Positive News from Indonesia

Mejeng di Pameran Teknologi Terpadu, Smart Kampung Banyuwangi Tuai Pujian Mendagri

Jumat, 07 Oktober 2022 - 13:16 | 21.69k
Mejeng di Pameran Teknologi Terpadu, Smart Kampung Banyuwangi Tuai Pujian Mendagri
Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian mengunjungi boothSmart Kampung milik Kabupaten Banyuwangi. (Foto: Laila Yasmin/TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, BANYUWANGI – Pameran dan Forum Teknologi Terpadu atau Integrated Technology Event (ITE) 2022 kembali digelar.

Pameran bertaraf internasional itu digelar di Jakarta Convention Center, pada 5 hingga 7 Oktober 2022. 

Tak ketinggalan, Kabupaten Banyuwangi ambil peran sebagai salah satu peserta.

Tak ayal, Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian yang pada kesempatan itu membuka pameran menyatakan apresiasinya kepada program Smart Kampung yang dinilai mampu efektif menggerakkan desa untuk melakukan transformasi digital.

“Alhamdulillah, program Smart Kampung terus mendapat dukungan dari bapak Mendagri. Pak Tito kembali menyampaikan aspirasinya kepada kami,” kata Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, Jumat (7/10/2022).

Sebelumnya, Menteri Tito mengunjungi booth Smart Kampung usai membuka pameran ITE 2022 pada Rabu (5/10/2022).

“Itu di Banyuwangi ada kepala desa yang usianya 60 tahun sudah menggunakan TTE (tanda tangan elektronik) di dokumen-dokumennya. Bagus,” kata Tito.

Dalam kerangka program Smart Kampung, kepala desa di Banyuwangi saat ini telah menggunakan TTE untuk menandatangani dokumen-dokumen yang diurus di level desa.

Menteri Tito sendiri pernah mengunjungi Desa Sukojati, Kecamatan Blimbingsari Banyuwangi dan melihat praktik pelayanan publik di desa tersebut.

“Terima kasih kepada Kemendagri yang telah memfasilitasi Banyuwangi untuk menjadi peserta pameran. Ini kesempatan bagi kami  meningkatkan network antara pemerintah dengan pelaku teknologi solusi dan penyedia kota pintar,” kata Ipuk.

ITE terdiri dari pameran Indo Water, Indo Waste, dan Indo Renergy, dan Indonesia International Smart City (IISMEX) 2022 Expo & Forum.

Rangkaian pameran ini menjadi kegiatan forum dan expo teknologi internasional untuk sektor berbasis ICT (Information and Communication Technology), IoT (Internet of Things), AI (Artificial Intelligence) untuk memenuhi kebutuhan informasi dan bisnis terkait solusi dan penyedia kota cerdas.

Serta sektor pendukung pengelolaan sistem manajemen dan teknologi air bersih, pengelolaan persampahan, limbah dan sistem transportasi cerdas.

ITE 2022 diikuti lebih dari 200 peserta pameran dari 19 negara.

Diperkirakan 10.000 pengunjung meramaikan pameran dan forum ini selama 3 hari.

“Kita bisa saling sharing dengan peserta lain dalam rangka pengembangan program Smart Kapung sebagai di daerah,” kata Ipuk.  

Smart Kampung merupakan program pengembangan pedesaan di Banyuwangi yang berupaya mendekatkan pelayanan publik hingga ke level desa lewat pemanfaatan teknologi informasi. 

Setiap desa didesain memiliki kerangka program terintegrasi yang memadukan antara penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi atau TIK berbasis serat optik, kegiatan ekonomi produktif, kegiatan ekonomi kreatif, peningkatan pendidikan-kesehatan, dan upaya pengentasan kemiskinan.

Banyuwangi lewat Smart Kampung-nya telah terpilih sebagai satu dari tiga daerah di Indonesia yang masuk dalam Jaringan Kota Cerdas ASEAN (ASCN). Sebanyak 26 kota/daerah dari 10 negara ASEAN terlibat dalam forum tersebut.

"Memang belum sepenuhnya sempurna program Smart Kampung. Namun kami terus mengembangkan program ini untuk memastikan masyarakat terlayani dengan baik, dan membawa kesejahteraan warga," ujar Ipuk.

Memang, Smart Kampung merupakan inovasi program yang bermanfaat bagi kelancaran layanan administrasi bagi aparat desa maupun masyarakat.

Dengan adanya penerapan Smart Kampung, menjadikan layanan publik skala desa dapat berjalan efektif dan efisien.

Smart Kampung memungkinkan diterapkannya layanan one stop service, semuanya diurus lewat satu pintu, dengan ruang pelayanan yang nyaman dan seorang resepsionis khusus.

Tak hanya itu, dengan layanan tersebut dapat meringankan masyarakat dari segi waktu dan biaya.

Contohnya saja, proses pembuatan Surat Pernyataan Miskin (SPM) dan pengurusan akte kelahiran, kini sudah bisa langsung diproses lewat kantor desa dan tak perlu pergi ke ke Kantor kecamatan ataupun Kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Dody Bayu Prasetyo
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

TERBARU

KOPI TIMES