Kopi TIMES

Kebijakan Pendidikan Berbasis Teknologi 5.0: Menuju Akses yang Inklusif dan Persemakmuran

Sabtu, 06 Juli 2024 - 13:53 | 55.93k
Dr. Moh. Badrih, S.Pd., M.Pd, Dosen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Universitas Islam Malang (UNISMA), Penggiat Literasi dan Riset Manuskrip Nusantara.
Dr. Moh. Badrih, S.Pd., M.Pd, Dosen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Universitas Islam Malang (UNISMA), Penggiat Literasi dan Riset Manuskrip Nusantara.

TIMESINDONESIA, MALANG – Di era revolusi industri keempat, teknologi telah menjadi tulang punggung transformasi di berbagai sektor, termasuk pendidikan. Memasuki tahun 2024, konsep Pendidikan 5.0 mulai mengemuka sebagai langkah lanjut dari Pendidikan 4.0 yang berfokus pada integrasi teknologi dalam proses belajar mengajar.

Pendidikan 5.0 tidak hanya mengadopsi teknologi untuk meningkatkan pembelajaran tetapi juga menempatkan manusia sebagai pusat dari proses tersebut. Kebijakan Pendidikan 5.0 berusaha menciptakan ekosistem yang inklusif dan berkelanjutan, di mana setiap individu memiliki kesempatan yang adil untuk mengembangkan potensi mereka sepenuhnya dan berkontribusi terhadap persemakmuran bersama.

Pendidikan 5.0 adalah paradigma baru yang menggabungkan inovasi teknologi dengan nilai-nilai kemanusiaan. Ini adalah upaya untuk menjadikan teknologi sebagai alat yang memberdayakan, bukan hanya sebagai pengganti atau pelengkap dalam proses pendidikan.

Berbeda dengan Pendidikan 4.0 yang menekankan pada digitalisasi dan otomatisasi, Pendidikan 5.0 menekankan pada harmoni antara manusia dan teknologi, di mana kecerdasan buatan (AI), internet of things (IoT), dan analitik data digunakan untuk mendukung pembelajaran yang personal dan kontekstual. Tujuannya adalah untuk menciptakan masyarakat yang inklusif dan berkeadilan, di mana setiap individu dapat mencapai kesuksesan dan kesejahteraan.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Untuk mewujudkan visi Pendidikan 5.0, kebijakan harus diarahkan pada pembangunan infrastruktur yang mendukung akses teknologi yang luas dan merata. Ini termasuk penyediaan akses internet yang cepat dan terjangkau di seluruh pelosok negeri, serta distribusi perangkat pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan siswa. Pemerintah juga perlu berinvestasi dalam teknologi-teknologi canggih seperti AI dan platform pembelajaran berbasis cloud yang dapat diakses oleh semua siswa, tanpa memandang lokasi atau latar belakang ekonomi mereka. Langkah ini akan memungkinkan pembelajaran yang dipersonalisasi dan adaptif, yang dapat memenuhi kebutuhan unik setiap siswa.

Selain infrastruktur, kebijakan Pendidikan 5.0 harus mencakup pengembangan keterampilan digital dan sosial yang diperlukan untuk menghadapi tantangan masa depan. Pendidikan tidak hanya tentang penguasaan teknologi, tetapi juga tentang pengembangan keterampilan berpikir kritis, kolaborasi, dan kreativitas. Kurikulum harus dirancang ulang untuk mencakup pembelajaran berbasis proyek dan masalah, yang menggabungkan teknologi dengan konteks kehidupan nyata. Ini akan membantu siswa tidak hanya memahami bagaimana menggunakan teknologi, tetapi juga bagaimana menggunakannya untuk menyelesaikan masalah dan menciptakan solusi inovatif.

Guru tetap menjadi elemen kunci dalam Pendidikan 5.0. Oleh karena itu, kebijakan harus fokus pada pemberdayaan guru melalui pelatihan berkelanjutan dan pengembangan profesional dalam teknologi dan metodologi pengajaran yang inovatif. Guru perlu dipersiapkan untuk memanfaatkan teknologi tidak hanya sebagai alat bantu, tetapi sebagai mitra dalam proses pembelajaran. Selain itu, kebijakan Pendidikan 5.0 harus melibatkan masyarakat secara luas, termasuk orang tua dan komunitas lokal, untuk menciptakan lingkungan belajar yang mendukung dan kolaboratif. Pendidikan harus dilihat sebagai tanggung jawab bersama, di mana semua pihak berkontribusi untuk keberhasilan siswa.

Untuk memastikan keberhasilan kebijakan Pendidikan 5.0, inovasi dan kolaborasi harus menjadi landasan utama. Pemerintah, sektor swasta, dan lembaga pendidikan harus bekerja sama untuk mengembangkan dan menerapkan solusi teknologi yang inovatif. Kemitraan dengan perusahaan teknologi dapat membantu menyediakan akses ke alat dan platform pembelajaran terbaru, sementara kolaborasi dengan universitas dan lembaga penelitian dapat mendorong pengembangan metodologi pendidikan yang efektif. Selain itu, pemerintah harus mendorong inovasi di tingkat sekolah dengan menyediakan dukungan dan fleksibilitas bagi guru dan siswa untuk bereksperimen dengan pendekatan pembelajaran baru.

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

Kebijakan Pendidikan 5.0 juga harus memastikan bahwa teknologi digunakan secara berkelanjutan dan adil. Ini berarti tidak hanya menyediakan akses ke teknologi, tetapi juga memastikan bahwa penggunaan teknologi tidak memperparah kesenjangan yang ada. Pemerintah harus memantau dan mengevaluasi dampak kebijakan ini secara berkelanjutan, dengan fokus pada pencapaian kesetaraan pendidikan dan peningkatan kesejahteraan siswa. Selain itu, kebijakan harus mempertimbangkan dampak lingkungan dari teknologi dan berupaya untuk mengembangkan praktik pendidikan yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Dengan mengadopsi kebijakan Pendidikan 5.0, Indonesia dapat membangun sistem pendidikan yang lebih responsif dan adaptif terhadap perubahan global. Kebijakan ini tidak hanya akan meningkatkan kualitas pendidikan, tetapi juga menciptakan masyarakat yang lebih inklusif dan sejahtera. Pendidikan 5.0 memberikan kerangka kerja untuk memastikan bahwa setiap siswa memiliki akses yang adil terhadap pendidikan berkualitas tinggi dan kesempatan untuk berkembang dalam era digital. Melalui komitmen terhadap inklusivitas dan keberlanjutan, Indonesia dapat membangun masa depan yang lebih cerah dan lebih baik bagi semua.

Kebijakan Pendidikan 5.0 mengarahkan Indonesia menuju masa depan di mana teknologi dan kemanusiaan berjalan seiring untuk menciptakan masyarakat yang inklusif dan makmur. Dengan fokus pada akses yang merata, pengembangan keterampilan yang relevan, dan pemberdayaan semua pemangku kepentingan, Pendidikan 5.0 menawarkan visi yang komprehensif untuk transformasi pendidikan di era digital. Melalui implementasi kebijakan ini, Indonesia dapat memastikan bahwa setiap individu memiliki kesempatan yang adil untuk sukses dan berkontribusi terhadap persemakmuran bersama. ***

INFORMASI SEPUTAR UNISMA DAPAT MENGUNJUNGI www.unisma.ac.id

*) Penulis: Dr. Moh. Badrih, S.Pd., M.Pd, Dosen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Universitas Islam Malang (UNISMA), Penggiat Literasi dan Riset Manuskrip Nusantara.

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Dhina Chahyanti
Publisher : Rochmat Shobirin

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES