Peristiwa Nasional

Tujuh Perbaikan Pengawasan Itjen Kemenag RI Berbuah Kenaikan Indeks Reformasi Birokrasi

Senin, 22 April 2024 - 19:28 | 16.23k
Irjen Kemenag Faisal di kegiatan Halal bihalal keluarga besar Itjen Kemenag. (FOTO: dok. Itjen for TIMES Indonesia)
Irjen Kemenag Faisal di kegiatan Halal bihalal keluarga besar Itjen Kemenag. (FOTO: dok. Itjen for TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Kementerian Agama (Kemenag RI) melalui Inspektorat Jenderal (Itjen) terus berbenah dalam hal pengawasan dilingkungan Kemenag yang memiliki dampak positif antara lain kenaikan indeks reformasi birokrasi dan integritas.

Dalam keterangannya, Irjen Kemenag Faisal mengatakan sudah ada tujuh aksi perbaikan pengawasan yang dilakukan oleh Itjen Kemenag antara lain: Penguatan pengawasan internal di PTKN dan madrasah; Pengawasan berfokus pada masalah sistemik dan program prioritas Menteri; Perubahan metode pengawasan.

“Peningkatan peran pendampingan pengadaan barang dan jasa, serta bantuan layanan dan haji; Program penguatan integritas; Penataan SDM; dan Pengembangan tata kerja organisasi,” ucap Irjen Kemenag Faisal saat halal bihalal keluarga besar Itjen Kemenag di Jakarta, Senin (22/4/2024). 

Menurut Irjen Kemenag Faisal, perbaikan pengawasan dilakukan berdasarkan analisis kebutuhan di Kemenag. Salah satunya pada penguatan pengawasan internal yang diterapkan pada Perguruan Tinggi Keagamaan Negeri (PTKN) dan madrasah.

“Dengan ruang lingkup pengawasan yang sangat luas, sedangkan jumlah pengawas sangat terbatas, untuk itu Itjen akan mengoptimalkan pengawasan dengan penguatan Satuan Pengawasan Internal (SPI) di PTK dan Kelompok Kerja Pengawas (Pokjawas) di Madrasah,” ujarnya. 

Irjen Kemenag Faisal mengatakan, penguatan SPI ini rencananya tidak hanya menyasar pada proses bisnis saja, namun ditargetkan juga pada penguatan SDM di SPI. 

“Untuk itu, beberapa auditor akan ditempatkan di SPI. Selain itu, pada rekrutmen CPNS, direncanakan 272 auditor akan mengisi formasi di SPI,” kata Irjen Kemenag Faisal.

Sesuai arahan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, lanjut Faisal, Itjen Kemenag juga turut serta dalam membangun sistem pengendalian internal layanan kepegawaian, proses pengadaan barang dan jasa, serta memastikan efektivitas program prioritas. 

“Karenanya, Itjen telah menyiapkan transformasi pengawasan untuk memastikan fokus pengawasan Itjen sudah sesuai dengan arahan Menteri Agama, serta didasarkan pada timeline kegiatan, isu strategis, serta berbasis risiko dan dilaksanakan secara holistik, integratif, dan kolaboratif,” tuturnya.

Aksi perbaikan pengawasan tersebut, lanjut Irjen Faisal, telah terkalibrasi positif pada capaian Kemenag di tahun 2023. Capaian tersebut, di antaranya: nilai maturitas SPIP (Sistem Pengendalian Intern Pemerintah) tahun 2022 naik di level 3. Nilai IACM (Internal Audit Capability Model) dari BPKP juga naik dari 3,00 menjadi 3,320. 

“Seiring dengan itu, nilai SPBE (Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik) dari Menpan RB di Kemenag juga diganjar sangat baik dengan skor 3,58,” imbuhnya. 

Indeks tata kelola pengadaan barang dan jasa (ITKP) Kemenag juga berada pada skor 80,74. Nilai ini berada di atas indeks nasional yang hanya 55,45. Nilai SAKIP Kemenag juga mengalami kenaikan menjadi 74,28, dari sebelumnya 72,96.

Indeks Reformasi Birokrasi semula 76,69 menjadi 78,18. Hal membanggakan lainnya, hasil survei penilaian integritas (SPI) KPK juga naik menjadi 74,62, dan menjadi salah satu dari lima Kementerian/Lembaga yang mengalami kenaikan. (*) 

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Imadudin Muhammad
Publisher : Rizal Dani

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES