Gaya Hidup

Memanfaatkan Kayu dan Bambu untuk Bangunan Gedung dan Hunian, Emang Bisa?

Kamis, 25 April 2024 - 15:33 | 35.85k
Kementerian PUPR akan memanfaatkan material kayu dan bambu untuk bangunan gedung dan hunian. (FOTO: dok PUPR)
Kementerian PUPR akan memanfaatkan material kayu dan bambu untuk bangunan gedung dan hunian. (FOTO: dok PUPR)

TIMESINDONESIA, JAKARTAKementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal Perumahan menyatakan potensi pemanfaatan material kayu dan bambu rekayasa untuk bangunan gedung dan hunian sangat besar dan memiliki peluang yang cukup baik. 

Adanya ketersediaan material kayu dan bambu di Indonesia menjadi salah satu peluang yang harus dikembangkan sebagai hilirisasi produk dalam program penyediaan hunian layak baik rumah tapak maupun vertikal.

"Peluang Indonesia untuk memanfaatkan material kayu dan bambu rekayasa untuk bangunan gedung dan hunian sangat terbuka lebar," kata Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR Iwan Suprijanto saat membuka seminar bertemakan "Pemanfaatan Material Kayu dan Bambu Rekayasa Untuk Bangunan Gedung dan Hunian" di Jakarta, Kamis (25/4/2024).

Menurut Iwan, Kementerian PUPR selama ini juga telah melakukan riset dan penelitian terkait pemanfaatan kayu dan bambu untuk berbagai proyek pembangunan infrastruktur yang ada. Ke depan tidak tertutup kemungkinan dengan semakin berkembangnya teknologi dan standarisasi material tersebut bisa digunakan untuk hunian.

Iwan menjelaskan, sebagai bentuk dukungan dalam isu lingkungan, pemanfaatan material berbasis bio atau bio-based material seperti kayu dan bambu memiliki emisi karbon yang terendah dibanding dengan jenis material lain seperti material bangunan rumah dan gedung berbasis geo atau geo-based material seperti batu, pasir, bata, semen, dan logam yang secara signifikan berkontribusi pada emisi gas rumah kaca. 

"Hal tersebut menjadikan kayu dan bambu sebagai alternatif material bahan bangunan yang berpotensi sebagai substitusi beton dan baja baik untuk struktural maupun non struktural bangunan rumah dan gedung," katanya.

"Perkembangan riset yang ada dan peran strategis Indonesia di teknologi ini bisa mewujudkan mimpi karya dari 'pendekar-pendekar kayu' dan bambu luar biasa berujung pada hilirisasi bangunan dan gedung dimana tantangannya adalah membangun gedung high rise dari kayu dan bambu," jelasnya.

Guna mendukung hal tersebut, Iwan menerangkan ada tiga tahapan penting yang perlu diperhatikan yakni pertama adalah budi daya dari bambu dan kayu guna menjaga ketersediaan bahan material bangunan. 

Kedua, pemanfaatan teknologi agar material kayu dan bambu rekayasa bisa dijadikan balok, kolom, parket lantai, peralatan rumah tangga, sepeda, meja dan kursi serta pengembangan teknologi perekatan dan perlindungan terhadap rayap, pengawetan dan proteksi dari bencana kebakaran.

Ketiga adalah mewujudkan potensi bambu dan kayu dengan dikolaborasikan dengan teknologi modular volumetrik.

"Kami akan berkoordinasi dengan OIKN untuk mengunakan material kayu dan bambu rekayasa untuk bangunan dan gedung di IKN dengan menggabungkan struktur baja beton. Material tersebut bisa untuk bagian interior wall panel, parket lantai, ceiling, meubelair dan peralatan makan dari kayu dan bambu," ujarnya. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES