Olahraga

PSSI Masih Punya Hutang 70 Miliar, Kapan Lunas?

Senin, 10 Juni 2024 - 22:00 | 16.24k
Ketua Umum Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) memberikan keterangan kepada awak media usai acara Kongres Biada PSSI 2024 di Jakarta, Senin (10/6/2024). (ANTARA/Aloysius Lewokeda)
Ketua Umum Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) memberikan keterangan kepada awak media usai acara Kongres Biada PSSI 2024 di Jakarta, Senin (10/6/2024). (ANTARA/Aloysius Lewokeda)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Erick Thohir memastikan PSSI mulai mencicil utang kepada pihak kreditur yang hingga saat ini masih tersisa senilai Rp70 miliar.

"Kami mulai lakukan pembayaran-pembayaran yang sempat tertunda, yaitu Rp90 miliar. Kami sudah mulai cicil Rp20 miliar, masih ada Rp70 miliar," ujar Erick kepada awak media usai Kongres Biasa PSSI 2024 di Jakarta, Senin.

Ia mengemukakan hal itu berkaitan dengan pemanfaatan pendapatan PSSI yang diperoleh dari upaya komersialisasi sepak bola di Indonesia.

Erick mengatakan, laporan keuangan PSSI sudah diaudit dan diketahui adanya pendapatan mencapai hampir Rp700 miliar dengan porsi terbesar dari bantuan pemerintah senilai Rp300 miliar untuk kejuaraan Piala Dunia U-17 2023.

Sisanya, kata dia, PSSI berupaya memperoleh dana sendiri dan dari hasil yang sudah terkumpul terdapat dana lebih sekitar Rp49 miliar.

"Saya rasa pertama kali ini PSSI punya dana lebih," ujarnya.

Ia menjelaskan, dana tersebut dimanfaatkan untuk membayar utang PSSI secara bertahap dengan target bisa terlunasi dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

Erick menargetkan, setelah utang dilunasi, nanti PSSI bisa memiliki dana abadi dengan sistem manajemen yang sehat untuk mendukung siapa saja yang melanjutkan estafet kepemimpinan PSSI ke depan.

Ia menambahkan, PSSI tidak hanya bersantai-santai namun berupaya mencari sumber pendanaan seperti melalui komersialisasi pada tim nasional yang didukung pihak swasta dan pihak lain yang ingin mendukung.

"Ini yang kita dorong, bahwa PSSI lebih profesional, transparan," ujarnya.

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Irfan Anshori
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES