Peristiwa Internasional

PM Israel Bersumpah Menentang Garis Merah Joe Biden

Senin, 11 Maret 2024 - 10:00 | 17.06k
Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menegaskan Israel akan tetap menyerang Rafah.(FOTO: Politico)
Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menegaskan Israel akan tetap menyerang Rafah.(FOTO: Politico)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menentang pernyataan Presiden AS, Joe Biden tentang garis merahnya, dan akan terus melakukan invasi ke Rafah di perbatasan Selatan jalur Gaza.

Sebelumnya, Joe Biden memperingatkan Netanyahu bahwa serangan ke Rafah akan menjadi garis merah.

Dalam frustrasinya terhadap pendiri Netanyahu yang bebal, Joe Biden mengatakan kepada MSNBC Sabtu kemarin,bahwa ia menentang eskalasi konflik ke Rafah, dan ia juga tidak bisa menerima 30.000 lebih warga Palestina meninggal di dunia akibat serangan Israel.

Namun ketika ditanya pada hari Minggu apakah pasukan Israel akan pindah ke Rafah, dengan keras kepala Netanyahu menjawab: "Kami akan pergi ke sana. Kami tidak akan pergi. Anda tahu, saya punya garis merah. Anda tahu apa garis merahnya, yaitu tanggal 7 Oktober . Tidak terjadi lagi. Tidak akan terjadi lagi," katanya dengan merujuk pada serangan mematikan Hamas yang mencapai lebih dari 1.160 orang di Israel dan memicu perang itu.

Dilaporkan Politico, Benjamin Netanyahu, tanpa menyebut nama mereka, justru pendiriannya mendapat dukungan diam-diam dari beberapa pemimpin Arab untuk terus melancarkan serangan terhadap Hamas. 

“Mereka memahami hal itu, dan bahkan diam-diam menyetujuinya,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Politico. “Mereka memahami Hamas adalah bagian dari poros teror Iran,” tambahnya.

“Saya tidak tahu apa maksud presiden AS itu, tapi jika yang dia maksud adalah saya memimpin kebijakan yang merugikan sebagian besar masyarakat Israel dan merugikan kepentingan Israel, maka dia salah dalam kedua hal tersebut,” kata Netanyahu.

Netanyahu kemudian memposting klip ke akun X-nya, menambahkan keterangan yang mengatakan sebagian besar orang setuju mengenai topik ini.

Pernyataannya juga muncul di tengah gelombang reaksi internal terhadap Netanyahu dan seruan ribuan warga Israel untuk mengadakan pemilu baru.

Times of Israel, kemarin juga melaporkan bahwa meriam udara dikerahkan di Tel Aviv untuk melawan pengunjuk rasa anti-pemerintah yang memblokir jalan raya. 

Menurut surat kabar Israel, para pembicara pada acara unjukrasa tersebut termasuk banyak eksekutif vokal terhadap Netanyahu dan pemerintahannya.

Netanyahu kemudian menuduh Otoritas Palestina, yang merupakan badan pemerintah di Tepi Barat, mendidik anak-anak mengenai “terorisme.” 

Meskipun Hamas ditetapkan sebagai kelompok teroris oleh banyak negara di dunia internasional, AS telah bekerja sama dengan Otoritas Palestina dan mendukung gagasan bahwa Hamas dapat menjalankan negara Palestina yang merdeka.

Perdana Menteri Israel juga mengatakan gagasan negara Palestina “menjatuhkan kita” dan bahwa Israel mendukung sikapnya yang menolak solusi dua negara.

"Upaya untuk mengatakan bahwa kebijakan saya adalah kebijakan pribadi saya yang tidak didukung oleh Israel adalah salah," kata Netanyahu. "Mayoritas orang bersatu dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan mereka memahami apa yang baik bagi Israel.”

Organisasi bantuan telah memperingatkan bahwa serangan terhadap Rafah di perbatasan dengan Mesir yang saat ini menjadi tempat perlindungan bagi sekitar setengah dari 2,3 juta penduduk Gaza yang akan mengakibatkan banyak korban sipil.

Menteri Luar Negeri Jerman, Annalena Baerbock mengatakan hal ini akan menjadi bencana kemanusiaan.

Butuh Satu Bulan

Benjamin Netanyahu meramalkan pertempuran kali ini akan berakhir dalam waktu satu bulan.

“Kami telah menghancurkan tiga batalion perempatan dalam pemberantasan terorisme Hamas, dan kami hampir menyelesaikan bagian terakhir peperangan,” kata pemimpin Israel itu. Pertempuran tidak akan memakan waktu lebih dari dua bulan.

"Mungkin enam minggu, mungkin empat minggu," tambahnya.  

Benjamin Netanyahu juga menentukan perkiraan jumlah korban warga Palestina yang meninggal dunia akibat pembayarannya itu.

"Sekitar 13.000 prajurit Palestina telah dibunuh," katanya, sementara angka kematian warga sipil diperkirakan 1-1,5 untuk setiap prajurit. Hal ini berarti total korban meninggal pejuang dan warga sipil, menurut hitungannya mencapai lebih dari 26.000 orang.

Dia juga menolak gagasan gencatan senjata pada bulan suci Ramadhan, dan mengatakan bahwa meskipun dia ingin melihat transmisi sandera lagi, dia tidak melihat adanya pelanggaran dalam perundingan. Tanpa jeda tidak ada kemajuan akan ada jeda dalam pertempuran.

Tidak ada Negara Palestina

Benjamin Netanyahu juga menegaskan persetujuannya terhadap kemungkinan terbentuknya negara Palestina, sebuah topik yang mempertentangkan Israel dengan sebagian besar negara-negara lain di dunia.

"Posisi yang saya dukung didukung oleh mayoritas warga Israel yang mengatakan kepada Anda setelah tanggal 7 Oktober adalah: Kami tidak ingin melihat negara Palestina," katanya.

Benjamin Netanyahu juga secara langsung menanggapi kritik dari Biden, yang mengatakan bahwa pemimpin Israel lebih merugikan Israel daripada membantu Israel.

Netanyahu membalas dengan mengatakan meskipun dia tidak tahu “secara pasti apa yang dimaksud presiden AS itu, jika Biden mengatakan dia bertentangan dengan keinginan atau kepentingan Israel, dia salah dalam kedua hal tersebut.

"Rakyat Israel juga mendukung posisi saya yang mengatakan bahwa kita harus menolak upaya keras untuk menghancurkan negara Palestina. Itu adalah sesuatu yang mereka setujui," kata Netanyahu.

Ketika ditanya tentang pandangan Eropa bahwa tidak akan ada perdamaian tanpa solusi dua negara, Netanyahu menjawab: "Ya, mereka akan mengatakan itu. Tapi mereka tidak mengerti bahwa alasan kami tidak memiliki perdamaian bukan karena Palestina tidak melakukannya. Tidak punya negara. Itu karena orang- orang Yahudi punya negara. Dan faktanya, orang-orang Palestina belum mau mengakui dan menerima negara Yahudi,” ujar dia.

Bahkan dalam kasus apa yang ia gambarkan sebagai perubahan “kepemimpinan” dan “budaya” Palestina, Netanyahu tetap menyetujui bahwa Israel harus memiliki kendali keamanan penuh atas seluruh wilayah Arab di sebelah barat Sungai Yordan.

Ketika ditanya apakah ia lebih memilih kandidat dari Partai Republik, Donald Trump, Perdana Menteri Israel itu dengan hati-hati menyatakan: "Hal terakhir yang ingin saya lakukan adalah memasuki arena politik Amerika," katanya. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Ferry Agusta Satrio
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES