Pemerintahan

DPRD Surabaya Apresiasi Proyek RSUD Surabaya Timur

Selasa, 14 November 2023 - 18:48 | 28.84k
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Pimpinan DPRD Surabaya saat meninjau maket RSUD Surabaya Timur.(Foto : Dok.Humas Pemkot Surabaya)
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Pimpinan DPRD Surabaya saat meninjau maket RSUD Surabaya Timur.(Foto : Dok.Humas Pemkot Surabaya)

TIMESINDONESIA, SURABAYADPRD Kota Surabaya mengapresiasi proyek pembangunan RSUD Surabaya Timur yang tengah berjalan.

Keberadaan rumah sakit ini diharapkan menjadi solusi untuk mengatasi antrean pasien yang berobat di dua RSUD milik pemerintah kota (pemkot) lainnya, yakni RSUD Soewandhie dan Bhakti Darma Husada (BDH).

Wakil Ketua DPRD Surabaya Laila Mufidah,  mengatakan tidak hanya makin mendekatkan layanan kesehatan kepada masyarakat, RSUD Surabaya Timur itu dinilai modern dan desain gedungnya bagus.

"Kami mengapresiasi terwujudnya rumah sakit di Surabaya Timur itu," ujarnya, Selasa (14/11/2023).

Menurutnya, jauh-jauh hari pihaknya sudah mendorong agar Pemkot membuatkan RSUD untuk warganya.

Begitu dimulainya pembangunan RSUD Surabaya Timur ini, Laila senang, karena melebihi ekspektasinya. Apalagi, lanjut dia, rumah sakit tersebut sudah mirip hotel, bahkan desain dan fasilitasnya bagus mulai dari ruang tunggu sampai ruang inapnya.

Meski demikian, Laila mengingatkan agar kualitas pelayanan kesehatan di Surabaya juga terus ditingkatkan, baik di Puskesmas maupun RSUD.

Hal sama juga dikatakan Ketua Komisi D Bidang Kesehatan DPRD Kota Surabaya Khusnul Khotimah. Ia mengatakan selama ini terjadi antrean panjang pasien di RSUD Soewandhie di wilayah Surabaya Utara dan RSUD Bhakti Darma Husada (BDH) di wilayah Surabaya Barat.

"Kami berharap RSUD Surabaya Timur bisa mengurai antrean panjang pasien itu," katanya.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi sebelumnya menyampaikan pembangunan RSUD Surabaya Timur sebagai komitmen pemkot dalam pemerataan pelayanan kesehatan di Kota Pahlawan. Rumah sakit tersebut sekaligus untuk melengkapi keberadaan dua rumah sakit sebelumnya, yakni RSUD Soewandhie dan RSUD BDH.

Wali Kota Eri berharap dengan berdirinya RSUD Surabaya Timur tersebut, pemkot bisa memberikan pelayanan kesehatan lebih maksimal kepada masyarakat. Rencananya, RSUD Surabaya Timur dibangun dengan pelayanan unggulan untuk ibu dan anak.

"Nanti di Rumah Sakit Surabaya Timur kami lebih utamakan untuk ibu dan anak, tapi tetap untuk semua penyakit juga bisa dilayani, dan rumah sakit ini ditargetkan tahun depan selesai, sehingga bisa dinikmati dan digunakan untuk melayani warga Surabaya," ujarnya.

Sebagai informasi, RSUD Surabaya Timur dibangun di atas lahan seluas sekitar 5,3 hektare. Sementara untuk lahan pembangunan tahap awal 1,7 hektare.

Pembangunan RSUD dengan nilai kontrak mencapai Rp494 miliar tersebut memiliki jangka waktu pelaksanaan 360 hari kalender. RSUD ini ditargetkan rampung pada akhir September 2024.

RSUD Surabaya Timur memiliki luas bangunan sekitar 37 ribu meter persegi yang terdiri atas dua menara dan podium. Masing-masing menara bangunan itu terdiri atas 8 lantai dan berkapasitas total seluruhnya 257 tempat tidur.(*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Irfan Anshori
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES