Tekno

Keren, Inilah Platform Karya Anak Bangsa yang Bisa Membantu Informasi Bisnis Anda

Selasa, 12 April 2022 - 16:26 | 62.92k
Maya Miranda Ambarsari, Founder PT Teknologi Cakra Internasional (TCI) saat berfoto bersama di depan perusahaannya (foto: Dokumen/Maya Miranda)
Maya Miranda Ambarsari, Founder PT Teknologi Cakra Internasional (TCI) saat berfoto bersama di depan perusahaannya (foto: Dokumen/Maya Miranda)

TIMESINDONESIA, JAKARTA – Dalam memastikan pertumbuhan bisnis yang konsisten, diperlukan strategi dan keputusan bisnis yang tepat untuk mencapai kesuksesan yang lebih besar.

Pengambilan keputusan berbasis data memberi bisnis kemampuan untuk memperoleh wawasan dan analitik data prediktif, sehingga mengoptimalkan upaya operasional bisnis untuk saat ini dan beberapa waktu ke depan.

Advertisement

Hal tersebut lah yang melatarbelakangi Maya Miranda Ambarsari, Founder PT Teknologi Cakra Internasional (TCI), bersama sang suami, Andreas Reza menghadirkan InterconnectDATA.

Maya membangun TCI bersama Rany Fardiany yang menjabat sebagai CEO sekaligus Co-Founder, dan Iwan Ridwan yang berperan sebagai CTO dalam membangun platform perdana InterconnectDATA yang telah diluncurkan pada September 2021 lalu. 

Aplikasi ini memudahkan para pebisnis dan profesional industri untuk dapat menemukan informasi bisnis dan data yang lengkap dan akurat.

Maya Miranda Ambarsari adalah wanita kelahiran Bengkulu yang kini menjadi seorang pengacara serta memiliki berbagai usaha di industri properti, pertambangan, perkapalan, e-commerce, kecantikan dan lifestyle. Aplikasi InterconnectDATA ini menjadi awal mulanya dalam melebarkan sayap ke sektor teknologi informasi.

"Saya ingin membawa bangsa Indonesia lebih maju lagi di dunia teknologi, melalui aplikasi InterconnectDATA yang memudahkan para profesional industri meningkatkan pertumbuhan bisnis," kata Maya saat diwawancarai TIMES Indonesia di Jakarta, Selasa (12/4/2022).

InterconnectDATA berfungsi untuk mempertemukan perusahaan, mitra bisnis, investor, start-up, serta tak luput para pencari kerja profesional dan periset pasar. Aplikasi ini didukung oleh database S&P Global, Bursa Efek Indonesia (IDX), Statista, dan juga pihak ketiga lain seperti komunitas dan juga penggalian informasi lewat berita.

Melalui InterconnectDATA, Maya berharap akan ada lebih banyak para profesional industri dan pebisnis yang dimudahkan untuk memperoleh informasi dan data yang otentik dan valid. Sehingga mereka dapat membuat keputusan bisnis dan keuangan yang tepat serta meningkatkan pertumbuhan bisnis.

"Dan juga membantu investor mengidentifikasi dan menangkap peluang di berbagai sektor, serta menghidupkan kembali transparansi pasar global,” lanjut Maya.

Dia menjelaskan, InterconnectDATA telah memiliki lebih dari 2,5 juta data organisasi, 3 juta data personal, 339 ribu data pendanaan, 1,3 juta data akuisisi perusahaan, dan lebih dari 68 ribu data investor dengan berbagai latar belakang berbeda, yang dapat digunakan untuk memberikan informasi kepada para pengguna di seluruh dunia dalam mengambil keputusan bisnis.

Denny Setiawan selaku Head Business Development & Partnerships InterconnectDATA mengatakan, Target pasar paltform tersebut saat ini berfokus pada negara-negara Asia dan Amerika. 

"Karena menurut analisis data dan fakta yang kami temukan, ada begitu banyak pelaku bisnis di negara-negara Asia sulit mendapatkan data dan informasi akurat dari suatu perusahaan. Inilah yang menyebabkan banyak kesalahan dalam pengambilan keputusan investasi dan keputusan bisnis lainnya," pungkas Denny.

Sebagai informasi, Aplikasi InterconnectDATA kini telah tersedia di Google PlayStore untuk pengguna Android maupun AppStore untuk pengguna iOS. Telusuri dan dapatkan beragam data dan informasi bisnis yang bisa berguna sebagai wawasan Anda untuk mengambil keputusan investasi dan keputusan bisnis lainnya. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.



Editor : Ronny Wicaksono
Publisher : Sholihin Nur

TERBARU

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES