Peristiwa Internasional

Tenda Pengungsi Palestina Diserang Tentara Israel, 25 Orang Meninggal

Sabtu, 22 Juni 2024 - 08:46 | 15.15k
Tampak tenda pengungsi Palestina yang hancur oleh serangan tentara Israel. (FOTO: Euronews)
Tampak tenda pengungsi Palestina yang hancur oleh serangan tentara Israel. (FOTO: Euronews)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Setidaknya 25 orang meninggal dunia dan 50 lainnya terluka setelah tentara Israel menyerang tenda-tenda pengungsi Palestina di Mawasi, Gaza selatan, Jumat (21/6/2024).

Para saksi yang kerabatnya meninggal dunia dalam salah satu pemboman di dekat rumah sakit lapangan Palang Merah itu mengatakan, bahwa pasukan Israel melepaskan tembakan di dua lokasi saat para pengungsi keluar dari tenda yang menyebabkan mereka meninggal dunia.

Satu kendaraan lapis baja tentara Israel diledakkan oleh alat peledak rakitan yang ditanam Hamas.

Dilansir AP, lokasi serangan yang disediakan oleh Pertahanan Sipil tampaknya berada tepat di luar zona aman yang ditetapkan Israel di pantai Mediterania Gaza.

Militer Israel mengatakan, kejadian tersebut sedang ditinjau. Tetapi tidak ada indikasi bahwa serangan dilakukan oleh IDF di dalam zona aman.

Israel terus melanjutkan operasi militernya di Rafah, dimana lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan dari pertempuran di tempat lain di Gaza.

Sebagian besar warga kini telah meninggalkan Rafah, namun PBB mengatakan tidak ada tempat di Gaza yang aman dan kondisi kemanusiaan sangat buruk karena banyak keluarga yang berlindung di tenda dan apartemen sempit.

Israel sebelumnya juga telah mengebom lokasi di sekitar “zona kemanusiaan” di Muwasi, sebuah daerah pedesaan di pantai Mediterania yang dipenuhi dengan kamp tenda yang luas dalam beberapa bulan terakhir.

Serangan itu terjadi ketika Israel terus melanjutkan operasi militernya di Rafah, di mana lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan dari pertempuran di tempat lain di Gaza.

Serangan Jumat, terjadi kurang dari sebulan setelah pemboman Israel yang memicu kebakaran mematikan yang menghancurkan sebuah kamp pengungsi Palestina di Gaza selatan, sehingga memicu kemarahan internasional, termasuk dari beberapa sekutu terdekat Israel atas perluasan serangan militer ke Rafah.

Israel mengatakan pihaknya menargetkan pejuang dan infrastruktur Hamas serta berupaya meminimalkan kematian warga sipil.

Mereka menyalahkan banyaknya korban sipil yang disebabkan oleh kelompok militan dan mengatakan bahwa hal tersebut terjadi karena mereka beroperasi di tengah-tengah masyarakat.

Netanyahu-Militer Retak

Keretakan tumbuh antara Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dengan militer Israel mengenai "penghapusan" Hamas

Perbedaan muncul ketika tentara Israel mengatakan Hamas adalah sebuah keyakinan yang tidak bisa dihilangkan, sementara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berambisi  memenangkan total atas kelompok tersebut di Gaza.

Wawancara televisi yang diikuti dengan tanggapan tajam pemerintah adalah bukti terbaru dari keretakan yang semakin dalam antara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dengan militer mengenai apakah Hamas bisa dilenyapkan dan tidak adanya rencana yang lebih luas untuk mengakhiri perang di Gaza.

Netanyahu telah ditinggalkan anggota Kabinet Perangnya, Benny Gantz yang kemudian menyebabkan kabinet itu bubar.

Namun Netanyahu dan kantornya telah berulang kali menyatakan bahwa tujuan utama perang ini adalah menghancurkan Hamas, dan mereka menghindari pembicaraan tentang bagaimana Jalur Gaza akan diperintah setelahnya – sesuatu yang menurut militer perlu dilakukan.

Juru bicara Pasukan Pertahanan Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, mengatakan dalam sebuah wawancara Rabu malam dengan Channel 13: “Hamas tidak dapat dihancurkan. Hamas adalah sebuah ide. Mereka yang berpikir bahwa hal itu dapat dihilangkan adalah salah.”

Dalam apa yang dipandang sebagai pesan yang jarang dan tajam dari militer kepada para pemimpin politik Israel, Hagari melanjutkan: “Apa yang bisa kita lakukan adalah mengembangkan sesuatu yang baru untuk menggantikan Hamas. Siapakah itu? Akan apa? Itu adalah keputusan yang harus diambil oleh para pemimpin politik.”

Komentarnya dengan cepat ditolak oleh kantor perdana menteri, ketika Netanyahu mengambil posisi politiknya, menegaskan kembali bahwa hanya “kemenangan total” dan penghapusan Hamas yang akan mengakhiri perang di Gaza.

“Netanyahu telah menetapkan salah satu tujuan perang ini sebagai penghancuran kemampuan militer dan pemerintahan Hamas,” tulis kantornya di Twitter sebagai tanggapan. “IDF tentu saja berkomitmen terhadap hal ini," sambungnya. (*)

 

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES