Pendidikan

FP Unwar Perkenalkan Pembuatan Feed Complete dengan Teknik Fermentasi

Selasa, 28 Mei 2024 - 21:36 | 18.28k
Pembuatan feed complete dengan teknik fermentasi yang dapat digunakan untuk pakan ternak sapi diperkenalkan Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa. (FOTO: Susi/Times Indonesia)
Pembuatan feed complete dengan teknik fermentasi yang dapat digunakan untuk pakan ternak sapi diperkenalkan Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa. (FOTO: Susi/Times Indonesia)

TIMESINDONESIA, DENPASAR – Inovasi pembuatan feed complete dengan teknik fermentasi yang dapat digunakan untuk pakan ternak sapi diperkenalkan Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa (FP Unwar), Denpasar.

Feed complete merupakan kombinasi dari hijauan, konsentrat, dan suplemen, sehingga komposisi didalamnya mengandung protein, serat kasar, lemak kasar, vitamin, dan mineral.

Sedangkan fermentasi adalah proses pengubahan bahan organik menjadi bahan lain yang lebih berguna dengan bantuan mikroorganisme secara terkontrol.

Akademisi FP Unwar, Ir. I Gede Sutapa, MP menyatakan feed complete dapat dibuat pada saat musim hujan dan ketika limbah pertanian melimpah ketersediaannya.

"Dimana pada saat tersebut ketersediaan pakan berupa limbah jagung dan jerami padi melimpah," jelasnya, Selasa (28/5/2024).

Ia menambahkan bahwa tujuan dilakukan fermentasi adalah untuk mengurangi zat anti nutrisi, meningkatkan kecernaan, menaikkan waktu simpan dan meningkatkan nilai jual.

"Secara umum semua produk akhir fermentasi biasanya mengandung senyawa yang lebih sederhana dan mudah dicerna dibanding dengan bahan asalnya” kata Sutapa.

Menurutnya, pemberian pakan dengan teknologi fermentasi mampu menambah bobot badan dan kualitas serta pertumbuhan Sapi Bali.

Dalam pemberian pakan untuk ternak ruminansia dalam hal ini sapi Bali diperlukan pakan hijauan rumput 60% dan legume 40% dengan pakan tambahan dengan kandungan protein kasar 14-16%.

Sebanyak 0,5-1kg/hari pakan konsentrat dapat diganti dari umbi atau ampas tahu atau limbah industri yang telah terfementrasi.

Pemberian pakan pada Sapi Bali berpatokan dalam bentuk bahan kering sebesar 3,5% dari Berat Badan atau 10 – 12% dalam bentuk berat segar

Sutapa menegaskan salah satu faktor penting yang menentukan keberhasilan suatu usaha peternakan adalah pemberian ransum yang berkualitas dengan kuantitas yang cukup. Besarnya biaya ransum berkisar 60-80% dari seluruh biaya produksi, menyebabkan kualitas ransum harus dijaga dan dipertahankan

Sutapa mengakui pembuatan feed complete dengan teknik fermentasi telah diperkenalkan dan disosialisasikan kepada kelompok Tani Ternak “Lembah Telaga’ Desa Gumantar di Kabupaten Lombok Utara Propinsi Nusa Tenggara Barat.

Sosialisasi dan pelatihan dilakukan serangkaian kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) Nasional yang merupakan hasil kerjasama FP Unwar dan Universitas Mataram (Unram).

Petani peternak di Desa Gumantar umumnya memelihara sapi hasil persilangan sapi Bali dengan limousin. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Faizal R Arief
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES