Peristiwa Internasional Info Haji 2024

Cinta dan Doa, Kisah Haru Endang dan Popon Rohmawati

Minggu, 26 Mei 2024 - 11:22 | 19.86k
Jemaah haji Indonesia Endang berduka atas kepergian istrinya saat tiba si Arab Saudi. (FOTO: MCH 2024 Kemenag RI)
Jemaah haji Indonesia Endang berduka atas kepergian istrinya saat tiba si Arab Saudi. (FOTO: MCH 2024 Kemenag RI)
FOKUS

Info Haji 2024

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Duka mendalam menyelimuti wajah Endang setelah pemakaman istrinya, Popon Rohmawati (50), jemaah haji asal Ciamis dari Kelompok Terbang (Kloter) 27 Embarkasi Jakarta-Bekasi (JKS-27). Istrinya wafat sesaat setelah tiba di Bandara Internasional King Abdul Aziz Jeddah, Sabtu (26/5/2024) sekitar pukul 06.00 Waktu Arab Saudi (WAS).

Di tengah kesedihan, Endang, yang berprofesi sebagai Kepala Sekolah di SMP Negeri 1 Pangandaran, mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada petugas haji yang telah membantu mengurus jenazah sang istri.

Jemaah-haji-Indonesia-6.jpg

“Alhamdulillah, saya betul-betul terbantu oleh petugas haji. Petugas haji memang sangat membantu, membantu saya khususnya. Saya ucapkan terima kasih kepada tim petugas haji Indonesia. Tanpa mereka, entah bagaimana saya,” ungkap Endang dengan suara terbata menahan air mata.

Selama 11 tahun, Endang dan Popon menanti hari untuk menunaikan Rukun Islam yang kelima.

“Kita bareng-bareng ke Makkah. Menunggu 11 tahun, ternyata setelah ke sini kami tidak bisa bersama, dan Ibu tidak akan kembali,” tutur Endang sembari menyeka air mata.

Endang menceritakan bahwa selama perjalanan, kondisi istrinya terlihat normal dan mereka berdua sangat gembira.

“Selama perjalanan normal-normal saja. Kami bergembira selama di pesawat, tidak ada masalah. Mulai kelihatan saat mengambil koper, mengeluh pusing. Langsung turun, tiba-tiba tidak ada tenaga, pingsan, dan sesak. Kemudian ditangani tim medis,” katanya.

Popon dinyatakan meninggal dunia setibanya di Rumah Sakit King Fadh Hospital. Endang mengenang bahwa selama tiga tahun terakhir, istrinya sangat rajin menjalankan salat sunnah Dhuha dan Tahajud, serta khatam Al-Qur'an sebulan sekali.

“Istri saya bisa khatam Al-Qur’an sebulan sekali. Kalau tidak sedang haid, dia tidak pernah absen mengerjakan salat Dluha dan salat Tahajud. Setiap malam, dia selalu membangunkan saya untuk salat malam,” kenang Endang.

Kepergian Popon, yang sehari-hari adalah ibu rumah tangga dan mendidik ketiga putra-putrinya, sangat dirasakan oleh keluarga. Anak bungsunya yang masih duduk di kelas 6 Madrasah Ibtidaiyah (MI) terus menanyakan keberadaan ibunya.

"Kami ikhlas, sekalipun itu berat. Allah pasti memberikan jalan yang terbaik untuk diri saya dan keluarga saya. Semoga Allah mengampuni dosa-dosanya, menerima amal ibadahnya, dan menempatkan almarhumah di tempat yang mulia,” doa Endang. (*) 

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Sofyan Saqi Futaki

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES