Pendidikan

Khofifah Ajak Guru Jatim Bangun Generasi Cinta Damai, Berantas Bullying di Kalangan Pelajar

Jumat, 10 Mei 2024 - 13:04 | 19.02k
Khofifah Halal Bi Halal Bersama 1.300 Kepala Sekolah, Guru dan Tenaga Kependidikan Cabang Dinas Pendidikan Se Bakowil 5 Jember di SMKN 2 Kota Probolinggo. (Foto: Dok Muslimat)
Khofifah Halal Bi Halal Bersama 1.300 Kepala Sekolah, Guru dan Tenaga Kependidikan Cabang Dinas Pendidikan Se Bakowil 5 Jember di SMKN 2 Kota Probolinggo. (Foto: Dok Muslimat)

TIMESINDONESIA, PROBOLINGGO – Ketua Umum PP Muslimat NU yang juga Gubernur Jatim periode 2019-2024 memberikan pesan strategis saat hadir dalam Halal Bi Halal Bersama 1.300 Kepala Sekolah, Guru dan Tenaga Kependidikan Cabang Dinas Pendidikan Se Bakowil 5 Jember di SMKN 2 Kota Probolinggo, Kamis (9/5/2024). 

Secara khusus Khofifah meminta guru untuk aktif menyampaikan pesan damai dan menjaga kerukunan pada murid-murid di sekolah masing-masing.

Sebab menurutnya, menanamkan sifat dan karakter lembut hati menjadi penting untuk menciptakan generasi bangsa yang cinta damai dan anti permusuhan maupun perpecahan.

“Tolong terus sampaikan pesan kedamaian pada murid. Selalu sampaikan pesan jangan suka berkelahi dan jangan suka bertengkar. Tolong pesan ini disampaikan dari kelas ke kelas, agar mereka siswa siswi  Jatim menjadi anak yang cinta damai dan anti permusuhan,” kata Khofifah.

Saat ini, anak-anak tidak mudah serta merta  patuh pada nasehat guru kecuali setiap harinya diberikan referensi dan teladan dari guru, wali kelas maupun kepala sekolahnya.

Oleh sebab itu, Khofifah meminta agar kalangan guru di sekolah harus terus menciptakan dan menjaga suasana yang harmoni. Kalau suasana sekolah terbangun harmoni maka para murid juga akan lebih mudah melakukan hal yang sama.

“Karena yang coba ingin kita bangun adalah pertemuan pikiran membangun suasana hidup yang aman dan damai. Bagaimana di sekolah damai, Probolinggo damai, Jember damai, Banyuwangi damai Jawa Timur damai, Indonesia damai dan dunia damai,” tegas Khofifah.

Ia pun kemudian menukil Al Qurat surat At-Tin dan juga Quraisy. Dimana dua surat itu sama-sama menjadi referensi pentingnya suasana aman, menjauhkan suasana yang menimbulkan rasa takut. 

Dimana menurut Khofifah suasana sekolah yang aman, yang siswanya merasa tentram dan tidak dalam suasana ketakutan sangat penting dalam menjaga kondusivitas suasana belajar. Maka tidak boleh ada ketakutan dan rasa terancam pada setiap siswa saat berada di sekolah.

“Apalagi yang dihadapi ibu bapak guru adalah siswa yang harus belajar di sekolah. Yang saat ini menerapkan kurikulum merdeka belajar. Maka kemerdekaan siswa dalam mengekspresikan energi positif, kemerdekaan menyampaikan pikiran extraordinary pada guru harus tercpta tanpa ada rasa takut yang membatasi,” tegas Khofifah.

Tidak hanya itu, dengan menciptakan suasana aman dan jauh dari rasa takut juga seiring dalam upaya memberantas bullying dan persekusi di kalangan siswa.

Ditegaskan Khofifah, potensi adanya bullying dan persekusi  harus dilakukan mitigasi. Ketika ada siswa yang mengalami persekusi maka ia bisa merasakan rasa takut dan trauma yang menyebabkan ia tidak nyaman dalam belajar.

“Bullying dan persekusi siswa tidak boleh dianggap engteng. Persekusi akan mempengaruhi pola pikir anak dan menyebabkan trauma yang akan dibawa anak sampak dewasa,” tandasnya.

Untuk itu Khofifah menegaskan bahwa setiap sekolah harus mengaktifkan satgasnya masing-masing untuk memitigasi adanya tindakan yang berpotensi bullying dan persekusi. Untuk kemudian dicegah dilakukan guna menghindari dampak negatif yang pasti akan datang akibat bullying maupun persekusi.

“Mari ciptakan suasana sekolah yang aman, damai dan nyaman untuk kegiatan belajar dan mengajak di semua jenjang pendidikan  di Jawa Timur,” pungkas Khofifah.

Hadir dalam forum ini 500 guru dan tenaga kependidikan dari  Cabdin  Probolinggo, 250 orang guru dan tenaga kependidikan dari Cabdin Jember-Lumajang, 250 orang guru dan tenaga kependidikan dari Cabdin Situbondo-Bondowoso, serta 200 orang guru dan tenaga kependidikan dari Cabdin Banyuwangi. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Rudy Mulya
Publisher : Rifky Rezfany

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES