Tekno

Chat GPT-4o Indonesia Meluncur, Model AI Baru ala OpenAI

Rabu, 15 Mei 2024 - 08:20 | 42.68k
Kepala Pengembangan Teknologi OpenAI, Mira Murati, saat paparan tentang GPT-4o. (Foto: Tangkapan Layar Youtube)
Kepala Pengembangan Teknologi OpenAI, Mira Murati, saat paparan tentang GPT-4o. (Foto: Tangkapan Layar Youtube)

TIMESINDONESIA, JAKARTAChat GPT-4o yang ditunggu-tunggu pecinta AI generatif akhirnya diluncurkan. Dalam sebuah tayangan video, OpenAI pada hari Senin meluncurkan model AI baru  Chat GPT-4o. Semua bahasa bisa digunakan, termasuk bahasa Indonesia.

Fitur GPT-4o ini juga memperbaharui antarmuka pengguna. Upaya terbaru perusahaan ini bertujuan untuk memperluas penggunaan chatbot populernya.

"Pembaruan ini membawa GPT-4 ke semua pengguna, termasuk pengguna gratis OpenAI," ujar kepala teknologi OpenAI, Mira Murati. 

Dia menambahkan bahwa model baru GPT-4o ini jauh lebih cepat dengan kemampuan yang ditingkatkan dalam teks, video, dan audio. OpenAI mengatakan bahwa mereka berencana memungkinkan pengguna untuk melakukan video chat dengan ChatGPT di masa mendatang.

"Ini adalah pertama kalinya kami benar-benar membuat langkah besar dalam hal kemudahan penggunaan," kata Murati.

OpenAI, yang didukung oleh Microsoft, kini bervaluasi lebih dari $80 miliar. Perusahaan yang didirikan pada tahun 2015 ini berada di bawah tekanan untuk tetap berada di puncak pasar AI generatif. OpenAI membutuhkan biaya besar untuk prosesor dan infrastruktur untuk membangun dan melatih modelnya.

Murati menjelaskan, huruf "o" pada GPT-4o berarti omni. "Model baru ini memungkinkan ChatGPT untuk menangani 50 bahasa yang berbeda dengan kecepatan dan kualitas yang lebih baik, dan juga akan tersedia melalui API OpenAI sehingga pengembang dapat mulai membuat aplikasi menggunakan model baru tersebut," kata Murati.

Dia menambahkan bahwa GPT-4o dua kali lebih cepat dan setengah biaya dari GPT-4 Turbo.

Sensasi Bicara dengan AI

Anggota tim OpenAI mendemonstrasikan kemampuan audio model baru tersebut, misalnya, meminta bantuan untuk menenangkan seseorang sebelum pidato publik. Peneliti OpenAI, Mark Chen, mengatakan bahwa model ini mampu "merasakan emosi Anda," dan menambahkan bahwa model ini juga dapat menangani interupsi dari pengguna. Tim juga memintanya untuk menganalisis ekspresi wajah pengguna untuk mengomentari emosi yang mungkin dirasakan oleh orang tersebut.

"Halo, apa kabar? Bagaimana saya bisa membuat hari Anda lebih cerah hari ini?" kata mode audio ChatGPT ketika seorang pengguna menyapanya.

Perusahaan berencana untuk menguji Mode Suara dalam beberapa minggu mendatang, dengan akses awal untuk pelanggan berbayar ChatGPT Plus, menurut sebuah posting blog. OpenAI juga mengatakan bahwa model baru tersebut dapat merespons permintaan audio pengguna "dalam waktu 232 milidetik, dengan rata-rata 320 milidetik, yang mirip dengan waktu respons manusia dalam percakapan."

Chen mendemonstrasikan kemampuan model tersebut untuk menceritakan kisah sebelum tidur dan memintanya untuk mengubah nada suaranya menjadi lebih dramatis atau robotik. Dia bahkan memintanya untuk menyanyikan cerita tersebut.

Selain itu, model baru OpenAI dapat berfungsi sebagai penerjemah, bahkan dalam mode audio, kata perusahaan tersebut. Chen mendemonstrasikan kemampuan alat tersebut untuk mendengarkan Murati berbicara dalam bahasa Italia sementara dia berbicara dalam bahasa Inggris dan menerjemahkan ke dalam bahasa masing-masing saat mereka berbicara.

Anggota tim juga mendemonstrasikan kemampuan model tersebut untuk menyelesaikan persamaan matematika dan membantu menulis kode, menjadikannya pesaing yang lebih kuat bagi GitHub Copilot milik Microsoft.

Bagi OpenAI, peluncuran ini adalah salah satu pengumuman terbesar perusahaan sejak peluncuran ChatGPT Enterprise pada bulan Agustus, tier bisnis chatbot AI. Alat tersebut dikembangkan selama "kurang dari setahun" dan mendapat bantuan dari lebih dari 20 perusahaan dari berbagai ukuran dan industri, kata Chief Operating Officer OpenAI, Brad Lightcap, sebagaimana dilansir dari CNBC.

Investasi Capai $29 Miliar

OpenAI, Microsoft, dan Google berada di pucuk pimpinan ledakan AI generatif karena perusahaan di hampir setiap industri berlomba untuk menambahkan chatbot dan agen bertenaga AI ke layanan utama mereka untuk menghindari tertinggal dari pesaing. Awal bulan ini, pesaing OpenAI, Anthropic, mengumumkan penawaran perusahaan pertamanya dan aplikasi iPhone gratis.

Sebanyak $29,1 miliar dicatat diinvestasikan di hampir 700 kesepakatan AI generatif pada tahun 2023, meningkat lebih dari 260% dari tahun sebelumnya, menurut PitchBook. Pasar diprediksi menghasilkan pendapatan lebih dari $1 triliun dalam satu dekade.

Beberapa di industri ini menyuarakan kekhawatiran tentang kecepatan layanan baru yang belum diuji yang diluncurkan ke pasar, dan akademisi serta ahli etika khawatir tentang kecenderungan teknologi ini untuk menyebarkan bias.

Setelah peluncuran ChatGPT pada November 2022, aplikasi ini memecahkan rekor sebagai aplikasi konsumen dengan pertumbuhan tercepat dalam sejarah. Sekarang memiliki sekitar 100 juta pengguna aktif mingguan. OpenAI mengatakan bahwa lebih dari 92% perusahaan Fortune 500 menggunakan platform tersebut.

Selamt Tinggal Mistisisme Teknologi 

Murati mengatakan selama acara hari Senin bahwa OpenAI ingin menghilangkan sebagian mistisisme dari teknologi ini. "Selama beberapa minggu ke depan, kami akan meluncurkan kemampuan ini untuk semua orang," katanya.

Model baru akan pertama kali diluncurkan pada hari Selasa kepada pelanggan ChatGPT Plus dan Team, kemudian ke Enterprise, menurut sebuah posting blog pada hari Senin. Ini juga akan tersedia untuk pengguna gratis ChatGPT mulai hari Senin, dengan batasan penggunaan. Pengguna ChatGPT Plus akan memiliki kapasitas pesan lima kali lebih banyak daripada pengguna gratis, dan klien ChatGPT Team dan Enterprise akan memiliki batasan penggunaan yang lebih besar.

Murati mengakhiri acara yang disiarkan langsung dengan berterima kasih kepada CEO Nvidia, Jensen Huang, dan perusahaannya karena telah menyediakan unit pemrosesan grafis (GPU) yang diperlukan untuk mendukung teknologi OpenAI.

"Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada tim OpenAI yang luar biasa, dan juga terima kasih kepada Jensen dan tim Nvidia karena telah menyediakan GPU paling canggih untuk memungkinkan demo ini hari ini," katanya. (*)

**) Ikuti berita terbaru TIMES Indonesia di Google News klik link ini dan jangan lupa di follow.

Advertisement



Editor : Deasy Mayasari
Publisher : Lucky Setyo Hendrawan

TERBARU

Togamas - togamas.com

INDONESIA POSITIF

KOPI TIMES