Kopi TIMES

Ketika Bangsa Indonesia Rapuh Ideologinya

Sabtu, 01 Juni 2024 - 17:37 | 19.07k
HM Basori M.Si, Direktur Sekolah Perubahan, Training, Research, Consulting, and Advocasy
HM Basori M.Si, Direktur Sekolah Perubahan, Training, Research, Consulting, and Advocasy

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kalau kita mengingat bagaimana bangsa ini memperjuangkan kemerdekaannya, pasti kita berfikir keras dan serius bagaimana bangsa ini tetap eksis dan berkembang pesat. Karena perjuangan para pahlawan yang mengorbankan jiwa raga dan harta benda adalah sebuah pengorbanan besar. 

Cita cita pendahulu kita ingin Indonesia akan menjadi tempah singgah anak cucunya, sebagai bangsa yang merdeka makmur dan berdaulat. Maka kita sebagai penerus wajib sadar dan mengingat perjuangan itu, agar kita bisa menjadi seorang warga negara yang baik. 

Pancasila adalah Solusi Persatuan Indonesia

Ketika merumuskan dasar negara, para tokoh perumus kemerdekaan Indonesia melakukan debat sengit bagaimana sila sila dalam Pancasila mengakomodasi seluruh potensi, kekuatan dan keberagaman suku bangsa dan agama. Perdebatan sengit tersebut dilakukan agar semua terakomodasi dalam Pancasila dan menjadikan bagian warga bangsa yang terayomi secara hukum. 

Kelima sila dalam Pancasila telah menjadi kesepakatan bersama dan menjadi komitmen berbangsa dan bernegara dengan berbagai kemajemukan yang ada. Nilai luhur Pancasila mencerminkan jiwa dan kepribadian seluruh rakyat Indonesia dalam kehidupan sehari hari sehingga tercipta rasa persatuan dan kesatuan dalam mengisi kemerdekaan dan membangun Indonesia menjadi lebih maju. 

Maka jika Pancasila dianggap sebagai doktrin yang salah, bahkan menganggap intervensi negara yang terlalu dalam pada rakyat Indonesia itu sebuah kesalahan besar.  Pancasila adalah solusi terbaik untuk menciptakan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Nilai luhur Pancasila digali dari peradaban luhur bangsa Indonesia yang tersebar di seluruh Indonesia, memasukan nilai agama dalam kehidupan sehari hari dan norma sosial yang menjadi pedoman hidup rakyat Indonesia. Jika pemerintah orde baru dianggap salah dalam menjalankan Pancasila, semata mata faktor manusianya bukan Pancasila nya. 

Rapuhnya Ideologi Pancasila dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara 

Dengan berjalannya waktu dan atas nama Reformasi, para pemimpin bangsa yang merasa Pinter dan hebat membuat keputusan untuk mencabut P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila) dalam pelajaran wajib di sekolah. Ada dua alasan kenapa P4 dicabut. Pertama, P4 dianggap sebagai indoktrinasi yang dinilai melanggar HAM. Kedua, Pancasila saat itu menjadi alat politik. Mereka yang tidak sejalan dengan pemerintah dicap sebagai anti Pancasila. 

Ketika P4 dianggap sebagai alat politik orde baru untuk melakukan operasi politik, karena siapa saja yang tidak sejalan dengan politik orde baru dianggap salah dan harus dihabisi itu hakekatnya pelaku atau manusianya yang salah dalam menerapkan P4. Nilai luhur Pancasila yang ada dalam P4 sangat penting sebagai pandangan hidup rakyat Indonesia dalam berbangsa dan bernegara. 

Maka ketika P4 dihapus, para siswa di sekolah semakin rendah pemahaman terhadap nilai luhur bangsa Indonesia yang dijadikan pedoman hidup dalam berbangsa dan bernegara. Bahkan yang mengerikan ada penumpang gelap yang diam diam memasukkan idiologi baru berupa Khilafah (menjadikan Negara Indonesia sebagai Negara Islam) yang jelas tidak senafas dengan budaya dan keragaman masyarakat Indonesia. 

Rakyat dan bangsa  Indonesia sekarang ini sedang sakit, rasa nasionalisme semakin menipis, kebebasan berpendapat sudah melenceng terlalu jauh, reformasi pemerintah justru memberikan ruang KKN yang sangat besar, jabatan politik dan birokrasi  semua cara memperoleh dengan memggunakan uang, perilaku kapitalis telah menguasai semua lini ekonomi, kesadaran dan kebersamaan masyarakat semakin kecil dan masih banyak lagi yang lainnya. 

Kondisi bangsa Indonesia sekarang ini sudah sangat parah, maka kita semua harus mulai memperbaiki cara pandang, cara berfikir dan cara bersikap sebagai bangsa yang memiliki dasar Pancasila. Jika kita tidak menyadari problematika bangsa dan berusaha merubahnya menjadi lebih baik, maka bangsa ini akan hancur berkeping keping. 

Kita semua cinta Indonesia, maka Jaga Indonesia dengan Nilai Luhur Pancasila yang sudah dirumuskan oleh para pendiri bangsa. Mereka orang hebat bahkan para masyayih yang sangat dekat dengan Allah SWT. Semoga kita semua Bangsa Indonesia selalu dalam lindungan Allah SWT. 

***

*) Oleh : HM Basori M.Si, Direktur Sekolah Perubahan, Training, Research, Consulting, and Advocasy.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

*) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

*) Naskah dikirim ke alamat e-mail: [email protected]

*) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.

*) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Hainorrahman
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES