Pendidikan

Membanggakan! Alumni Ma Chung Wakili Indonesia dalam World Bank Group Youth Summit 2024

Sabtu, 08 Juni 2024 - 19:43 | 13.85k
Alland Dharmawan, alumni Universitas Ma Chung yang menjadi perwakilan Indonesia dalam  World Bank Group Youth Summit 2024 yang digelar di Washington, DC, Amerika Serikat. (Foto: Istimewa)
Alland Dharmawan, alumni Universitas Ma Chung yang menjadi perwakilan Indonesia dalam World Bank Group Youth Summit 2024 yang digelar di Washington, DC, Amerika Serikat. (Foto: Istimewa)

TIMESINDONESIA, MALANG – Salah satu alumni Universitas Ma Chung berhasil menjadi salah satu perwakilan Indonesia dalam World Bank Group Youth Summit 2024 yang digelar di Washington, DC, Amerika Serikat.

Dia adalah Alland Dharmawan, alumni jurusan Manajemen, lulusan tahun 2016, yang kini menjabat sebagai Asisten Pribadi Anggota Dewan Pertimbangan Presiden dan Anggota Tim Ahli Bidang Ekonomi dan Energi di Dewan Pertimbangan Presiden Republik Indonesia di Jakarta.

World Bank Group Youth Summit merupakan konferensi tahunan terbesar untuk pemuda (usia 18-35 tahun) yang diselenggarakan oleh World Bank Group, menarik ribuan peserta dari berbagai belahan dunia. Tahun ini, merupakan yang ke-11 kali digelar, dengan tema Inklusi Digital, AI, dan Teknologi Berkelanjutan. Mengambil tema “Powering Progress: Youth Leading the Digital Transformation”.

Konferensi tahun ini bertujuan untuk memberdayakan pemuda dalam mengeksplorasi solusi inovatif terhadap tantangan pembangunan, memberikan sarana bagi pemuda untuk berpartisipasi dalam  proyek-proyek yang berdampak  positif, serta mendorong dialog antara pemuda, World Bank Group, dan pemangku kepentingan utama secara global.

Seleksi untuk konferensi ini sangat kompetitif, dengan lebih dari 4.000 pendaftar dari seluruh dunia, dan hanya 250-300 peserta yang terpilih untuk berpartisipasi secara langsung di markas besar World Bank Group.

Dalam konferensi ini, Alland menyampaikan sebuah pidato mengenai perkembangan pesat AI dan bagaimana teknologi tersebut bisa menjadi pedang bermata dua bagi negara maju dan negara berkembang.

"Mengutip pernyataan dari mantan CEO Google, Eric Schmidt, AI akan mengubah dunia dan meningkatkan produktivitas bahkan bagi pekerja yang paling terampil," ucapnya.

Alland menyoroti kekhawatiran bahwa perkembangan pesat AI berpotensi memperlebar kesenjangan antara negara maju dan negara berkembang. Pihak-pihak yang terlambat mengadopsi teknologi dan tidak memiliki akses yang memadai ke teknologi AI memiliki risiko bahwa mereka akan semakin tertinggal.

Dalam konferensi itu, dia punya fokus bagaimana teknologi AI dapat dimanfaatkan untuk mengangkat semua pihak, dan bukan hanya segelintir pihak yang memiliki privilege.

Ia menekankan pentingnya memprioritaskan akses dan pendidikan, menyediakan pelatihan dan akses ke literasi digital ke setiap sudut dunia. "Kolaborasi dan kerja sama antara pemerintah, sektor swasta, masyarakat, dan organisasi internasional sangat penting untuk mencapai tujuan ini," tuturnya.

Kompetisi studi kasus juga merupakan salah satu agenda penting dalam konferensi pemuda ini. Alland memimpin sebuah tim yang terdiri dari enam delegasi dari Taiwan, Indonesia, Republik Afrika Tengah, Afghanistan, dan India. Kasus yang dijadikan bahan diskusi telah dirancang dengan cermat oleh Deloitte dan berfokus untuk mengatasi kesenjangan literasi digital di sebuah negara fiksional bernama Digitalia di wilayah Asia Selatan.

"Tujuan dari studi kasus ini adalah untuk merancang peta jalan strategis bagi Digitalia guna meningkatkan literasi digital dan keterampilan digital bagi kaum muda dan wanita, meningkatkan akses ke pekerjaan digital, dan meningkatkan perkembangan ekonomi digital," kata Alland.

Konsisten dengan pidatonya, Alland memanfaatkan teknologi untuk merancang peta jalan strategis yang mengedepankan kesetaraan. Strateginya meliputi mengintegrasikan Teknologi Informasi (TI) ke dalam kurikulum sekolah, mendirikan pusat pelatihan di pusat komunitas lokal dan sekolah bagi mereka yang tidak memiliki akses ke infrastruktur TI, serta merancang kurikulum TI yang  memiliki  spesialisasi, seperti TI untuk e-commerce.

Pendekatan ini bertujuan untuk memberikan pelatihan bagi  kaum muda dan wanita mengenai  cara mendirikan toko online mereka sendiri, memungkinkan kaum wanita dan pemuda di industri rumahan untuk memasarkan produk mereka dan mendapatkan penghasilan tambahan.

Kompetisi ini langsung dijuri oleh dewan juri profesional dari Deloitte dan Perserikatan Bangsa- Bangsa. Alland dan timnya berhasil memenangkan babak regional dari kompetisi ini, yang membuktikan bahwa solusi yang ditawarkan inovatif dan berdampak positif.

"World Bank Group Youth Summit 2024 terus menjadi platform bagi para pemimpin muda seperti Alland Dharmawan untuk membagikan visi mereka dan mendorong perubahan global melalui inovasi, inklusivitas, dan pembangunan yang berkelanjutan," pungkas alumni Universitas Ma Chung ini. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Hendarmono Al Sidarto
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES