inisiatif terpenting dari roadmap untuk memungkinkan mobilitas udara canggih, karena penggunaan moda ini, termasuk taksi udara, ditandai dengan pengurangan waktu perjalanan penumpang di dalam area yang padat, terutama untuk kasus darurat,” katanya, yang dilansir SPA. 

taksi-terbang-2.jpg

Taksi udara listrik ini adalah taksi udara pertama di dunia yang dilisensikan oleh GACA. Layanan taksi terbang ini juga akan berkontribusi memfasilitasi pergerakan jemaah dalam situasi darurat, mengangkut peralatan medis, dan menyediakan layanan logistik melalui transportasi barang.

Dalam pidatonya di acara peluncuran, Al-Jasser mengatakan bahwa peluncuran pengalaman taksi udara ini merupakan bagian dari inisiatif sistem transportasi dan logistik dalam menerapkan teknologi transportasi masa depan terbaru, serta mengadopsi model transportasi ramah lingkungan yang baru dan inovatif yang mengandalkan aplikasi kecerdasan buatan, dan mendukung keberlanjutan sektor transportasi modern serta mencapai tujuan Strategi Nasional untuk Layanan Transportasi dan Logistik sesuai dengan Visi 2030 Kerajaan.

“Inisiatif dan proyek Strategi Nasional untuk Layanan Transportasi dan Logistik bekerja untuk mempekerjakan teknologi modern dan canggih, baik teknologi taksi udara, mobil listrik, atau kereta api hidrogen,” katanya.

Al-Jasser menekankan bahwa kementerian bekerja untuk meningkatkan area mobilitas cerdas dan mengembangkan legislasi, hukum, dan peraturan yang memungkinkan penggunaan teknologi modern, selain menyediakan lingkungan eksperimental untuk bekerja pada perluasan pengenalan berbagai teknologi transportasi masa depan.

Ia memuji dukungan besar dan tak terbatas dari Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman dan Putra Mahkota serta Perdana Menteri Mohammed bin Salman untuk proyek dan inisiatif sistem transportasi dan logistik.

Dalam pidatonya, Al-Duailej mengatakan bahwa sektor penerbangan sipil berkomitmen untuk mengembangkan semua layanan di sektor penerbangan sipil sesuai dengan arahan kepemimpinan yang bijaksana dengan mengerahkan semua upaya dan kemampuan untuk melayani tamu Allah, dan dengan cara yang mencapai integrasi dengan upaya dan rencana yang dilakukan oleh berbagai lembaga pemerintah lainnya untuk menyediakan semua fasilitas guna melayani tamu Allah sehingga mereka dapat melaksanakan ritual mereka dengan mudah dan nyaman.

Pengalaman taksi udara adalah salah satu inisiatif sistem transportasi dan logistik di antara 32 teknologi modern yang diterapkan untuk Haji tahun ini, sebagai bagian dari upaya sistem untuk mengadopsi teknologi modern dan memanfaatkannya untuk menawarkan layanan terbaik bagi jemaah.

Perlu dicatat bahwa Menteri Al-Jasser mengumumkan bulan lalu bahwa jemaah akan memiliki pengalaman unik memanfaatkan layanan taksi terbang dan drone selama musim Haji tahun ini.

“Ini merupakan moda transportasi yang sangat maju termasuk aplikasi taksi. Ada persaingan antara banyak perusahaan khusus di sektor transportasi untuk menyediakan sarana transportasi terbaik dalam beberapa tahun mendatang,” katanya saat berbicara kepada media setelah menerima rombongan pertama jemaah asing di Bandara Internasional Pangeran Muhammad bin Abdulaziz di Madinah pada 9 Mei 2024.

Sebelumnya, Saudi Arabian Airlines mengungkapkan rencana untuk mengoperasikan taksi terbang di masa depan untuk mengangkut jemaah Haji antara Bandara Internasional King Abdulaziz di Jeddah dan hotel-hotel di Makkah. Saudia berniat membeli sekitar 100 pesawat untuk mengoperasikan layanan tersebut.

Pada Januari lalu, Abdullah Al-Shahrani, direktur komunikasi korporat dan juru bicara Grup Saudia, mengatakan bahwa maskapai nasional Saudi sedang mempersiapkan penggunaan taksi udara sebagai moda transportasi baru selama musim Haji.

Ia mengatakan bahwa Grup Saudia telah mengontrak pembelian 100 jet Lilium, pesawat listrik vertikal lepas landas dan mendarat (eVTOL) buatan Jerman, untuk beroperasi antara bandara Jeddah dan lapangan terbang di hotel Makkah dekat Masjidil Haram dan tempat suci lainnya. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES