Pemerintahan

Menteri PUPR RI: BPKP Guru Penguatan Sistem Pengendalian Intern Kementerian PUPR RI

Kamis, 16 Mei 2024 - 13:58 | 12.12k
Menteri PUPR RI Basuki Hadimuljono saat menjadi pembicara pada acara Forum Nasional Pembentukan Karakter Inti Pengawasan yang dilaksanakan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di Bogor, Rabu (15/5/2024). (FOTO: Kementerian PUPR RI)
Menteri PUPR RI Basuki Hadimuljono saat menjadi pembicara pada acara Forum Nasional Pembentukan Karakter Inti Pengawasan yang dilaksanakan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di Bogor, Rabu (15/5/2024). (FOTO: Kementerian PUPR RI)

TIMESINDONESIA, BOGOR – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Menteri PUPR RI) Basuki Hadimuljono menjadi pembicara pada acara Forum Nasional Pembentukan Karakter Inti Pengawasan yang dilaksanakan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di Bogor, Rabu (15/5/2024). 

Dihadapan ratusan generasi muda BPKP, Menteri PUPR RI menyampaikan pentingnya budaya anti korupsi dan budaya integritas di lingkungan tempat bekerja, khususnya di Kementerian PUPR RI dalam mendukung tata kelola penyelenggaraan pembangunan infrastruktur yang akuntabel dan profesional. 

"Oleh karena itu, di Kementerian PUPR kami terapkan irama pengendalian intern dan tata kelola pemerintahan pun harus beriringan mengawal irama pembangunan infrastruktur," kata Menteri PUPR RI. 

Kementerian PUPR RI dalam 5 tahun terakhir terus melakukan inovasi penguatan pengendalian intern seperti menerapkan konsepsi Three Lines Model dengan membentuk Unit Kepatuhan Intern sebagai unit Eselon II yang bertanggung jawab atas manajemen risiko dan kepatuhan Unit Organisasi. 

Selain itu juga menguatkan Inspektorat Jenderal dengan membentuk Inspektorat VI yang melaksanakan fungsi investigasi dan pengembangan pengawasan, memanfaatkan teknologi informasi dengan mengembangkan Continuous Audit dan Continuous Monitoring, terus menyosialisasikan budaya anti-korupsi tidak hanya kepada para pejabat/pegawai tetapi juga keluarga, dan terus berkolaborasi lintas sektor, salah satunya dengan BPKP.

Menteri-Basuki-1.jpg

"Kementerian PUPR memandang BPKP tidak hanya sebagai mitra strategis, namun juga sebagai “Guru” dalam hal menguatkan pembangunan Sistem Pengendalian Intern Terintegrasi, termasuk mitra pengembangan Corruption Risk Assessment (CRA). Apapun yang kita lakukan pasti kami meminta pertimbangan BPKP," kata Menteri PUPR RI. 

Kepada para pegawai BPKP, Menteri PUPR RI menyampaikan sebagai individu pemimpin juga harus memiliki sikap berani menjadi contoh, tidak hanya memberi contoh. Dengan begitu, sikap integritas dan profesionalisme akan menular kepada seluruh pegawai dan menjadi budaya kerja di lingkungan organisasi.

"Saya berharap agile character yang dibangun di BPKP dapat membantu dalam mewujudkan legacy berupa organisasi yang kredibel, kompeten, dan orang-orang yang amanah di Kementerian PUPR," kata Menteri PUPR RI. 

Menteri PUPR RI berpesan kepada para auditor muda BPKP untuk terus belajar dengan tekun dan juga profesional dalam bekerja. Profesional tidak hanya bekerja dengan integritas tetapi juga bekerja dengan hati, tanpa pamrih, ikhlas, dan setia kepada organisasi. 

"Kalau di Kementerian PUPR, kami juga menerapkan pentingnya memiliki sikap akhlakul karimah. Ini penting agar kehadiran bapak/ibu dapat memberikan manfaat bagi orang lain, aman bagi orang lain, dan nyaman bagi orang lain, sehingga sebagai auditor dalam bekerja  lebih nyaman, profesional, dan independen," kata Menteri PUPR RI. 

Hadir dalam acara Kepala BPKP Muhammad Yusuf Ateh, Inspektur Jenderal Kementerian PUPR RI T. Iskandar, Staf Khusus Menteri PUPR RI Bidang Auditing dan Pengawasan Pembangunan Binsar Simanjuntak. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Faizal R Arief
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES