Peristiwa Internasional

Kematian Ratu Elizabeth II Diramal Nostradamus 450 Tahun Lalu

Senin, 26 September 2022 - 09:26 | 58.18k
Kematian Ratu Elizabeth II Diramal Nostradamus 450 Tahun Lalu
Replika dan diorama Nostradamus.(FOTO: National Geograpic)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kematian Ratu Elizabeth II pada usia 96 tahun 2022, ternyata sudah diramalkan oleh seorang asteolog Prancis, Nostradamus, 450 tahun yang lalu.

Penjualan buku tentang peramal Nostradamus telah melonjak sejak Ratu Elizabeth II meninggal dunia, karena astrolog asal Prancis, Nostradamus ini meramalkan kematiannya lebih dari 450 tahun yang lalu.

Nostradamus adalah nama Latin dari Michel de Nostredame. Ia seorang pengarang ramalan ternama dari Prancis.

Nostradamus terkenal dengan hasil karyanya berjudul Les Propheties yang terbit untuk pertama kalinya pada tahun 1555, tetapi buku tersebut menjadi langka sejak kematiannya. Ia juga dikenal karena dapat meramalkan suatu kejadian besar yang terjadi di dunia.

Nostradamus lahir pada 14 Desember atau 21 Desember 1503 (kalender Julian) di Saint-Rémy-de-Provence, Provence, Prancis. Ia meninggal pada 2 Juli 1566 dalam usia 62 tahun.

Ia sebenarnya seorang dokter, namun ia juga seorang pengarang, penerjemah, dan seorang konsultan astrologi.

Penjualan buku tentang Nostradamus melonjak sejak Ratu Elizabeth II meninggal bulan ini

Satu interpretasi mengatakan, dia meramalkan Ratu Elizabeth II akan mati pada tahun 2022, pada usia 96 tahun

Peramal Prancis ini sebelumnya juga dipuji karena meramalkan naiknya kekuasaan Hitler 

Dilansir Daily Mail, sejak kematian Ratu Elizabeth II pada 8 September 2022 lalu, penjualan buku Nostradamus: The Complete Prophecies for the Future karya Mario Reading meningkat drastis.

The Sunday Times melaporkan Minggu, sebelum kematian Ratu Elizabeth II,  buku itu hanya terjual lima eksemplar, tetapi pada minggu berikutnya, yakni 17 September 2022, hampir 8.000 eksemplar telah terjual sehingga membuatnya  ke puncak tangga buku paperback.

Dalam buku tersebut, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 2006, Reading menafsirkan satu syair sebagai 'Ratu Elizabeth II akan mati, sekitar 22, pada usia sekitar 96'.

Sebelum kematian Ratu Elizabeth II, bahwa Nostradamus bahkan telah meramalkan perang di Ukraina, dengan saran yang samar-samar bahwa Prancis mungkin juga menghadapi ancaman dari timur.

Pakar Nostradamus, Bobby Shailer, lebih jelas lagi menyebutkan bahwa itu bisa merujuk pada perang dunia ketiga yang bisa terjadi dalam 'beberapa tahun ke depan'.

Sebelumnya, Nostradamus dipuji karena meramalkan Kebakaran Besar London, kebangkitan Hitler ke tampuk kekuasaan, dan perang yang melanda Eropa.

Sebagian besar ramalannya terkandung dalam bukunya yang terkenal Les Prophéties, yang berisi 942 ramalan dalam bentuk kuatrain.

Nostradamus terinspirasi oleh teks-teks alkitabiah dan pengalamannya sendiri tentang wabah, dengan ramalannya berfokus pada kelaparan dan kesedihan.

Astrolog Prancis ini kemudian mengambil inspirasi dari teks-teks alkitabiah dan pengalamannya sendiri dengan wabah tersebut.

Lebih dari 400 tahun setelah Nostradamus menerbitkan bukunya, karyanya tetap populer karena ramalannya sepenuhnya terbuka untuk interpretasi.

Nostradamus pada tahun 1555 meramalkan bahwa perubahan iklim akan menjadi sangat buruk sehingga suhu yang melonjak akan 'setengah memasak' ikan di laut.

Dia juga menyarankan bahwa pada akhirnya umat manusia tidak akan melihat hujan selama 40 tahun, dan ketika itu akhirnya terjadi, akan ada "banjir besar" yang akan menghancurkan bangsa-bangsa.

Nostradamus menulisnya begini: 'Karena panas matahari di laut/ Dari Euboea ikan-ikan setengah matang/ penduduk akan datang untuk memotongnya/ Ketika biskuit akan gagal Rhodes dan Genoa.'

Di bagian lain dari bukunya, Nostradamus juga menulis begini: "Selama empat puluh tahun pelangi tidak akan terlihat/ Selama empat puluh tahun akan terlihat setiap hari/ Tanah yang kering akan semakin kering/ dan akan terjadi banjir besar jika terlihat".

PBB telah memperingatkan bahwa Bumi kemungkinan akan menghangat 1,5C dalam 20 tahun ke depan, satu dekade lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya. 

Pada tahun 1555 itu juga Nostradamus juga meramalkan bahwa Bumi akan dihantam oleh asteroid yang menyebabkan kematian massal.

Tidak jelas dari prediksi astronom kapan hantaman 'batu langit' ini akan terjadi, tetapi dia menulis bahwa 'api besar' akan jatuh dari langit. 

Dalam satu bagian, Nostradamus menulis: 'Hujan baru, terburu-buru dan tiba-tiba/ Akan tiba-tiba menghentikan dua pasukan/ Batu langit, kebakaran membuat laut berbatu/ Kematian tujuh orang di darat dan laut tiba-tiba.' 

Dia juga menulis: 'Api besar akan turun dari langit selama tiga malam. Penyebabnya akan tampak mencengangkan dan menakjubkan, segera setelah itu akan ada gempa bumi.

Nostradamus juga menunjukkan bahwa Bumi akan dihantam oleh sejumlah asteroid yang akan menyebabkan kebakaran dan kehancuran.

Dunia telah memiliki panggilan dekat dengan asteroid, dengan asteroid hampir sepanjang bus London nyaris kehilangan Bumi awal tahun ini.  

Nostradamus juga memperkirakan kelaparan global yang disebabkan oleh inflasi, yang menyebabkan harga naik di ekonomi yang gagal. 

Kelaparan massal juga akan menyebabkan konflik meningkat, menurut Nostradamus, karena orang-orang memperebutkan sumber daya alam yang terkena dampak perubahan iklim. 

Dalam satu bagian, Nostradamus menulis: "Tidak ada kepala biara, para bhikkhu, tidak ada siswa yang baru belajar". "Madu akan jauh lebih mahal daripada lilin lilin". "Begitu mahalnya harga gandum sehingga manusia terguncang". "Sesama manusia untuk makan dalam keputusasaannya".

Nostradamus tampaknya menunjukkan bahwa umat manusia tidak akan pernah belajar, dan harga akan terus naik, sedemikian rupa sehingga banyak yang dibiarkan kelaparan. 

Nostradamus tampaknya telah meramalkan munculnya kecerdasan buatan hampir lima dekade lalu. 

Teknologi telah berkembang sedemikian rupa selama beberapa dekade terakhir sehingga sulit untuk mengetahui perkembangan apa yang akan terjadi dalam waktu dekat, tetapi Nostradamus tampaknya menyarankan bahwa manusia akan menjadi 'abadi' melalui kebangkitan teknologi AI. 

Nostradamus menulis: 'Bulan di malam purnama di atas gunung yang tinggi/ Orang bijak baru dengan otak tunggal melihatnya/ Oleh murid-muridnya diundang untuk menjadi abadi/ Mata ke selatan/ Tangan di dada, tubuh di api.' (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Ahmad Rizki Mubarok

TERBARU

KOPI TIMES